“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Dan Alloh ta’ala telah menjadikan ahli hadits sebagai tiang utama syariat, dan dengan perantaraan merekalah Alloh meruntuhkan setiap bid’ah yang buruk (1). 

______________________________________________

(1) Abu Fairuz وفقه الله berkata: setiap kebid’ahan adalah buruk, sebagaimana dalam hadits Jabir bin Abdillah رضي الله عنهما yang berkata :

كان رسول الله صلى الله عليه و سلم إذا خطب أحمرت عيناه و علا صوته واشتد غضبه حتى كأنه منذر جيش يقول: صبحكم و مساكم. و يقول: (( بعثت أنا و الساعة كهاتين)) ويقرن بين أصبعيها السبابة و الوسطى، و يقول: أما بعد فإن خير الحديث كتاب الله و خير الهدي هدي محمد شر الأمور محدثاتها و كل بدعة ضلالة

Rosululloh صلى لله عليه و سلم jika berkhotbah mata beliau itu memerah, dan suara beliau keras, serta kemarahan beliau itu membesar hingga seakan-akan beliau itu adalah pemberi peringatan terhadap pasukan tentara dan berkata:”Musuh menyerang kalian di waktu pagi dan petang.” Dan beliau bersabda: “Saya diutus dalam keadaan saya dan hari kiamat seperti dua jari ini.” Beliau menggabungkan jari dan telunjuk dengan ibu jari beliau, dan beliau bersabda: “Kemudian setelah itu: Maka sesungguhnya sebaik-baik ucapan adalah  Kalamulloh, dan sebaik-baik jalan adalah jalan Muhammad صلى لله عليه و سلم, sejelek-jelek perkara adalah perkara yang dibuat-buat dan setiap perkara yang dibuat-buat adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah kesesatan.” ( HR. Muslim {867}).

           Dan ada tambahan dalam riwayat lain:

(( و كل ضلالة في النار))

“Dan setiap kesesatan adalah di neraka.” (HR. An Nasaiy dalam “Al Kubro” (1786) dan Ibnu Khuzaimah dalam “Ash Shohih” (1785) dengan lafazh ini/sanadnya shohih).

            Dan Al ‘Irbadh bin Sariyah رضي الله عنه berkata:

صلى بنا رسول الله صلى الله عليه و سلم ذات يوم، ثم أقبل علينا فوعظنا موعظة بليغة، ذرفت منها العيون  و وجلت منها القلوب، فقال قائل: يا رسول الله كأن هذه موعظة مودع، فماذا تعهد إلينا؟ فقال : أوصيكم بتقوى الله و السمع و الطاعة و إن عبدا حبشيا، فإنه من يعش منكم بعدي فيسرى اختلاف كثيرا فعليكم بسنتي و سنة الخلفاء المهديين الراشدين، تمسكوا بها و عضوا عليها بالنواجذ، و إياكم محدثات الأمور، فإن كل محدثة بدعة و كل بدعة ضلالة

Rosululloh صلى الله عليه و سلم pernah mengimami kami sholat pada suatu hari, kemudian beliau menghadapkan wajah kepada kami, lalu menasihati kami dengan nasihat yang tajam, yang dengannya air mata berlinang, dan hati merasa takut. Maka seseorang berkata: “Wahai Rosulalloh, seakan-akan ini adalah nasihat orang yang hendak berpisah, maka apakah perjanjian yang anda ambil dari kami?” maka beliau bersabda: “Kuwasiatkan kalian untuk bertaqwa pada Alloh, dan mendengar dan taat kepada pemerintah, sekalipun dia itu hamba sahaya Habasyah, karena orang yang hidup diantara kalian sepeninggalku akan melihat perselisihan yang banyak. Maka wajib bagi kalian ubtuk memegang sunnahku dan sunnah Al Khulafaur Rosyidin yang mendapatkan petunjuk. Pegang teguhlah dia dan gigitlah dia dengan gigi geraham kalian. Dan hindarilah setiap perkara yang muhdats (diada-adakan) karena yang muhdats itu bid’ah (perkara baru dalam agama), dan setiap bid’ah itu kesesatan.” (HR. Abu Dawud (4594) dan lainnya dihasankan oleh Al Wadi’iy رحمه الله dalam “Ash Shohihul Musnad” (9231).

