“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Arsip Blog

Galeri

Pujian Yang Membinasakan

PUJIAN YANG MEMBINASAKAN

PERTANYAAN:

بسم الله الرحمن الرحيم.

Apa pendapat anta buat  orang yang berlebihan memuji anta sampai menyakiti ustadz kita?.

(lebih…)

Iklan
Galeri

Tanggapan Abu Ahmad Al Limbory Tentang Sekte Syi’ah di Indonesia

TANGGAPAN ABU AHMAD MUHAMMAD AL-LIMBORIY TERHADAP SEKTE SYI’AH DI TANAH AIRKU INDONESIA

Seorang Ibu yang Sholihah berkata:

Di daerah saya sudah banyak Syi’ah, apalagi di Bandung, mereka kawin tanpa saksi tanpa wali, tanpa mahar“.

Tanggapan:

Bila seperti ini keadaan mereka maka sungguh mereka telah berzina. Pemerintah kaum muslimin berkewajiban mengingkari perbuatan mereka, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

من رأى منكم منكرا فليغير بيده فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان.

“Barang siapa diantara kalian melihat suatu kemungkaran maka hendaknya dia merubahnya dengan tangannya, jika tidak sanggup maka dengan hatinya, dan demikian itu adalah paling lemahnya iman”……

(lebih…)

Galeri

Perjalanan Hidup Abul Abbas Harmin

stock-photo-5771398-beautiful-bamboo-leaves-border-over-white-background

Perjalanan Hidup Abul Abbas Harmin

Ditulis Oleh Abu Muhammad Anas bin Salim Al Limbory

KATA PENGANTAR

(ABU AHMAD MUHAMMAD BIN SALIM AL-LIMBORIY) (lebih…)

Galeri

Berita Jihad Dammaj Lengkap Dzulhijjah1434 H – Rabiul Awwal 1435 H

Liputan Jihad Dammaj via Google Earth REVISI

Liputan Khusus  JIHAD Dammaj Dzul Hijjah  Rabi’ul Awwal 1435 H

Di Liput Oleh Saudara-Saudara Kami Asal Indonesia (Para penuntutun Ilmu Syar’i) Hafidzahumullah

Diantaranya  Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al Limbory , Abu Fairuz Abdurrahman bin Soekojo Al Qudsy,  Abu Sholeh Muslih bin Syahid Al Madiuny, Abu Zakariyya Harits bin Anwar Al Jabaly Al Jogjakarty,  Abul Fida’ Hanif bin Abdullah Al Riyawy,  Abu Zayd Syu’aib bin Ishaq Al Johory Al Malizy,  Abu Iyyadh Sa’id bin Muhammad Al Limbory  dan saudara-saudara kami lainnya

Saat ini semua saudara-saudara kami disana tengah berjihad fiisabilillah  melawan Syi’ah Rafidhah (Qotalahumullah). Semoga Allah menolong kaum muslimin Ahlussunnah di Dammaj.

Baca Berita Jihad Dammaj :

Liputan Foto Kenangan Medan Jihad di Dammaj

>> Bulan Dzullhijah << >> Bulan Muharram << >> Bulan Shafar <<

بسم الله الرحمن الرحيم

Selasa, 13 Rabi’ul Awwal 1435 H

PENUTUP

Berbicara tentang sejarah perang Dammaj hingga jatuhnya bumi Dammaj adalah termasuk pembicaraan yang sangat panjang dan membutuhkan waktu yang luang, karena di dalamnya banyak keajaiban-keajaiban dan pengalaman-pengalaman yang sangat berharga.
Demikianlah sejarah singkat perjalanan jihad kami di bumi Dammaj semoga Alloh menerima amal jihad kami dan mengokohkan kami serta siapa saja yang membela agama-Nya.

Ditulis oleh:
Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy di Masjid As-Sunnah Saawan Shon’a pada malam Jum’at 16 Robiul Awwal 1435.

Tempat baru di Hudaidah 2

Abu Fairuz Abdurrahman al Qudsy al-Jawy mengabarkan : Ziyad Al Mulaiky menyebutkan bahwa empat Heli sebagai penjaga, dan satu Heli besar itulah yang mengangkut Syaikh Yahya. 22:55 wib

Tadi sore 4 helikopter pemerintah datang menjemput syaikh Yahya, mendarat di Barroqoh. Ada yang bilang sebagiannya mendarat di gunung Thullab. Setelah maghrib, Akh Abu Kholid Mahmud Al Jaizawiy menukilkan bahwa syaikh Yahya tiba dengan selamat di Shon’a. 22:34 wib

Abu Fairuz Abdurrahman al Qudsy al-Jawy mengabarkan : Bahwa kami bertanya kepadanya, ‘Hari ini apakah sudah selesai pengangkutan ikhwan dan barang barangnya ? Semoga semua sampai tujuan dengan selamat. 16:58 wib  Beliau menjawab bahwa sampai  sekarang belum berangkat karena belum selesai angkut barang-angkut. InsyaAlloh akan berangkat ke Wadi Mur Hajur, tanah kelahiran syaikh Yahya. Abah beliau, syaikh Ali yang usianya sudah lebih dari 90 tahun telah menyiapkan tanah lapang dan kemah-kemah untuk menjamu para muhajirin. Tiap hari beliau datang ke lapangan tadi untuk melihat persiapan. Ini kabar dari akh Hamud Al Ashbuhiy ke kami.
Insya Alloh kami akan di sana sambil menanti siapnya bumi Darul Hadits yang baru di Bajil Hudaidah. 17:06 wib (lebih…)

Galeri

الاحكام الشرعية

hsy4

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على محمد وعلى آله وصحبه أجمعين.

 

أقسام الحكم الشرعي:

  1. الحكم التكليفي.
  2. الحكم التخييري.
  3. الحكم الوضعي.

 

الأول: الحكم التكليفي

الحكم التكليفي: هو خطاب الله تعالى المتعلق بفعل المكلف بالاقتضاء أو التخيير. وله خمسة أقسام: واجب، ومندوب، ومحرم، ومكروه.

 


الواجب

الواجب شرعا هو ما طلب الشارع فعله من المكلف طلبا حتما، كقول الله تعالى: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ} [البقرة: 183].

الواجب ينقسم إلى قسمين:

الأول: الواجب المؤقت هو واجبان: فعل الواجب وفعله في وقته، فمن فعل الواجب بعد وقته، فقد فعل أحد الواجبين وهو الفعل المطلوب؛ وترك الواجب الآخر وهو فعله في وقته، فيأثم بترك هذا الواجب بغير عذر.

الثاني: الواجب المطلق عن التوقيت ليس له وقت معين لفعله، وللمكلف أن يفعله في أي وقت شاء، ولا إثم عليه في أي وقت.

ينقسم الواجب من جهة المطالب إلى قسمين:

الأول: الواجب العيني هو ما طلب الشارع فعله من فرد من كل أفراد المكلفين، ولا يجزئ قيام مكلف به عن آخر، كالصلاة والزكاة والحج.

الثاني: الواجب الكفائي هو ما طلب الشارع فعله من مجموع المكلفين، لا من كل فرد منهم، كالصلاة على المتوفى وغيرها.

المندوب

المندوب هو ما طلب الشارع فعله من المكلف طلبا غير حتم، كقول الله تعالى: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا تَدَايَنْتُمْ بِدَيْنٍ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى فَاكْتُبُوهُ} [البقرة: 282].

المندوب ينقسم إلى ثلاثة أقسام:

الأول: المندوب المطلوب.

الثاني: المندوب المشروع.

الثالث: المندوب الزائد.

الأول: المندوب المطلوب

مندوب مطلوب فعله على وجه التأكيد وهو لا يستحق تاركه العقاب، ولكن يستحق اللوم والعتاب. ومن هذا السنن والمندوبات التي تعد شرعا مكملة الواجبات كالأذان، وصلاة العيد. ومنه كل ما واظب عليه الرسول صلى الله عليه وسلم من شئونه الدينية، ولم يتركه.


الثاني: المندوب المشروع

مندوب مشروع فعله، وفاعله يثاب وتاركه لا يستحق عقابا ولا لوما: ومن هذا ما يواظب الرسول صلى الله عليه وسلم على فعله بل فعله مرة أو أكثر وتركه. كالصيام يوم الخميس.

الثالث: المندوب الزائد

المندوب الزائد هو الاقتداء بالرسول صلى الله عليه وسلم في أموره العادية التي تصدر عنه بصفته إنسانا كان يأكل، ويشرب، وينام وغيرها.

 

المحرم

المحرم هو ما طلب الشارع الكف عن فعله طلبا حتما، بأن تكون صيغة طلب الكف نفسها دالة على أنه حتم، كقول الله تعالى: {حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ} [المائدة: 3].

المحرم ينقسم إلى قسمين:

الأول: محرم أصالة لذاته أي أنه فعل حكمه الشرعي التحريم من الابتداء، كالزنا والسرقة، وغيرهما.

الثاني: المحرم لعارض فهو في ذاته مشروع فيصلح سببا شرعيا وتترتب عليه آثاره؛ لأن التحريم عارض له وليس ذاتيا، كالبيع الذي فيه غش، وغيره.

 

المكروه

المكروه هو ما طلب الشارع من المكلف الكف عن فعله طلبا غير حتم، ويثاب تاركه امتثالاً، ولا يعاقب فاعله، كقول الله تعالى: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَسْأَلُوا عَنْ أَشْيَاءَ إِنْ تُبْدَ لَكُمْ تَسُؤْكُمْ} [المائدة: 101].

 


الثاني: الحكم التخييري

الحكم التخييري: ما أذن الشارع في فعله وتركه غير مقترن بذم أو مدح على فاعله أو تاركه، وهو المباح عندهم، ومثال ما اقتضى تخيير المكلف بين فعل والكف عنه، قوله تعالى: {فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ} [الجمعة: 10].

 

الثالث: الحكم الوضعي

الحكم الوضعي: هو خطاب الله المتعلق بجعل الشيء سببًا لشيء آخر، أوشرطًا له، أو مانعًا منه أو عزيمة أو رخصة.

أقسامه:

الأول: السبب، وهو كل وصف جعل الشارع وجوده علامةً على وجود الحكم، وانتفاءه علامة على انتفاء الحكم، كدخول وقت الصلاة سببًا لوجوبها.

الثاني: الشرط، وهو كل وصف يلزم من عدمه عدم الحكم، ولا يلزم من وجوده وجود الحكم ولا عدمه، كالوضوء للصلاة.

الثالث: المانع، وهو ما يلزم من وجوده عدم الحكم، ولا يلزم من عدمه وجود الحكم ولا عدمه، كَالدين مع وجوب الزكَاة.

الرابع: العزيمة والرخصة.

العزيمة في أحكام الشرع ما هو مشروع منها ابتداء من غير أن يكون متصلا بِعارض.

والرخصة ما كَان بِنَاء على عذر يكون للعباد وَهُوَ مَا استبيح للعذر مع بقَاء الدليل المحرم وللتفاوت فيما هو أعذار العباد يتَفَاوت حكم ما هو رخصة.

Galeri

BEGINILAH DAKWAH RASULULLAH Shollallohu’alaihi wassalam

Beginilah dakwah rasulullah

KLIK GAMBAR UNTUK DOWNLOAD !

buku hadiah untuk masyarakat limboro

Ditulis oleh:

Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy

Di Darul Hadits Dammaj-Sho’dah-Yaman

 

Pada tanggal 1 Dzul Hijjah 1434

KEADAAN UMAT MANUSIA SEBELUM MUNCULNYA ROSULULLOH MUHAMMAD SHOLLALLOHU ‘ALIHI WA SALLAM

Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam sebelum diangkat sebagai nabi dan sebelum diutus sebagai rosul sudah dikenal di kalangan Quroisy sebagai seorang terpercaya, hingga mereka memberikan gelar kepadanya dengan gelar al-amin (yang terpercaya).

Beliau tumbuh di tengah-tengah masyarakatnya di kota Makkah dibawa pengawasan dan pengasuhan pamannya Abu Tholib bin Abdil Muthollib, beliau mendapati kaumnya dalam keadaan sesat dan menyimpang dari agama yang pernah dida’wahkan oleh Nabiulloh Ibrohim ‘Alaihis Salam.

Diantara kesesatan mereka adalah:

Menyembah Wanita yang Telanjang

Mereka menamai wanita telanjang dengan nama al-‘uzza, ketika terjadi fathul Makkah (penaklukan kota Makkah) maka Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam mengutus Kholid bin Walid Rodhiyallohu ‘Anhu ke pohon korma karena al-‘uzza berada di pohon tersebut:

“فَأَتَاهَا خَالِدٌ، فَإِذَا امْرَأَةٌ عُرْيَانَةٌ نَاشِرَةٌ شَعْرَهَا تَحْثُوا التُّرَابَ عَلَى رَأْسِهَا، فَعَمَّمَهَا بِالسَّيْفِ حَتَّى قَتَلَهَا، ثُمَّ رَجَعَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرَهُ، قَالَ: «تِلْكَ الْعُزَّى»”.

“Maka Kholid mendatanginya, ternyata dia (al-‘uzza) tersebut adalah wanita telanjang, yang rambutnya panjang, mereka (orang-orang musyrik) menyemburkan tanah di atas kepalanya maka beliau (Kholid bin Walid) menebasnya dengan pedang hingga membunuhnya, kemudian beliau kembali kepada Nabi Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam lalu memberitahukannya, maka Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata: “Itulah dia al-‘uzza”. Diriwayatkan oleh Abu Ya’la di dalam “Musnad“nya (no. 902) dari hadits Abuth Thufail.

Setelah Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam diangkat sebagai nabi dan diutus sebagai rosul maka beliau mengingkari sesembahan kaumnya. Beliau mengingkari “al-‘uzza” dan mengingkari pula sesembahan yang lainnya, dengan sebab pengingkaran itu, maka orang-orang Quroisy marah, dengan kemarahan itu, merekapun melakukan perbuatan zholim, mereka menyakiti Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam hingga berujung kepada pengusiran beliau dari kota Makkah.

Apa yang dilakukan oleh orang-orang Quroisy itu, kita bisa dapati pula di zaman ini, banyak orang-orang mengaku beragama Islam, mengaku sebagai umat Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam namun ketika ada para ustadz atau para penuntut ilmu mengingkari perdukunan maka merekapun marah dan jengkel, padahal para dukun bukan termasuk orang yang sholat, bukan pula memiliki ilmu seperti yang diajarkan oleh Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam, namun mereka memperoleh ilmu perdukunan dari hasil bertapa sebagaimana pernah ada seseorang dari kalangan wanita ingin memperoleh ilmu perdukunan, diapun pada malam hari bertepatan dengan bulan purnama melepas pakaiannya hingga telanjang bulat sebagaimana telanjangnya “al-‘uzza”, lalu berjalan mengelilingi kampung, dan menari-nari di pinggir-pinggir rumah masyarakat,  sebagaimana hal ini telah kami dapati ketika kami masih di Seram Barat. Wanita tersebut kemudian menjadi dukun, masyarakat mulai berdatangan kepadanya dan membenarkan ucapannya.

Bila orang seperti dukun ini diingkari atau diingkari orang-orang yang datang kepadanya dan mengingkari pula orang yang membenarkan ucapannya maka tentu orang yang mengingkarinya akan dipermasalahkan, dibenci dan bahkan diancam serta disakiti.

Bila seperti ini keadaan mereka maka orang yang sudah berakal tentu akan menilai: “Kalau begitu tidak ada bedanya dengan orang-orang Quroisy dahulu, yang mereka membela “al-‘uzza”, yang dia adalah wanita telanjang”, ketika Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam mengingari al-‘uzza ini, dan juga mengingkari orang-orang yang mendatanginya maka kaumnya marah besar, jengkel kepadanya bahkan sampai merencanakan untuk membunuhnya.

Melakukan Haji dan Thowaf di Ka’bah dalam Keadaan Bertelanjang Bulat.

Setalah Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam diangkat sebagai nabi dan diutus sebagai seorang rosul maka beliau mulai mengingkari orang-orang yang menyekutukan Alloh Ta’ala ketika mereka sedang haji, mereka berhaji dengan cara berdoa kepada al-latta dan al-‘uzza serta patung-patung lainnya, mereka menganggap bahwa sesembahan itu sebagai wasilah atau perantara untuk disampaikan kepada Alloh Ta’ala.

Bersamaan dengan itu, ketika mereka melakukan thowaf maka mereka menanggalkan pakaian-pakaian mereka, mereka telanjang bulat dalam keadaan mereka berikhtilat (bercampur baur) antara pria dan wanita.

Dengan melihat perbuatan mereka seperti itu, maka Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam terus mengingkari mereka, hingga pada akhirnya mereka marah, jengkel dan bahkan mengancam dengan berbagai macam ancaman, hingga berujung kepada pengusiran.

Setelah beliau dan para shohabatnya berhasil diusir oleh orang-orang kafir musyrik, pada saat mereka (kaum muslimin) sudah memiliki kekuatan, mereka mulai melakukan penaklukan terhadap kota Makkah, ketika kota Makkah sudah dikuasai oleh kaum muslimin, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

«لاَ يَحُجُّ بَعْدَ العَامِ مُشْرِكٌ، وَلاَ يَطُوفُ بِالْبَيْتِ عُرْيَانٌ».

 “Tidak haji orang musyrik setelah tahun ini, dan tidak (pula) telanjang melakukan thowaf di Ka’bah ini“. Diriwayatkan oleh Al-Bukhoriy (no. 4363).

Bila para ustadz atau para penuntut ilmu mengingkari orang yang berbuat syirik atau mengingkari orang-orang yang telanjang di jalan-jalan atau minimalnya mengingkari orang-orang yang berpakaian “you can see” yang serba mini, dan mengingkari orang-orang yang ikhtilath (bercampur baur) di sekolah-sekolah atau di kampus-kampus maka tentu orang-orang disekitarnya atau orang yang ada di kampungnya akan marah dan jengkel sebagaimana marah dan jengkelnya orang-orang musyrik kepada Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam dan para shohabatnya.

Barangsiapa yang jengkel dan marah terhadap para ustadz atau kepada para penuntut ilmu yang berda’wah sebagaimana da’wahnya Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maka dia telah terjangkiti penyakit yang pernah diderita oleh orang-orang musyrik di zaman Jahiliyyah terdahulu, yang mereka berkata dan menuduh Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam dan para shohabatnya telah mengadakan agama baru, ketika ada beberapa shohabat melakukan hijroh ke negri Habasyah, maka kaum kafir Quroisy mengutus utusan untuk mempengaruhi raja Najasyiy, mereka berkata:

“أَيُّهَا الْمَلِكُ، إِنَّهُ قَدْ صَبَا إِلَى بَلَدِكَ مِنَّا غِلْمَانٌ سُفَهَاءُ، فَارَقُوا دِينَ قَوْمِهِمْ، وَلَمْ يَدْخُلُوا فِي دِينِكَ، وَجَاءُوا بِدِينٍ مُبْتَدَعٍ لَا نَعْرِفُهُ نَحْنُ وَلا أَنْتَ، وَقَدْ بَعَثَنَا إِلَيْكَ فِيهِمِ أشْرَافُ قَوْمِهِمْ مِنْ آبَائِهِمْ، وَأَعْمَامِهِمْ وَعَشَائِرِهِمْ، لِتَرُدَّهُمِ إلَيْهِمْ، فَهُمْ أَعَلَى بِهِمْ عَيْنًا، وَأَعْلَمُ بِمَا عَابُوا عَلَيْهِمْ وَعَاتَبُوهُمْ فِيهِ”.

“Wahai raja!, sesungguhnya telah berpindah ke negrimu orang-orang muda lagi dungu dari kalangan kami, mereka memecah belah agama kaum mereka, dan mereka tidak pula masuk ke dalam agama kalian, mereka datang membawa agama baru yang kami dan kalian tidak mengetahui agama tersebut, dan sungguh telah mengutus kami orang-orang yang mulia dari kaum mereka, dari bapak-bapak mereka, paman-paman mereka dan kerabat-kerabat mereka, supaya kalian mengembalikan orang-orang  (yang pindah ke negrimu) kepada mereka”. Diriwayatkan oleh Ahmad di dalam “Musnad“nya (no. 1740)”.

Dari perbuatan orang musyrik itu, sungguh telah kita dapati pada umat manusia di zaman ini, walaupun mereka mengaku sebagai penganut agama Islam namun mereka melakukan tindakan persis dengan tindakan orang-orang kafir Quroisy itu, ketika para ustadz atau para penuntut ilmu menda’wahkan da’wahnya Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maka mereka marah, jengkel dan emosi sampai berkata seperti perkataan orang-orang kafir Quroisy: “Orang-orang muda lagi dungu…”, mereka mengatakan pula kepada para ustadz dan para penuntut ilmu itu dengan perkataan: “Mereka datang membawa agama baru yang kami dan kalian tidak mengetahui agama tersebut”.

Padahal agama yang dibawa oleh para ustadz dan para penuntut ilmu itu adalah agama yang diajarkan oleh Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam yang telah asing di mata mereka, sungguh benar perkataan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam:

«إِنَّ الْإِسْلَامَ بَدَأَ غَرِيبًا، وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ، فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ».

Sesungguhnya Islam telah dimulai dalam keadaan asing, dan dia akan kembali asing sebagaimana permulaannya, maka beruntunglah al-guroba’ (orang-orang yang asing)“. Diriwayatkan oleh Ahmad (no. 3784), Ibnu Majah (no. 3988), dan At-Tirmidziy (no. 2629) dari hadits Abdillah bin Mas’ud Rodhiyallohu ‘Anhu dan di dalam suatu riwayat di dalam “Musnad Ahmad” (no. 1604) dari hadits Sa’ad bin Abi Waqqosh Rodhiyallohu ‘Anhu dengan lafazh:

«إِنَّ الْإِيمَانَ بَدَأَ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ، فَطُوبَى يَوْمَئِذٍ لِلغُرَبَاءِ».

Sesungguhnya Iman telah dimulai dalam keadaan asing, dan akan kembali asing sebagaimana permulaannya, maka beruntunglah pada hari (keasingannya) itu bagi al-guroba’ (orang-orang yang asing)“.

 

AWAL MULA MUNCULNYA ISLAM DALAM KEADAAN ASING

Karena keberadaan Islam dianggap asing oleh masyarakat Arob yang mereka mengaku beragama seperti agama nenek moyang mereka, maka sebagian shohabat melakukan hijroh ke Habasyah untuk menyelematkan agama, diri dan kehormatan mereka dari gangguan masyarakat Arob, ketika sampai di Habasyah mereka didatangi pula oleh utusan dari masyarakat Arob supaya dikembalikan ke Makkah, dengan sebab itu terjadilah dialog antara Ja’far bin Abi Tholib Rodhiyallohu ‘Anhu dengan raja Najasyiy Rodhiyallohu ‘Anhu, Ja’far bin Abi Tholib Rodhiyallohu ‘Anhu berkata:

“أَيُّهَا الْمَلِكُ، كُنَّا قَوْمًا أَهْلَ جَاهِلِيَّةٍ نَعْبُدُ الْأَصْنَامَ، وَنَأْكُلُ الْمَيْتَةَ وَنَأْتِي الْفَوَاحِشَ، وَنَقْطَعُ الْأَرْحَامَ، وَنُسِيءُ الْجِوَارَ يَأْكُلُ الْقَوِيُّ مِنَّا الضَّعِيفَ، فَكُنَّا عَلَى ذَلِكَ حَتَّى بَعَثَ اللهُ إِلَيْنَا رَسُولًا مِنَّا نَعْرِفُ نَسَبَهُ، وَصِدْقَهُ، وَأَمَانَتَهُ، وَعَفَافَهُ، ” فَدَعَانَا إِلَى اللهِ لِنُوَحِّدَهُ، وَنَعْبُدَهُ، وَنَخْلَعَ مَا كُنَّا نَعْبُدُ نَحْنُ وَآبَاؤُنَا مِنْ دُونِهِ مِنَ الحِجَارَةِ وَالْأَوْثَانِ، وَأَمَرَنَا بِصِدْقِ الْحَدِيثِ، وَأَدَاءِ الْأَمَانَةِ، وَصِلَةِ الرَّحِمِ، وَحُسْنِ الْجِوَارِ، وَالْكَفِّ عَنِ الْمَحَارِمِ، وَالدِّمَاءِ، وَنَهَانَا عَنِ الْفَوَاحِشِ، وَقَوْلِ الزُّورِ، وَأَكْلِ مَالَ الْيَتِيمِ، وَقَذْفِ الْمُحْصَنَةِ، وَأَمَرَنَا أَنْ نَعْبُدَ اللهَ وَحْدَهُ لَا نُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَأَمَرَنَا بِالصَّلاةِ، وَالزَّكَاةِ، وَالصِّيَامِ “، قَالَ: فَعَدَّدَ عَلَيْهِ أُمُورَ الْإِسْلامِ، فَصَدَّقْنَاهُ وَآمَنَّا بِهِ وَاتَّبَعْنَاهُ عَلَى مَا جَاءَ بِهِ، فَعَبَدْنَا اللهَ وَحْدَهُ، فَلَمْ نُشْرِكْ بِهِ شَيْئًا، وَحَرَّمْنَا مَا حَرَّمَ عَلَيْنَا، وَأَحْلَلْنَا مَا أَحَلَّ لَنَا، فَعَدَا عَلَيْنَا قَوْمُنَا، فَعَذَّبُونَا وَفَتَنُونَا عَنْ دِينِنَا لِيَرُدُّونَا إِلَى عِبَادَةِ الْأَوْثَانِ مِنْ عِبَادَةِ اللهِ، وَأَنْ نَسْتَحِلَّ مَا كُنَّا نَسْتَحِلُّ مِنَ الخَبَائِثِ، فَلَمَّا قَهَرُونَا وَظَلَمُونَا، وَشَقُّوا عَلَيْنَا، وَحَالُوا بَيْنَنَا وَبَيْنَ دِينِنَا، خَرَجْنَا إِلَى بَلَدِكَ، وَاخْتَرْنَاكَ عَلَى مَنْ سِوَاكَ، وَرَغِبْنَا فِي جِوَارِكَ، وَرَجَوْنَا أَنْ لَا نُظْلَمَ عِنْدَكَ أَيُّهَا الْمَلِكُ”.

“Wahai raja, dahulu kami adalah suatu kaum ahlil Jahiliyyah (penganut kebodohan), kami menyembah patung-patung, memakan bangkai, mendatangi perbuatan keji, memutus hubungan serohim, berbuat jelek kepada para tetangga, yang kuat memakan (atau menindas) yang lemah. Kami dalam keadaan demikian sampai Alloh mengutus kepada kami seorang rosul, kami mengetahui nasabnya, kejujurannya, amanatnya, dan penjagaan kehormatannya. Beliau berda’wah kepada Alloh, supaya kami beribadah kepada-Nya, dan melepaskan apa-apa yang dahulu kami dan nenek moyang kami beribadah kepada selain-Nya dari beribadah kepada batu-batu dan patung-patung, beliau memerintahkan kami untuk jujur dalam berucap, menunaikan amanat, menyambung hubungan serohim, berbuat baik kepada tetangga, berhenti dari berbuat keharoman-keharoman dan berhenti dari menumpahkan darah, melarang kami dari berbuat kekejian dan perkataan palsu (dusta), memakan harta anak yatim, menuduh orang baik dengan tuduhan berzina. Beliau memerintahkan kami supaya kami beribadah hanya kepada Alloh semata, tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, memerintahkan kami untuk menegakan sholat, menunaikan zakat dan berpuasa”. Beliau menyebutkan kepada raja An-Najasyiy dengan perkara-perkara Islam”, (lalu berkata lagi): “Kami membenarkannya dan  beriman kepadanya, kami mengikutinya atas apa yang telah beliau datang dengannya, kami menyembah Alloh semata, dan kami tidak menyekutukan-Nya sedikitpun, kami mengharomkan apa-apa yang telah beliau haromkan atas kami dan kami menghalalkan atas apa-apa yang telah beliau halalkan, lalu kaum kami memusuhi kami, mereka mengazab kami dan memfitnah (membuat kejelekan) kepada kami tentang agama kami supaya kami kembali beribadah kepada berhala-berhala daripada beribadah kepada Alloh, dan supaya kami menghalalkan apa-apa yang dahulu kami menghalalkan dari perbuatan-perbuatan yang keji, tatkala mereka menguasai kami, menzholimi kami dan memberatkan kami serta menghalau antara kami dan agama kami maka kami keluar ke negrimu, kami memilihmu atas orang yang selainmu, kami senang bertetangga denganmu dan kami berharap supaya kami tidak dizholimi di sisimu wahai raja!”.

Dari kisah tersebut kita dapat simpulkan bahwa ada beberapa perkara yang dahulu orang-orang Jahiliyyah lakukan kini telah muncul kembali, diantaranya:

  1. Menyembah Berhala.
  2. Memakan bangkai.
  3. Mendatangi perbuatan keji.
  4. Memutus hubungan serohim.
  5. Berbuat jelek kepada para tetangga.
  6. Yang kuat memakan (atau menindas) yang lemah.
  7. Menghalalkan perbuatan-perbuatan yang keji.

Menyembah Berhala-berhala Berupa Patung dan Yang Semisalnya.

Bila para penuntut ilmu dan para ustadz mengingkari sesembahan selain Alloh Ta’ala, baik berupa membuat sesajian untuk para roh atau untuk penguni suatu tempat yang dikeramatkan, membakar kemenyan untuk para roh nenek moyang, atau menyembelih hewan dan binatang untuk roh atau penghuni sungai, atau untuk para dewa dan para leluhur serta perbuatan syirik yang lainnya maka pengingkaran mereka itu akan dibalas oleh masyarakat yang mengaku sebagai penganut agama Islam dengan balasan berupa kemarahan, kejengkelan, kekerasan dan bahkan berupa cercaan dan pemukulan sebagai bentuk pembelaan terhadap sesembahan-sesembahan mereka, padahal Alloh Ta’ala telah berkata:

{وَقَالَ اللَّهُ لَا تَتَّخِذُوا إِلَهَيْنِ اثْنَيْنِ إِنَّمَا هُوَ إِلَهٌ وَاحِدٌ فَإِيَّايَ فَارْهَبُونِ} [النحل: 51].

“Alloh berkata: “Janganlah kalian menyembah dua sesembahan; Sesungguhnya Dia (Alloh) adalah Sesembahan yang Satu, maka hendaklah kepada-Ku saja kalian takut”. (An-Nahl: 51).

Memakan Bangkai

Orang yang berbuat syirik seringkali melakukan perbuatan yang aneh-aneh, sampai-sampai ada yang memakan bangkai, sama saja dia berupa bangkai binatang atau berupa bangkai manusia (mayat). Belum lama ada seseorang berasal dari Jawa yang bernama Jumanto menggali kubur lalu memakan mayatnya yang sudah busuk, begitu pula di Makassar muncul hantu jadi-jadian yang mereka kenal dengan “popo” yang memakan orang-orang sakit atau orang yang sudah meninggal, bila di Buton atau di Seram Barat biasa disebut dengan “suangge”.

Mereka memakan bangkai atau mayat seperti itu dengan tujuan supaya memperoleh kesaktian atau supaya memperoleh kekayaan, bila perbuatan syirik dan perbuatan jelek ini diingkari oleh para ustadz atau para penuntut ilmu mengingkarinya maka masyarakat yang masih memiliki hubungan kekeluargaan dengan para pemangsa bangkai itu akan marah, sehingga mereka jengkel kepada para ustadz dan para penuntut ilmu dengan alasan bahwa para ustadz dan para penuntut ilmu tidak memiliki toleransi dalam kehidupan.

Bila para ustadz dan para penuntut ilmu memiliki pendukung dari keluarga atau marganya, maka mereka mulai membuat persekutuan dengan para dukun dan para tukang sihir, lalu mereka menyihir para ustadz dan para penuntut ilmu. Ini jelas perbuatan kekufuran yang persis dengan orang-orang Yahudi, ketika mereka marah dan benci kepada Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maka mereka mulai melakukan perbuatan kekafiran ini.

Al-Bukhoriy meriwayatkan di dalam “Shohih“nya (no. 5763) dan Muslim meriwayatkan pula di dalam “Shohih“nya (no. 2189) dari hadits Aisyah Rodhiyallohu ‘Anha, dia berkata:

“سَحَرَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَهُودِيٌّ مِنْ يَهُودِ بَنِي زُرَيْقٍ، يُقَالُ لَهُ لَبِيدُ بْنُ الأَعْصَمِ، حَتَّى كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُخَيَّلُ إِلَيْهِ أَنَّهُ كَانَ يَفْعَلُ الشَّيْءَ وَمَا فَعَلَهُ، حَتَّى إِذَا كَانَ ذَاتَ يَوْمٍ أَوْ ذَاتَ لَيْلَةٍ وَهُوَ عِنْدِي، لَكِنَّهُ دَعَا وَدَعَا، ثُمَّ قَالَ: “يَا عَائِشَةُ، أَشَعَرْتِ أَنَّ اللَّهَ أَفْتَانِي فِيمَا اسْتَفْتَيْتُهُ فِيهِ، أَتَانِي رَجُلاَنِ، فَقَعَدَ أَحَدُهُمَا عِنْدَ رَأْسِي، وَالآخَرُ عِنْدَ رِجْلَيَّ، فَقَالَ أَحَدُهُمَا لِصَاحِبِهِ: مَا وَجَعُ الرَّجُلِ؟ فَقَالَ: مَطْبُوبٌ، قَالَ: مَنْ طَبَّهُ؟ قَالَ: لَبِيدُ بْنُ الأَعْصَمِ، قَالَ: فِي أَيِّ شَيْءٍ؟ قَالَ: فِي مُشْطٍ وَمُشَاطَةٍ، وَجُفِّ طَلْعِ نَخْلَةٍ ذَكَرٍ. قَالَ: وَأَيْنَ هُوَ؟ قَالَ: فِي بِئْرِ ذَرْوَانَ ” فَأَتَاهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي نَاسٍ مِنْ أَصْحَابِهِ، فَجَاءَ فَقَالَ: «يَا عَائِشَةُ، كَأَنَّ مَاءَهَا نُقَاعَةُ الحِنَّاءِ، أَوْ كَأَنَّ رُءُوسَ نَخْلِهَا رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ» قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ: أَفَلاَ اسْتَخْرَجْتَهُ؟ قَالَ: «قَدْ عَافَانِي اللَّهُ، فَكَرِهْتُ أَنْ أُثَوِّرَ عَلَى النَّاسِ فِيهِ شَرًّا» فَأَمَرَ بِهَا فَدُفِنَتْ تَابَعَهُ أَبُو أُسَامَةَ، وَأَبُو ضَمْرَةَ، وَابْنُ أَبِي الزِّنَادِ، عَنْ هِشَامٍ، وَقَالَ: اللَّيْثُ، وَابْنُ عُيَيْنَةَ، عَنْ هِشَامٍ: «فِي مُشْطٍ وَمُشَاقَةٍ» يُقَالُ: المُشَاطَةُ: مَا يَخْرُجُ مِنَ الشَّعَرِ إِذَا مُشِطَ، وَالمُشَاقَةُ: مِنْ مُشَاقَةِ الكَتَّانِ”.

“Telah disihir Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam oleh seorang lelaki Yahudi dari kalangan orang-orang Yahudi Bani Zuroiq, dikatakan bahwa namanya adalah Labib Ibnul A’shom, sampai Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam mengangan-angankan untuk melakukan sesuatu namun beliau tidak melakukannya, sampai-sampai beliau pada suatu hari atau pada suatu malam dan beliau di sisiku, akan tetapi beliau berdoa dan berdoa, kemudian beliau berkata: “Wahai ‘Aisyah, apakah kamu merasakan bahwasanya Alloh telah mengabulkan doaku ketika aku berdoa kepada-Nya, telah datang kepadaku dua orang lelaki, lalu salah satu dari keduanya duduk di sisi kepalaku, dan yang lain di sisi kakiku, lalu berkata salah seorang dari keduanya kepada kawannya: Apa yang membaringkan orang ini?

Yang satunya menjawab: “Disihir”.

Yang satunya lagi bertanya: “Siapa yang menyihirnya?”.

Yang satunya menjawab: “Labib Ibnul A’shom”.

Yang satunya bertanya lagi: “Pada sesuatu apa (dia disihir)?”.

Yang satunya menjawab: “Pada sisir dan apa yang menyertainya dan pada sisik dari pelepak korma”.

Yang satunya bertanya: “Dimana dia?”.

Yang satu lagi menjawab: “Di sumur Dzarwan”.

Maka Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam bersama beberapa shohabatnya mendatanginya, lalu beliau berkata: “Seakan-akan airnya seperti air bekas yang berwarna kekuning-kuningan, atau seakan-anak punuk-punuk pelepak kormanya seperti kepala-kepalanya syaithon”. Aku bertanya: “Apakah engkau mengeluarkannya?”, beliau menjawab: “Sungguh Alloh telah menyembuhkanku, dan aku benci akan mempengaruhi manusia pada kejelekannya”. Maka beliau memerintahkan dengannya lalu ditimbunlah”.

Mendatangi Perbuatan Keji

Perbuatan keji semisal pacaran, perzinaan, homoseks, pemerkosaan dan yang semisalnya telah ada di zaman Jahiliyyah, dan perbuatan-perbuatan itu dianggap biasa. Ternyata tidak hanya di zaman mereka namun di zaman ini perbuatan keji itu terus menerus ada.

Bila ada para ustadz dan para penuntut ilmu mengingkari perbuatan keji semisal pacaran dan perzinaan yang merajalela terjadi dikalangan para pemuda, anak-anak sekolahan atau anak-anak kuliahan, maka para guru, para dosen atau para pemuka masyarakat akan merasa jengkel dan marah besar kepada para ustadz dan para penuntut ilmu, lebih-lebih kalau ada dari anak mereka lari ke pondok pesantren untuk mempelajari ilmu agama maka mereka sangat marah, hingga mereka mengancam dengan pemukulan, pembunuhan atau bahkan pengusiran, sebagaimana yang dilakukan oleh kaum kafir di zaman para nabi terdahulu, Alloh Ta’ala berkata tentang mereka:

{فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَنْ قَالُوا أَخْرِجُوا آلَ لُوطٍ مِنْ قَرْيَتِكُمْ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ} [النمل: 56].

“Maka tidak lain jawaban kaumnya melainkan mengatakan: “Usirlah Luth beserta keluarganya dari negri kalian; karena sesungguhnya mereka itu orang-orang yang (menda’wakan dirinya) bersih”. (An-Naml: 56).

Bila mereka tidak memiliki kemampuan untuk melakukan tindak kejahatan terhadap para ustadz dan para penuntut ilmu maka mereka hanya beralasan bahwa perbuatan keji yang mereka lakukan itu pernah juga dilakukan oleh nenek moyang mereka, sungguh benar apa yang telah Alloh Ta’ala katakan di dalam Al-Qur’an:

{وَإِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً قَالُوا وَجَدْنَا عَلَيْهَا آبَاءَنَا وَاللَّهُ أَمَرَنَا بِهَا قُلْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَأْمُرُ بِالْفَحْشَاءِ أَتَقُولُونَ عَلَى اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ} [الأعراف: 28]

“Dan jika mereka melakukan perbuatan keji, mereka berkata: “Kami mendapati nenek moyang kami mengerjakan yang demikian itu, dan Alloh menyuruh kami mengerjakannya”. Katakanlah: “Sesungguhnya Alloh tidak menyuruh (mengerjakan) perbuatan yang keji”. Mengapa kalian berkata terhadap Alloh apa-apa yang kalian tidak memiliki ilmu?”. (Al-A’rof: 28).

Memutus Hubungan Serohim

Memutus hubungan serohim adalah termasuk perbuatan tercela dan hina, Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam sejak kecilnya sudah terbiasa menjaga hubungan kekerabataan dan selalu menghubung tali persaudaraan, orang-orang Quroisy dan masyarakat Makkah mengakui demikian itu, namun ketika beliau sudah diangkat sebagai seorang nabi dan diutus sebagai seorang rosul, maka orang-orang Quroisy dan masyarakat Makkah bergegas memutus tali persaudaraan tersebut, baik saudaranya yang masih dekat hubungan kekerabatannya maupun yang jauh. Bahkan beberapa paman Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam sendiri bangkit menampakan kemarahan, kejengkelan dan bahkan mengancam bunuh serta berupaya mencelakan Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam.

Diawal da’wah beliau, belum ada dari orang lain yang berani bangkit membantah dan menentang beliau Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam namun yang pertama kali bangkit menyuarakan permusuhan dan penentangan adalah paman beliau sendiri yang dikenal dengan Abu Lahab.

Al-Bukhoriy meriwayatkan di dalam “Shohih“nya (no. 4770) dan Muslim di dalam “Shohih“nya (no. 208) dari hadits Abdulloh bin ‘Abbas, beliau berkata:

“لَمَّا نَزَلَتْ: {وَأَنْذِرْ عَشِيرَتَكَ الأَقْرَبِينَ} [الشعراء: 214]، صَعِدَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الصَّفَا، فَجَعَلَ يُنَادِي: «يَا بَنِي فِهْرٍ، يَا بَنِي عَدِيٍّ» – لِبُطُونِ قُرَيْشٍ – حَتَّى اجْتَمَعُوا فَجَعَلَ الرَّجُلُ إِذَا لَمْ يَسْتَطِعْ أَنْ يَخْرُجَ أَرْسَلَ رَسُولًا لِيَنْظُرَ مَا هُوَ، فَجَاءَ أَبُو لَهَبٍ وَقُرَيْشٌ، فَقَالَ: «أَرَأَيْتَكُمْ لَوْ أَخْبَرْتُكُمْ أَنَّ خَيْلًا بِالوَادِي تُرِيدُ أَنْ تُغِيرَ عَلَيْكُمْ، أَكُنْتُمْ مُصَدِّقِيَّ؟» قَالُوا: نَعَمْ، مَا جَرَّبْنَا عَلَيْكَ إِلَّا صِدْقًا، قَالَ: «فَإِنِّي نَذِيرٌ لَكُمْ بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٍ شَدِيدٍ» فَقَالَ أَبُو لَهَبٍ: تَبًّا لَكَ سَائِرَ اليَوْمِ، أَلِهَذَا جَمَعْتَنَا؟ فَنَزَلَتْ: {تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ مَا أَغْنَى عَنْهُ مَالُهُ وَمَا كَسَبَ} [المسد: 2].

“Tatkala turun ayat: “Dan berilah peringatan kepada para kerabat terdekatmu”, (Asy-Syu’aro’: 214), maka Nabi Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam naik di atas bukit Shofa, lalu menyeru: “Wahai Bani Fihr, wahai Bani ‘Adi”. Ini di tengah-tengah orang-orang Quroisy, sampai mereka berkumpul, seseorang yang tidak bisa keluar (dalam perkumpulan itu) maka dia mengutus seorang utusan untuk melihat beliau, tiba-tiba datanglah Abu Lahab dan orang-orang Quroisy, beliau Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata: “Apa pendapat kalian jika aku mengabarkan kepada kalian bahwasanya bala tentara di Wadiy ingin menyerang kalian, apakah kalian akan membenarkanku?, mereka berkata: “Iya, tidaklah kami mendustakanmu melainkan pembenaran”, beliau berkata: “Sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan bagi kalian tentang azab yang pedih”, maka Abu Lahab berkata: “Kecelakaan bagimu pada seluruh harimu, apakah karena ini kamu mengumpulkan kami?!, maka turunlah ayat: Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang dia usahakan“. (Al-Masad: 2).

Perbuatan Abu Lahab ini ternyata diikuti pula oleh masyarakat di zaman ini, mereka mengaku sebagai penganut agama Islam, namun tatkala ada dari keponakan mereka ingin memperbaiki dirinya supaya menjadi anak yang sholih, ternyata pamannya yang lebih dahulu bangkit berupaya mencelakakan anak saudaranya (keponakannya), ketika keponakannya tidak sanggup menahan derita berupa celaan, cercaan dan cacian, diapun lari ke pondok pesantren untuk menuntut ilmu, pamannya dan beberapa kerabatnya melakukan pengejaran, hingga dicari keberbagai pelosok desa dan kota, padahal ketika di kampung anak tersebut mereka tidak diperhatikan, tidak didanai dan bahkan dibiarkan menderita dalam kehidupannya, namun ketika anak itu ingin mendalami ilmu agama merekapun bergegas menghalau, merintangi dan membuntuti jalan-jalannya.

Jika seseorang masih memiliki akal pikiran yang sehat tentu dia akan menyadari bahwa perbuatan seperti ini tidak ada bedanya dengan perbuatan kaum musyrikin terdahulu, namun orang yang berbuat seperti itu, ya’ni menghalangi manusia dari mengikuti bimbingan Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam pasti akan binasa, cepat atau lambat, dia akan binasa sebagaimana bisanya Abu Lahab, Alloh Ta’ala berkata:

{تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ (1) مَا أَغْنَى عَنْهُ مَالُهُ وَمَا كَسَبَ (2) سَيَصْلَى نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ (3) وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ (4) فِي جِيدِهَا حَبْلٌ مِنْ مَسَدٍ (5)} [المسد: 1-5].

“Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang dia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar, yang di lehernya ada tali dari sabut”. (Al-Lahab: 1-5).

Orang yang memusuhi para pengikut da’wah Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam pasti akan celaka, kalaupun dia memiliki jabatan, pangkat dan kedudukan maka semuanya itu akan dia tinggalkan, dia akan bernasib sebagaimana nasibnya Abu Lahab dan yang semisalnya. Bila menjabat sebagai kepala sekolah atau sebagai pemuka masyarakat maka tinggal tunggu cepat atau lambat dia akan bernasib sebagaimana nasibnya Abu Lahab, Abu Jahal dan Fir’aun, mereka meninggalkan kedudukan mereka, dan mereka hancur binasa.

Berbuat Jelek Kepada Para Tetangga

Ketika Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam masih di Makkah maka beliau selalu disakiti oleh para tetangganya, lebih-lebih ketika beliau sedang menegakan sholat di sisi Ka’bah, sampai putrinya yang bernama Fatimah Rodhiyallohu ‘Anha terkadang menangis ketika melihat bapaknya disakiti oleh orang-orang Qurosiy.

Ahmad Rohimahulloh meriwayatkan di dalam “Musnad“nya (no. 3485) dari hadits Abdulloh bin ‘Abbas Rodhiyallohu ‘Anhuma, beliau berkata:

“فَأَقْبَلَتْ فَاطِمَةُ تَبْكِي حَتَّى دَخَلَتْ عَلَى أَبِيهَا، فَقَالَتْ: هَؤُلَاءِ الْمَلَأُ مِنْ قَوْمِكَ فِي الْحِجْرِ، قَدْ تَعَاهَدُوا: أَنْ لَوْ قَدْ رَأَوْكَ قَامُوا إِلَيْكَ فَقَتَلُوكَ، فَلَيْسَ مِنْهُمْ رَجُلٌ إِلَّا قَدْ عَرَفَ نَصِيبَهُ مِنْ دَمِكَ، قَالَ: «يَا بُنَيَّةُ أَدْنِي وَضُوءًا» فَتَوَضَّأَ، ثُمَّ دَخَلَ عَلَيْهِمُ الْمَسْجِدَ، فَلَمَّا رَأَوْهُ، قَالُوا: هُوَ هَذَا، هُوَ هَذَا. فَخَفَضُوا أَبْصَارَهُمْ، وَعُقِرُوا فِي مَجَالِسِهِمْ، فَلَمْ يَرْفَعُوا إِلَيْهِ أَبْصَارَهُمْ، وَلَمْ يَقُمْ مِنْهُمْ رَجُلٌ، فَأَقْبَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى قَامَ عَلَى رُءُوسِهِمْ، فَأَخَذَ قَبْضَةً مِنْ تُرَابٍ، فَحَصَبَهُمْ بِهَا، وَقَالَ: «شَاهَتِ الْوُجُوهُ»، قَالَ: فَمَا أَصَابَتْ رَجُلًا مِنْهُمْ حَصَاةٌ إِلَّا قُتِلَ يَوْمَ بَدْرٍ كَافِرًا”.

“Fatimah datang dalam keadaan menangis, sampai masuk menemui bapaknya, dia berkata (kepada bapaknya): “Mereka beberapa orang dari kaummu berkumpul di Hijr, mereka telah berjanji; kalaulah mereka melihatmu, mereka akan bangkit untuk membunuhmu, tidak ada dari mereka seorangpun melainkan sungguh telah mengambil andil atas penumpahan darahmu, beliau Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata: “Wahai putriku, siapkanlah untukku air wudhu!“, lalu beliau berwudhu, kemudian beliau masuk kepada mereka di masjid, maka tatkala mereka melihatnya, merekapun berkata: “Ini dia”, mereka menundukan pandangan mereka, terdiam di tempat-tempat duduk mereka, mereka tidak bisa mengangkat pandangan mereka, sehingga tidak seorangpun dari mereka bisa bangkit. Lalu Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam menghadap (kepada mereka) sampai berdiri di pingir-pingir mereka, lalu mengambil segenggam dari tanah, lalu dilemparkan dengannya, beliau sambil berkata: “Telah dilemparkan kepada wajah-wajah“, dia berkata: “Tidaklah menimpa seorangpun dari mereka dari lemparan tersebut melainkan terbunuh pada hari perang Badr dalam keadaan kafir”.

Demikianlah keadaan Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam, selalu diupayakan untuk disakiti, diganggu dan bahkan direncanakan untuk dibunuh.

Perhatikanlah pada kejadian tersebut, mereka yang mengganggu, menyakiti dan merencanakan kejelekan terhadap Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam ternyata justru kebinasaan bagi mereka pada hari perang Badr, ketika perang Badr mereka mati dalam keadaan kafir, maka tidak takutkah bagi mereka yang mengganggu, menyakiti dan menzholimi para pengikut da’wah Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam akan mendapatkan bala’ sebagaimana mereka orang-orang Quroisy itu?, Alloh Ta’ala berkata:

{إِنَّ الَّذِينَ يُؤْذُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَأَعَدَّ لَهُمْ عَذَابًا مُهِينًا (57) وَالَّذِينَ يُؤْذُونَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بِغَيْرِ مَا اكْتَسَبُوا فَقَدِ احْتَمَلُوا بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا (58)} [الأحزاب: 57، 58].

“Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Alloh dan Rosul-Nya maka Alloh akan mela’natnya di dunia dan di akhirat, dan menyediakan baginya siksa yang menghinakan. Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang yang mu’min dan mu’minat tanpa kesalahan yang mereka perbuat, maka sesungguhnya mereka telah memikul kebohongan dan dosa yang nyata”. (Al-Ahzab: 57-58).

Yang Kuat Memakan (dan Menindas) yang Lemah

Termasuk dari prilaku Jahiliyyah baik di zaman Nabiulloh Musa ‘Alaihis Salam hingga di zaman Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam sampai di zaman ini, sangat banyak kita dapati dari umat manusia yang kuat menindas yang lemah, yang kaya menindas yang miskin.

Perbuatan seperti ini tidak diragukan lagi termasuk dari prilaku Fir’aun La’anahulloh, Alloh Ta’ala berkata:

{إِنَّ فِرْعَوْنَ عَلَا فِي الْأَرْضِ وَجَعَلَ أَهْلَهَا شِيَعًا يَسْتَضْعِفُ طَائِفَةً مِنْهُمْ يُذَبِّحُ أَبْنَاءَهُمْ وَيَسْتَحْيِي نِسَاءَهُمْ إِنَّهُ كَانَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ} [القصص: 4].

“Sesungguhnya Fir’aun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak-anak lelaki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Fir’aun termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan”. (Al-Qoshshosh: 4).

Perbuatan Fir’aun ini ternyata diikuti pula oleh orang-orang yang mengaku sebagai pemuka masyarakat, mereka melegalkan kema’siatan seperti pesta joget, judi, mabuk-mabukan, pacaran, perzinaan dan membuat kerusakan di laut dengan membom ikan-ikan, bahkan perbuatan itu didukung oleh orang-orang yang merasa diri sebagai insan akedemik dan insan terpelajar, namun ketika da’wah Rosululloh Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam dida’wahkan di masjid maka mereka melarangnya, dan bahkan mereka mengadakan persekutuan untuk membuat tipu daya terhadap hamba-hamba Alloh yang menyerukan kepada agama Islam yang murni, tidakkah mereka sadar bahwa perbuatan seperti itu adalah termasuk dari perbuatan musuh-musuh Alloh sebagaimana Alloh Ta’ala katakan di dalam Al-Qur’an:

{وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ} [الأنعام: 112].

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaithon-syaithon (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Robbmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan”. (Al-An’am: 112).

Demikian tulisan yang singkat ini, semoga bermanfaat.

ونسأل الله عز وجل أن يوفقنا وجميع المسلمين للهداية والسداد، وصلى الله وسلم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه.

 

Daftar Pustaka

 

  1. Al-Qur’anul Karim.
  2. Al-Jami’ul Musnad Ash-Shohihul Mukhtashor/Muhammad bin Isma’il/Al-Bukhoriy Al-Ju’fiy/Dar Thouqin Najah/Cetakan Pertama/1422 H.
  3. Musnad Al-Imam Ahmad/Penulis Abu Abdillah Ahmad bin Muhammad bin Hanbal/Penerbit Muassasah Ar-Risalah/Tahun 1421H-2001 M.
  4. Al-Musnadush Shohih/Muslim bin Hajjaj An-Naisaburiy/Dar Ihyatit Turots Al-‘Arobiy-Beirut.
  5. Sunan Ibni Majah/Muhammad Ibnu Majah Yazid/Dar Ihyail Kutub Al-‘Arobia.
  6. Sunan At-Tirmidziy/Muhammad bin ‘Isa At-Tirmidziy/Maktabah Mushthofa Al-Babiy/Cetakan Kedua/Tahun 1395 H-1975 M.
  7. Musnad Abi Ya’la/Ahmad bin Ali Al-Musholiy At-Tamimiy/Penerbit Darul Ma’mun Dimasyq/Cetakan Pertama/Tahun 1404 H-1984 H.
Galeri

HUBUNGAN ANTARA TAUHID DAN SYARI’AT

cover hub tauhid

KATA PENGANTAR

(ABU AHMAD MUHAMMAD BIN SALIM AL-LIMBORIY)

 

بِسم الله الرَّحمنِ الرَّحِيم

الحَمْدُ لله، أَحْمَدُه، وأستعينُه، وأستغفرُهُ، وأَشْهَدُ أنْ لا إلَهَ إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ، وأشهدُ أنَّ مُحَمَّدًا عبْدُه ورَسُولُه.

أمّا بعدُ:

Ini adalah salah satu dari tulisan saudara kami yang mulia Abul ‘Abbas Harmin bin Salim Al-Limboriy Rohimahulloh wa Askanahu Jannatal Firdausil A’la’ yang kami salin dari buku induknya “URGENSI TAUHID DALAM PENEGAKAN SYARI’AT ISLAM“. Beliau Rohimahulloh telah memberi judul pada sub pembahasan tersendiri dengan judul “Hubungan Antara Tauhid dengan Syari’at“.

Semoga Alloh ‘Azza wa Jalla menjadikan apa yang beliau tulis ini bermanfaat untuk dirinya, putra-putrinya, saudara-saudarinya dan keluarganya serta siapa saja yang menginginkan kebaikan, yang beliau Rohimahulloh telah mendahului mereka:

{رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ} [الحشر: 10].

“Ya Robb kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dalam keimanan, dan janganlah Engkau menjadikan kedengkian di dalam hati kami kepada orang-orang yang beriman; Ya Robb kami, sesungguhnya Engkau adalah Ar-Ro’uf (Maha Penyantun) lagi Ar-Rohim (Maha Penyayang)”. (Al-Hasyr: 10).

Ditulis oleh:

Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy

‘Afallohu ‘Anhu

Di Darul Hadits Dammaj-Yaman

Pada hari Jum’at 28 Dzul Qo’dah 1434

AGAMA ISLAM ADALAH AQIDAH DAN SYARI’AT

Adapun yang dimaksud dengan aqidah adalah setiap perkara yang dibenarkan oleh jiwa, yang dengannya hati menjadi tentram, serta menjadi keyakinan bagi para pemeluknya, tidak ada keraguan dan kebimbangan di dalamnya.

Sedangkan yang dimaksud dengan syari’at adalah tugas-tugas suatu pekerjaan yang dibebankan oleh Islam seperti sholat, zakat, puasa, berbakti kepada kedua orang tua dan yang lainnya.

Antara aqidah dan syari’at tidaklah bisa dipisahkan antara satu dengan yang lainnya, jikalau tidak ada kedua-duanya atau satu diantaranya berdiri sendiri maka tidaklah dia dinamakan Islam.

Aqidah atau keyakinan yang di dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah sering disebut dengan iman, yang berarti persaksian bahwa hanya Alloh Subhanhu wa Ta’ala yang berhak disembah dan Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam adalah Rosululloh (utusan Alloh), ini dirumuskan di dalam dua kalimat syahadat, yaitu kalimat yang menempati posisi sentral dalam setiap kedudukan, tindakan dan pemikiran setiap muslim.

Sedangkan syari’at atau yang sering dikenal dengan amal sholih merupakan suatu bukti atau tanda dari keyakinan seseorang atau dengan kata lain sebagai manifestasi dari apa-apa yang dia yakini tersebut.

Di dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah kata “iman” dan “amal sholih” selalu digandengkan penyebutannya, ini menunjukan bahwa antara keduanya tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya, contohnya di dalam Al-Qur’an, Alloh Subhanhu wa Ta’ala menyebutkan kata “iman” dan “amal sholih” terdapat pada beberapa surat diantaranya:

{وَالْعَصْرِ * إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِي خُسْرٍ * إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ} [العصر: 1-3].

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholih dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran”. (Al-‘Ashr: 1-3).

Di dalam surat ini Alloh Subhanahu wa Ta’ala menggandengkan penyebutan kata “iman” dan “amal sholih”. Dan dijelaskan oleh para ulama bahwa surat ini menjelaskan tentang sifat-sifat atau tanda-tanda orang yang beruntung, sebagaimana yang dijelaskan oleh Muhammad bin Sholih Al-Utsaimin Rohimahulloh, bahwa:

“أقسم الله عز وجل في هذه الصورة بالعصر الذي هو الدهر وهو محل الحوادث من خير وشر، فاقسم الله عز وجل به على أن الإنسان كل الإنسان في خسر إلا من أتصف بهذه الصفات الأربع: الإيمان، والعمل الصالح، والتواصي بالحق، والتوصي بالصبر”.

“Alloh ‘Azza wa Jalla bersumpah dengan masa yaitu waktu, yang dia adalah tempat (ruang) segala kejadian; yang baik maupun yang buruk, Alloh ‘Azza wa Jalla bersumpah dengannya, bahwasanya manusia seluruhnya akan merugi kecuali mereka yang tersifati dengan sifat-sifat yang empat ini: iman, beramal sholih, nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran”.

Dengan keterangan ini maka jelaslah bagi kita, bahwa seseorang akan beruntung apabila dia dalam keadaan beriman dan beramal sholih, ya’ni dia meyakini di dalam hatinya bahwa tidak ada sesembahan yang haq (benar) kecuali Alloh dan Muhammad adalah Rosul-Nya, dan mengikrarkan keyakinan itu dengan lisannya, kemudian dia membuktikan keyakinannya tersebut dengan melaksanakan perintah Alloh Subhanhu wa Ta’ala dan perintah Rosul-Nya, dan meninggalkan segala larangan-Nya atau yang lebih dikenal dengan “amal sholih”.

Alloh Subhanahu wa Ta’ala berkata:

{وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْض} [النور: 55]

“Dan Alloh telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan orang-orang yang mengerjakan amal-amal yang sholih bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi”. (An-Nur: 55).

Ayat tersebut menjelaskan kepada kita bahwa Alloh Subhanahu wa Ta’ala akan memberikan kemenangan dan kekuasaan di muka bumi, hanyalah kepada orang-orang yang beriman dan beramal sholih. Sehingga dapat difahami bahwa kemenangan dan kekuasaan di muka bumi ini, hanyalah Alloh Subhanahu wa Ta’ala akan anugerahkan dan berikan kepada mereka yang memiliki keimanan dan mengerjakan amal sholih, jika salah satu keduanya tidak dimiliki maka malapetaka dan kehancuran yang hanya akan diperoleh.

Kemudian Alloh Subhanahu wa Ta’ala berkata:

{وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا} [النساء: 57]

“Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang sholih, kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam Jannah (Surga) yang di dalamnya mengalir sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya”. (An-Nisa’: 57).

Pada ayat ini Alloh Subhanahu wa Ta’ala menjelaskan kepada kita bahwa Jannah (Surga) di dalamnya penuh dengan berbagai macam keni’matan-keni’matan, yang dia merupakan tempat yang khusus disediakan oleh Alloh Subhanahu wa Ta’ala untuk hamba-hamba-Nya yang beriman dan beramal sholih, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sedangkan orang yang kufur dan orang yang melakukan kema’siatan maka tempat kembali mereka adalah Nar (Neraka) yang di dalamnya penuh dengan berbagai macam siksaan dan azab, yang sangat pedih dan sangat dahsyat.

Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam melalui hadits-hadits yang shohih juga menjelaskan tentang hubungan antara tauhid dengan syari’at atau dengan kata lain hubungan antara iman dan amal sholih, yang tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya, sebagaimana dijelaskan di dalam hadits yang diriwayatkan oleh Al-Bukhoriy dari hadits Abdulloh bin ‘Umar Rodhiyallohu ‘Anhuma bahwa Rosululloh Shollallohu Alaihi wa Sallam berkata:

«أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ، وَيُقِيمُوا الصَّلاَةَ، وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ، فَإِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّ الإِسْلاَمِ، وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ»

Aku diperintah untuk memerangi umat manusia sampai mereka bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang benar melainkan Alloh, dan bahwasanya Muhammad adalah utusan Alloh, sampai mereka menegakan sholat, menunaikan zakat, jika mereka telah melakukan demikian itu maka terjaga dariku darah-darah mereka, harta-harta mereka kecuali dengan al-haq (kebenaran), dan atas Alloh perhitungan mereka“.

Hadits ini mengandung ma’na bahwa Islam memerangi kaum musyrikin sampai mereka masuk Islam, dan tanda mereka masuk Islam adalah dengan mengucapkan dua kalimat syahadat yaitu tidak ada sesembahan yang haq (benar) melainkan Alloh dan Muhammad adalah Rosul-Nya, mendirikan sholat, menunaikan zakat serta melaksanakan rukun-rukun Islam yang lainnya.

Ibnu Daqiqil ‘Ied Rohimahulloh berkata:

“وأما معاني هذا الحديث فقال العلماء بالسير: لما توفي رسول الله صلى الله عليه وسلم واستُخلف أبو بكر الصديق رضي الله عنه بعده وكفر من كفر من العرب عزم أبو بكر على قتالهم، وكان منهم من منع الزكاة ولم يكفر وتأول في ذلك فقال له عمر رضي الله عنه: كيف تقاتل الناس وقد قالوا لا إله إلى الله وقد قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “أمرت أن أقاتل الناس حتى يقولوا لا إله إلى الله”؟ إلى آخر الحديث فقال الصديق: إن الزكاة حق المال وقال: والله لو منعوني عناقا – وفي رواية: عقالا – كانوا يؤدونه إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم لقاتلهم على منعه فتابعه عمر على قتال القوم”.

“Dan adapun ma’na-ma’na hadits ini maka ulama telah berkata terhadap sejarahnya: Tatkala Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam meninggal dunia dan diganti setelahnya oleh Abu Bakr Ash-Shiddiq Rodhiyallohu ‘Anhu maka kafirlah orang yang kafir dari kalangan Arob, Abu Bakr membulatkan tekadnya untuk memerangi mereka, diantara mereka ada yang tidak mau membayar zakat dan tidak dikafirkan, dengan beliau (memerangi mereka) dengan penafsirkan hadits ini, maka Umar Rodhiyallohu ‘Anhu berkata: “Bagaimana engkau akan memerangi mereka padahal mereka telah mengucapkan “La Ilaha Illalloh“, dan sungguh Nabi Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam telah berkata: “Aku diperintah untuk memerangi manusia sampai mereka mengatakan La Ilaha Illalloh“? sampai pada akhir hadits, maka berkata Ash-Shiddiq kepadanya: “Sesungguhnya zakat adalah haknya harta”, dan beliau berkata: “Demi Alloh kalaulah mereka mencegah dariku untuk memberikan anak kambing” –dan di dalam suatu riwayat- “tali ikat kambing, yang dahulunya mereka berikan kepada Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maka sungguh aku akan memerangi mereka karena pencegahannya mereka”, maka Umarpun mengikutinya dalam memerangi kaum (yang tidak mengeluarkan zakat) itu”.

Dengan penjelasan tersebut di atas dapatlah difahami bahwa ketika seseorang telah mengakui dirinya sebagai seorang muslim dengan mengucapkan persaksian bahwa tidak ada sesembahan yang benar melainkan Alloh Subhanahu wa Ta’ala dan Muhammad adalah Rosul-Nya, maka wajib baginya untuk membuktikan keislamannya di dalam kehidupannya sehari-hari, ya’ni dengan melaksanakan perintah dan meninggalkan larangan Alloh Subhanhu wa Ta’ala.

Maka dari sini jelaslah bagi kita bahwa ketika ada seseorang yang mengaku bahwa dia beriman kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala akan tetapi dia tidak melaksanakan syari’at-Nya maka keimanannya itu tidak akan bermanfaat baginya dan dia termasuk dari golongan orang-orang yang paling celaka dan merugi baik di dunia maupun di akhirat, karena Alloh Subhanahu wa Ta’ala menggolongkannya ke dalam golongan orang-orang yang kafir, zholim dan fasiq, yang mendapatkan la’nat dan murkanya, sebagaimana yang Alloh Ta’ala katakan:

{وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ} [المائدة: 44].

Dan barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa-apa yang telah Alloh turunkan maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir“. (Al-Maidah: 44).

Dan di ayat yang lain Alloh Ta’ala berkata:

{وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ} [المائدة: 45].

Dan barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa-apa yang telah Alloh turunkan maka mereka itu adalah orang-orang yang zholim“. (Al-Maidah: 45).

Kemudian Alloh Subhanahu wa Ta’ala juga berkata:

{وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ} [المائدة: 47].

Dan barangsiapa yang tidak berhukum dengan apa-apa yang telah Alloh turunkan maka mereka itu adalah orang-orang yang fasiq“. (Al-Maidah: 47).

Demikianlah Alloh Subhanahu wa Ta’ala mengelompokan dan membagi orang-orang yang tidak melaksanakan perintah-Nya ke dalam tiga kelompok yaitu: kafir, zholim dan fasiq.

Ibnu Abil ‘Izz Al-Hanafiy Rohimahulloh menjelaskan tentang perkara ini bahwa berhukum dengan selain yang Alloh Subhanahu wa Ta’ala turunkan bisa menjadi kufur yang mengeluarkan dari agama dan juga bisa menjadi ma’siat; dosa besar atau dosa kecil, dan hal ini tergantung pada pelaku dosa tersebut, dimana kalau dia yakini bahwa berhukum dengan hukum selain Alloh adalah tidak wajib bahkan dia boleh memilih berhukum dengannya atau hukum-hukum selainnya, atau dia menghina hukum Alloh padahal dia tahu bahwa itu adalah hukum Alloh maka dia merupakan kufur akbar (terbesar). Dan kalau dia yakini bahwa berhukum dengan hukum Alloh itu adalah wajib dan dia tahu tentang hal itu, namun kemudian dia berpaling dari hukum Alloh dalam keadaan dia mengakui dengan itu dia telah melakukan dosa maka dia telah berma’siat dan kufurnya dia adalah kufur asghor (kecil).

Ibnu Jauziy Rohimahulloh menjelaskan masalah ini bahwa barangsiapa yang tidak berhukum dengan hukum Alloh Subhanahu wa Ta’ala karena mengingkarinya padahal dia tahu bahwa Alloh Subhanahu wa Ta’ala telah menurunkannya sebagaimana yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi dan Nasroni maka dia telah kafir, dan barangsiapa yang melakukannya karena mengikuti hawa nafsu dengan tanpa mengingkari hukum Alloh maka dia adalah seorang yang fasiq dan zholim.

Dan begitu sebaliknya, seseorang yang beramal akan tetapi tidak sesuai dengan petunjuk Alloh Subhanahu wa Ta’ala dan Rosul-Nya Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maka dia adalah termasuk dari orang-orang yang merugi dan celaka, ya’ni orang yang beramal akan tetapi keimanannya tidaklah benar, karena dia mencampur keimanannya itu dengan noda-noda kesyirikan atau orang yang memiliki keimanan akan tetapi beramal dengan amalan yang tidak ada petunjuknya dalam agama, sebagaimana Alloh Subhanahu wa Ta’ala berkata:

{وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُمْ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ} [الأنعام: 88].

Dan kalaulah mereka berbuat kesyirikan maka sungguh lenyaplah dari mereka apa-apa yang mereka amalkan“. (Al-An’am: 88).

Dan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam menjelaskan di dalam haditsnya yang diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad dari ‘Aisyah, bahwa Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

«مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ فِيهِ، فَهُوَ رَدٌّ».

Barangsiapa yang mengadakan perkara baru di dalam urusan (agama) kami ini, yang dia bukan termasuk darinya maka dia tertolak“.

Dan di dalam riwayat Al-Imam Muslim disebutkan bahwa Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

«مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ».

Barangsiapa melakukan suatu amalan yang amalan tersebut bukan dari perkara (agama) kami maka dia tertolak“.

Dengan keterangan-keterangan tersebut di atas, baik yang berupa ayat-ayat Al-Qur’an, hadits-hadits Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam maupun penjelasan para ulama maka jelaslah bahwa Islam adalah iman dan amal, atau disebut pula dengan aqidah dan syari’ah, yang mana keduanya tidak dapat dipisahkan antara satu dengan yang lainnya, karena aqidah (iman) merupakan landasan agama sedangkan syari’ah (amal) sebagai system atau strukturnya, bila salah satu dari keduanya hilang dari diri seseorang maka dia tidak dapat dikatakan sebagai muslim. Sehingga dia termasuk orang yang merugi dan celaka, dengan mendapatkan la’nat dan murka dari Alloh Subhanahu wa Ta’ala, akan tetapi jika dia memiliki keduanya maka dia akan selamat dan beruntung, karena dia mendapatkan ni’mat yang paling besar dari Alloh Subhanahu wa Ta’ala, dan dia kelak di akhirat akan dikumpulkan bersama mereka yang mendapatkan ni’mat Alloh Subhanahu wa Ta’ala ya’ni para nabi, shiddiqin dan syuhada’ serta sholihin, ini merupakan kemenangan yang sesungguhnya.

PENUTUP

(Abu Ahmad Muhammad bin Salim)

Apa yang beliau Rohimahulloh katakan pada akhir ucapannya, ini berdasarkan perkataan Alloh Ta’ala:

{وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ فَأُولَئِكَ مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّبِيِّينَ وَالصِّدِّيقِينَ وَالشُّهَدَاءِ وَالصَّالِحِينَ وَحَسُنَ أُولَئِكَ رَفِيقًا * ذَلِكَ الْفَضْلُ مِنَ اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ عَلِيمًا} [النساء: 69، 70].

Dan barangsiapa yang mentaati Alloh dan mentaati Rosul maka mereka itulah bersama orang-orang yang telah Alloh beri ni’mat atas mereka; dari para nabi, siddiqin, syuhada’ dan sholihin, dan mereka itulah sebaik-baik teman“. (An-Nisa’: 69-70).

Dan Alloh Ta’ala juga berkata:

{إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ يَهْدِيهِمْ رَبُّهُمْ بِإِيمَانِهِمْ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهِمُ الْأَنْهَارُ فِي جَنَّاتِ النَّعِيمِ * دَعْوَاهُمْ فِيهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلَامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ} [يونس: 9، 10].

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mereka melakukan amal sholih (kebaikan) maka mereka akan diberi hidayah oleh Robb mereka dengan sebab keimanan mereka, mengalir di bawah mereka sungai-sungai di Jannah yang penuh dengan keni’matan, doa mereka adalah “Maha Suci Engkau Ya Alloh di dalamnya adalah kesejahteraan” dan penutup doa mereka adalah “Sesungguhnya pujian hanyalah untuk Alloh Robb semesta alam“. (Yunus: 9-10).