         Dan dari ‘Aisyah رضي الله عنها yang berkata: Rosululloh  صلى الله عليه و سلم bersabda:

من أحدث في أمرنا هذا ما ليس فيه فهو رد.

“Barangsiapa membuat dalam urusan agama kami perkara yang tidak ada dalam agama kami, maka dia itu tertolak.” (HR. Al Bukhori (2696) dan Muslim (1718).

          Maka mencukupkan diri dengan syari’at yang telah dikenal pada zaman Nabi صلى لله عليه و سلم dan para shohabat رضي الله عنهم perkara yang sangat penting, agar hamba selamat dari fitnah-fitnah (kekacauan dan kesesatan) dan perselisihan yang banyak.

          Dan dari Abu Waqid Al Laitsiy رضي الله عنه yang berkata:

إن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال و نحن جلوس على بساط: ((إنها ستكون فتنة)) قالو: و كيف نفعل يا رسول الله ؟ فرد إلى البساط فأمسك به فقال: (( تفعلون هكذا)). و قال لهم رسول الله صلى الله عليه وسلم يوما: (( إنها ستكون فتنة )) ، فلم يسمعه كثيرمن الناس، فقال معاذ بن جبل: ألا تسمعون ما يقول رسول الله صلى الله عليه و سلم؟ فقالوا: ما قال: قال: (( إنها ستكون فتنة )) فقالوا: كيف لنا يا رسول الله؟ كيف نصنع؟ قال:  ترجعون إلى أمركم الأولى 

“Sesungguhnya Rosulullah صلى الله عليه و سلم bersabda dalam keadaan kami sedang duduk-duduk di atas tikar. “Sesungguhnya akan terjadi fitnah.” Mereka bertanya: “Dan bagaimana kami akan berbuat wahai Rosulalloh?” Maka beliau menggenggam tikar seraya bersabda: “Kalian melakukan seperti ini.” Dan pada suatu hari Rosululloh صلى الله عليه و سلم bersabda: “Sesungguhnya akan terjadi fitnah,” akan kebanyakan orang tidak mendengar sabda beliau tadi. Maka Mu’adz bin Jabal berkata: “Apakah kalian mendengar apa yang disabdakan Rosululloh صلى الله عليه و سلم ?” maka mereka bertanya: “Apakah yang beliau sabdakan?” Nabi bersabda: “Sesungguhnya akan terjadi fitnah.” Mereka bertanya: “Dan bagaimana dengan kami wahai Rosulalloh? Bagaimana kami harus berbuat?” Maka beliau menggenggam tikar seraya bersabda: “Kalian (umat ini) kembali kepada urusan agama kalian yang pertama “ (HR. Ath Thoboroniy dalam “Al Kabir” (3307) dan Ath Thohawiy dalam “Musykilul Atsar” (996)/sanadnya shohih).

            Adapun perkataan Al Khotib Al Baghdadiy: “Bid’ah yang buruk” bukan berarti ada bid’ah yang baik secara istilah syari’at, hanya saja beliau sedang menyipati bid’ah sebagai sesuatu yang buruk, karena memang semua bid’ah adalah  buruk. Sebagaimana firman Alloh ta’ala:

(( بسم الله الرحمن الرحيم ))

“Dengan menyebut nama Alloh yang Maha luas rohmat-Nya lagi maha merohmati.”

             Bukan berarti di sana ada Alloh yang tidak Maha Luas rohmat-Nya dan tidak pula Maha Merohmati.

             Begitu pula firman Alloh ta’ala:

(( الحمد لله رب العالمين ))

“Segala puji bagi Alloh, Robb (Pencipta, Pemelihara, Pemberi rizqi, yaitu:Tuhan) semesta alam.”

              Bukan berarti di sana ada Alloh yang tidak menjadi Tuhan bagi semesta alam. Tapi itu semua adalah sebagai penjelasan tentang sifat dari Dzat yang disebutkan sebelumnya. Maka begitu pula masalah bid’ah secara syari’at.

***

Dinukil dari catatan kaki no 1 di halaman 7-10 dari buku “Ilmu Hadits Untuk Pemula ( Yang Sulit Memahami Syaroh Al Baiquniyyah ) karya: Abu Fairuz Abdurrohman bin Soekojo Al Indonesiy, terbitan “MAKTABAH FAIRUZ AD DAILAMIY” Publishing.

Iklan

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: