“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

DOWNLOAD E-BOOK

Ditulis dan Diterjemahkan Oleh: Abu Fairuz Abdurrahman bin Soekojo Al Jawiy Al Indonesiy عفا الله عنه

بسم الله الرحمن الرحيم

:الحمد لله وأشهد أن لا إله إلا الله وأه محمدا عبده ورسوله، اللهم صل وسلم على محمد وعلى آله أجمعين، وأما بعد

      Telah datang pertanyaan dari seorang saudara yang mulia hafizhohulloh: Bagaimana tingkatan hadits bahwasanya orang tua dari anak penghapal Al Qur’an akan dipakaikan mahkota di surga dan keluarganya sebanyak tujuh turunan akan dijauhkan dari api neraka? Bagaimana dengan orang tua yang anak-anaknya penghapal Al Qur’an akan tetapi dia ahlul bid’ah atau bahkan sampai pelaku kesyirikan?

Maka dengan memohon pertolongan pada Alloh, saya jawab sebagai berikut: Hadits tersebut datang dari Buroidah ibnul Hushoib rodhiyallohu ‘anh: Diriwayatkan oleh Al Imam Ahmad ibnu Hanbal dalam Musnad beliau (22950) dan Ibnu Abi Syaibah dalam Mushonnaf beliau (30045) dan Ad Darimiy dalam Sunan beliau (3434) dan yang lainnya yang berkata: haddatsana Abu Nu’aim: haddatsana Busyair ibnul Muhajir: haddatsani Abdulloh bin Buroidah, ‘an abihi yang berkata: 

كنت جالسا عند النبي صلى الله عليه وسلم فسمعته يقول: «تعلموا سورة البقرة؛ فإن أخذها بركة وتركها حسرة، ولا يستطيعها البطلة». قال: ثم سكت ساعة، ثم قال: «تعلموا سورة البقرة، وآل عمران؛ فإنهما الزهراوان يظلان صاحبهما يوم القيامة كأنهما غمامتان أو غيايتان أو فرقان من طير صواف، وإن القرآن يلقى صاحبه يوم القيامة حين ينشق عنه قبره كالرجل الشاحب. فيقول له: هل تعرفني؟ فيقول: ما أعرفك فيقول: أنا صاحبك القرآن الذي أظمأتك في الهواجر وأسهرت ليلك، وإن كل تاجر من وراء تجارته، وإنك اليوم من وراء كل تجارة فيعطى الملك بيمينه، والخلد بشماله، ويوضع على رأسه تاج الوقار، ويكسى والداه حلتين لا يقوم لهما أهل الدنيا فيقولان: بم كسينا هذا ؟ فيقال: بأخذ ولدكما القرآن. ثم يقال له: اقرأ واصعد في درج الجنة وغرفها، فهو في صعود ما دام يقرأ، هذا كان، أو ترتيلاً».

“Saya pernah duduk di sisi Nabi shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam, lalu saya mendengar beliau bersabda: “Pelajarilah surat Al Baqoroh, karena mengambilnya adalah barokah, meninggalkannya adalah menjadi penyesalan, dan hal itu tidak bisa dilakukan oleh batholah (para penyihir).” Lalu beliau diam sesaat. Kemudian beliau bersabda: “Pelajarilah surat Al Baqoroh dan Ali Imron, karena keduanya adalah bagaikan dua bunga yang menaungi penghapalnya di hari Kiamat, seakan-akan keduanya adalah dua awan atau dua kelompok burung yang tengah berbaris. Dan sesungguhnya Al Qur’an itu akan menjumpai penghapalnya para hari Kiamat ketika kuburannya terbelah untuknya, bagaikan orang tadi pucat ketakutan. Maka Al Qur’an berkata padanya: “Apakah engkau tahu siapa aku?” Dia berkata: Aku tidak mengenalmu.” Maka dia berkata: “Aku adalah sahabatmu, Al Qur’an, yang membikin engkau dahaga di siang hari, dan membikin engkau tidak tidur di malam hari. Dan sesungguhnya setiap pedagang ada di belakang dagangannya. Dan sesungguhnya engkau pada hari ini ada di belakang seluruh jenis dagangan.” Maka dia diberi kekuasaan di tangan kanannya, diberi kekekalan di tangan kirinya, dan diletakkan di atas kepalanya makota keagungan/kewibawaan. Dan kedua orang tuanya diberi dua pasang pakaian yang tidak sanggup dipikul oleh seluruh penduduk dunia. Maka keduanya bertanya: “Dengan sebab apa kami diberi pakaian dengan ini?” Dijawab: “Dengan sebab anakmu mengambil (menghapal) Al Qur’an.” Lalu dikatakan padanya (sang anak): “Bacalah, dan naiklah ke tingkatan-tingkatan Jannah dan kamar-kamarnya.” Maka dia terus-menerus naik selama dia membaca Al Qur’an dengan cepat ataupun dengan pelan-pelan.”

Para perowi hadits ini tsiqot dan terkenal, kecuali Busyair bin Muhajir. Dia adalah Al Ghonawiy Al Kufiy.

Al Atsrom menukilkan dari Al Imam Ahmad tentang orang itu: “Dia itu munkarul hadits. Aku telah menilai hadits-haditsnya, ternyata dia mendatangkan keanehan.”

Ibnu Ma’in berkata: “Dia tsiqoh.”

Abu Hatim Ar Roziy berkata: “Dia boleh ditulis haditsnya, tapi tidak boleh menjadi hujjah.”

Al Bukhoriy berkata: “Di sebagian haditsnya, dia menyelisihi (yaitu: menyelisihi para tsiqot).”

An Nasaiy berkata: “Laisa bihi ba’s (tidak apa-apa dengannya/tidak lemah sekali, bisa dihasankan).”

Ibnu Adi berkata: “Dia meriwayatkan beberapa hadits yang tiada pendukungnya. Dan dia boleh ditulis haditsnya, sekalipun ada beberapa kelemahan.”

(rujuk “Tahdzibut Tahdzib”/1/hal. 467-469).

Dia boleh untuk syawahid (pendukung), kecuali hadits-hadits yang ditetapkan oleh para ulama bahwasanya hal itu bagian dari kemunkarannya.

Dan hadits tadi punya pendukung dari hadits Abu Huroiroh rodhiyallohu ‘anh:

Diriwayatkan oleh Al Imam Ath Thobroniy dalam “Al Ausath” (5764), Abu Bakr Ad Dainuriy dalam “Al Mujalasah” (2189) dari jalur Syarik: ‘an Abdillah bin Isa: ‘an Yahya bin Abi Katsir: ‘an Abi Salamah: ‘an Abi Huroiroh rodhiyallohu ‘anh:

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم ذكر القرآن وصاحبه يوم القيامة؛ فقال: «يعطى الملك بيمينه والخلد بشماله، ويوضع على رأسه تاج الوقار».

“Bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam pernah menyebutkan Al Qur’an dan para penghapalnya pada hari Kiamat, lalu beliau bersabda: “Dia akan diberi kekuasaan dengan tangan kanannya, dan kekekalan dengan tangan kirinya, dan diletakkan di atas kepalanya makota kewibawaan.”

Syarik ini adalah bin Abdillah An Nakho’iy, hapalannya jelek, bisa untuk pendukung.

Dan hadits tadi juga punya pendukung dari hadits Abdulloh bin Amr ibnil ‘Ash rodhiyallohu ‘anhuma:

Al Imam Ibnu Abi Syaibah rohimahulloh dalam Mushonnaf beliau no. (30044) berkata: haddatsana Abdulloh bin Numair: haddatsana Muhammad bin Ishaq: ‘an Amr bin Syu’aib: ‘an Abihi: ‘an Jaddihi yang berkata: Rosululloh shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam:

«يمثل القرآن يوم القيامة رجلا، فيؤتى بالرجل قد حمله فخالف أمره، فيتمثل خصما له فيقول: يا رب حملته إياي فشر حامل تعدى حدودي، وضيع فرائضي، وركب معصيتي، وترك طاعتي، فما يزال يقذف عليه بالحجج حتى يقال: فشأنك به فيأخذ بيده، فما يرسله حتى يكبه على منخره في النار، ويؤتى برجل صالح قد كان حمله، وحفظ أمره، فيتمثل خصما له دونه فيقول: يا رب حملته إياي فخير حامل، حفظ حدودي، وعمل بفرائضي، واجتنب معصيتي، واتبع طاعتي، فما يزال يقذف له بالحجج حتى يقال: شأنك به، فيأخذ بيده فما يرسله حتى يلبسه حلة الإستبرق، ويعقد عليه تاج الملك، ويسقيه كأس الخمر».

“Nanti pada hari Kiamat Al Qur’an (yaitu amalan bacaan Al Qur’an) akan dibentuk menjadi seseorang. Maka didatangkan seseorang yang memikulnya tapi dia menyelisihi perintah Al Qur’an, maka jadilah Al Qur’an itu musuh baginya, seraya berkata: “Wahai Robbku, Engkau menjadikan dia dia memikulku, tapi dia adalah pemikul yang paling buruk, dia melampaui batasan-batasanku, menyia-nyiakan kewajiban-kewajibanku, melanggar larangan-laranganku, meninggalkan ketaatan padaku.” Terus-menerus Al Qur’an melemparkan tuduhan padanya dengan hujjah-hujjah sampai dikatakan padanya: “Lakukan terhadapnya apapun yang engkau ingin lakukan.” Maka Al Qur’an tidak melepaskannya sampai dia melemparkannya hingga tertelungkup di atas hidungnya di dalam Neraka.

Dan didatangkanlah seorang yang sholih, dulu dia memikul Al Qur’an, menjaga perintahnya. Maka ditampilkanlah Al Qur’an sebagai pembelanya seraya berkata: “Wahai Robbku, Engkau menjadikannya memikul diriku, maka dia adalah sebaik-baik pemikul, dia menjaga batasan-batasanku, mengamalkan kewajiban-kewajibanku, menjauhi kedurhakaan terhadapku, mengikuti ketaatanku.” Maka terus-menerus Al Qur’an melemparkan persaksian untuknya dengan hujjah-hujjah sampai dikatakan padanya: “terserah kamu berbuat apa padanya.” Maka Al Qur’an tidak melepaskannya sampai memakaikan untuknya pasangan pakaian dari sutra tebal, dan memasangkan untuknya makota kekuasaan, dan meminuminya satu gelas khomr.”

Di dalam sanadnya ada Muhammad bin Ishaq, dia mudallis, dan tidak terang-terangan menyebutkan mendengar riwayatnya itu.

Maka hadits dengan sanad itu lemah. Tapi dia menjadi pendukung untuk hadits sebelumnya.

Datang juga hadits tadi dari riwayat Ka’b bin Malik rodhiyallohu’anhu, diriwayatkan oleh Al Imam Ibnu Abi Syaibah rohimahulloh dalam Mushonnaf beliau no. (30046), tapi dalam sanadnya ada Musa bin Ubaidah Ar Robadziy. dia itu adalah Abu Abdil ‘Aziz Al Madaniy, lemah sekali, munkarul hadits.

maka sanad hadits ini tidak bisa sebagai pendukung.

Dan datang juga dalam bab ini atsar dari Abu Huroiroh rodhiyallohu ‘anh:

Diriwayatkan oleh Al Imam Ibnu Abi Syaibah dalam Musnonnaf beliau (30047) yang berkata: haddatsana Husain bin ‘Ali: ‘an Zaidah: ‘an ‘Ashim: ‘an Abi Sholih: ‘an Abi Huroiroh yang berkata:

نعم الشفيع القرآن لصاحبه يوم القيامة، قال: يقول: يا رب قد كنت أمنعه شهوته في الدنيا فأكرمه، قال: فيلبس حلة الكرامة، قال: فيقول: أي رب زده، قال: فيحلى حلة الكرامة، فيقول: أي رب زده، قال: فيكسى تاج الكرامة، قال: فيقول: يا رب زده، قال: فيرضى منه فليس بعد رضى الله عنه شيء.

“Sebaik-baik pemberi syafaat adalah Al Qur’an, untuk penghapalnya pada hari Kiamat. Al Qur’an berkata: “Wahai Robbku, dulu saya menghalangi syahwatnya di dunia, maka muliakanlah dia.” Maka dia diberi pasangan pakaian kemuliaan. Lalu Al Qur’an berkata lagi: “Wahai Robbku, tambahilah dia lagi.” Maka dia diberi lagi pasangan pakaian kemuliaan. Lalu Al Qur’an berkata lagi: “Wahai Robbku, tambahilah dia lagi.” Maka dipasangkan padanya makota kemuliaan. Lalu Al Qur’an berkata lagi: “Wahai Robbku, tambahilah dia lagi.” Maka Alloh meridhoinya. Dan tidak ada sesuatu apapun setelah Alloh meridhoi dia.”

Husain bin ‘Ali adalah Al Ju’fiy, tsiqoh, terkenal.

Zaidah adalah ibnu Qudamah, imam tsiqoh sunniy.

‘Ashim adalah ibnu Abin Nujud Bahdalah, imam dalam qiroat, shoduq dalam riwayat.

Abu Sholih adalah Dzakwan As Samman, tsiqoh terkenal.

Maka atsar ini hasan sampai ke Abu Huroiroh.

Dan tidak mungkin Abu Huroiroh berijtihad dalam berita gaib semacam ini. Dan dia juga bukan orang yang mengambil dari isroiliyyat.

Maka hukum riwayat ini adalah sampai ke Rosululloh shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam.

Dan atsar ini juga diriwayatkan oleh Al Imam Ad Darimiy dalam Sunan beliau (3354) seraya berkata: haddatsana Abdulloh bin Ja’far Ar Roqqiy: ‘an Ubaidillah bin Amr: ‘an Zaid bin Abi Unaisah: ‘an ‘Ashim bih.

Dan diriwayatkan juga secara marfu’ oleh At Tirmidziy dalam Sunan beliau (2915) dari jalur Abdush Shomad bin Abdil Warits: akhbarona Syu’bah: ‘an ‘Ashim: ‘an Abi Sholih: ‘an Abi Huroiroh: ‘an Nabi shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam.

Kemudian At Tirmidziy berkata setelah itu: haddatsana Muhammad bin Basysyar: haddatsana Muhammad bin Ja’far: haddatsana Syu’bah: ‘an ‘Ashim bin Bahdalah: ‘an Abi Sholih: ‘an Abi Huroiroh semisal itu tapi tidak menaikkannya ke Nabi shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam.

Dan tiada keraguan bahwasanya riwayat Muhammad bin Ja’far –dan beliau itu orang yang terkuat riwayatnya terhadap Syu’bah- lebih kuat daripada riwayat Abdush Shomad bin Abdil Warits terhadap Syu’bah.

Dan datang juga dalam bab ini atsar dari Ibnu Umar rodhiyallohu ‘anhuma:

Diriwayatkan oleh Al Imam Ad Darimiy dalam Sunan beliau (3355) yang berkata: haddatsana Musa bin Kholid: haddatsana Ibrohim bin Muhammad Al Fazariy: ‘an Sufyan: ‘an ‘Ashim: ‘an Mujahid: ‘an Ibni Umar yang berkata

يجيء القرآن يشفع لصاحبه، يقول: يا رب لكل عامل عمالة من عمله، وإني كنت أمنعه اللذة والنوم، فأكرم. فيقال: ابسط يمينك، فيملأ من رضوان الله، ثم يقال: ابسط شمالك، فيملأ من رضوان الله، ويكسى كسوة الكرامة، ويحلى حلية الكرامة، ويلبس تاج الكرامة.

“Nanti akan datang Al Qur’an memberikan syafaat untuk penghapalnya. Dia berkata: “Wahai Robbku, setiap orang yang beramal memiliki hasil dari amalannya. Dan sunguh saya dulu menghalanginya dari kelezatan dan tidur. Maka muliakanlah dirinya.” Maka dikatakan padanya: “Bentangkan tangan kananmu.” Lalu dia dipenuhi dengan keridhoan dari Alloh. Lalu dikatakan: “Bentangkan tangan kirimu.” Lalu dia dipenuhi dengan keridhoan dari Alloh. Dan dipakaikan padanya pakaikan kemuliaan, dipasangkan padanya perhiasaan kemuliaan, dan dipakaikan padanya makota kemuliaan.”

Musa bin Kholid itu adalah Abul Walid Al halabiy, tsiqoh. (rujuk “Tahdzibut Tahdzib”/10/hal. 341).

Ibrohim bin Muhammad Al Fazariy adalah Al Imam Ats Tsiqoh Abu Ishaq.

‘Ashim adalah ibnu Abin Nujud Bahdalah, hasanul hadits sebagaimana telah lewat.

Mujahid adalah ibnu Jabr Al Makkiy, imam tsiqoh mufassir terkenal. Telah pasti bahwasanya beliau mendengar hadits dari Ibnu Umar.

Al Bardijiy rohimahulloh berkata: “Riwayat Mujahid yang shohih dari para Shohabat rodhiyallohu ‘anhum adalah: dari Ibnu Abbas, Ibnu Umar, … dst.” (“Jami’ut Tahshil”/karya Al Hafzif Al Alaiy/hal. 273).

Maka atsar ini hasan sampai ke Ibnu Umar rodhiyallohu ‘anhuma.

Dan tidak mungkin Ibnu Umar berijtihad dalam berita gaib semacam ini. Dan dia juga bukan orang yang mengambil dari isroiliyyat.

Maka hukum riwayat ini adalah sampai ke Rosululloh shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam.

Kesimpulan umum: hadits dalam bab ini minimal shohih lighoirih.

Telah pasti bahwasanya Al Qur’an itu memberikan syafaat untuk pembacanya.

Tapi tidak disebutkan dalam hadits di atas bahwasanya keluarganya sebanyak tujuh turunan akan dijauhkan dari api neraka, dengan sebab bacaan dia untuk Al Qur’an tadi.

Hanya saja datang dalam hadits Ka’b bin Malik:

«… فيشفع في أقاربه»

“… Maka dia memberikan syafaat untuk kerabat-kerabatnya.”

Akan tetapi di dalam sanadnya ada Musa bin Ubaidah Ar Robadziy, dan dia itu adalah Abu Abdil ‘Aziz Al Madaniy, lemah sekali, munkarul hadits. (rujuk “Tahdzibut Tahdzib”/10/hal. 357).

Dan tiada keraguan bahwasanya orang yang masuk Jannah dari kalangan mukminin itu secara umum bisa memberikan syafaat pada yang lain dengan seidzin Alloh ta’ala, dengan syarat-syarat yang telah dikenal.

Dan secara umum, hadits ini

menunjukkan besarnya keutamaan para Ahlul Qur’an.

Dan tiada keraguan bahwasanya tidak semua pembaca Al Qur’an ataupun penghapal Al Qur’an itu bisa mencapai keutamaan tadi. Yang berhak mendapatkannya hanyalah orang yang beriman kepadanya, mengikutinya dan mengamalkan tuntutannya.

Alloh ta’ala berfirman:

﴿وننزل من القرآن ما هو شفاء ورحمة للمؤمنين ولا يزيد الظالمين إلا خساراً﴾ [الإسراء: 82].

“Dan Kami turunkan Al Qur’an yang dia itu adalah obat dan rohmat bagi kaum Mukminin. Dan tidaklah Al Qur’an menambahi orang-orang yang zholim kecuali kerugian.” (QS. Al Isro: 82).

Al Imam Ibnu Rojab rohimahulloh berkata: “Sebagian Salaf berkata: “Tidaklah seseorang duduk dengan Al Qur’an lalu dia bangkit darinya dalam keadaan selamat. Bahkan bisa jadi dia beruntung, atau dia itu merugi.” Lalu beliau membacakan ayat tadi.” (“Jami’ul ‘Ulum Wal Hikam”/2/hal. 26).

Dari Abu Malik Al ‘Asy’ariy rodhiyallohu ‘anhu yang berkata:

«… والقرآن حجة لك أو عليك، كل الناس يغدو فبايع نفسه فمعتقها أو موبقها».

Rosululloh shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam bersabda: “… Dan Al Qur’an itu argumentasi untuk mendukungmu atau untuk memusuhi dirimu. Setiap orang masuk di waktu pagi, lalu dia menjual dirinya, maka di antara mereka ada yang membebaskan dirinya atau adapula yang membinasakan dirinya.” (HR. Muslim (223) dengan sanad terputus, dan An Nasaiy (2437) dengan sanad bersambung dan shohih).

Al Imam Ibnu Abdil Barr rohimahulloh berkata tentang keutamaan Al Qur’an: “Dan sebaik-baik ilmu adalah yang dasarnya itu dimantapkan, cabangnya itu terus diingat, membimbing dirinya kepada Alloh ta’ala, dan menunjukkan pada apa yang Alloh ridhoi.” (“At Tamhid”/14/hal. 134).

Umar ibnul Khoththob rodhiyallohu ‘anh berkata:

أما إن نبيكم صلى الله عليه وسلم قد قال: «إن الله يرفع بهذا الكتاب أقواما ويضع به آخرين».

“Ketahuilah sesungguhnya Nabi kalian صلى الله عليه وسلم telah bersabda: “Sesungguhnya Alloh mengangkat dengan kitab ini beberapa kaum, dan merendahkan dengannya kaum yang lain.” (HR. Muslim (817)).

Al Imam Ibnul Qoyyim رحمه الله berkata: “Maksudnya adalah: tilawah yang haqiqi adalah tilawatul ma’na dan mengikutinya dengan membenarkan beritanya, melaksanakan perintahnya, dan berhenti dari larangannya, dan mengikutinya, ke manapun dia membimbingmu, engkau mengikutinya. Maka tilawatul Qur’an itu mencakup tilawatul lafzh dan tilawatul ma’na. dan tilawatul ma’na itu lebih mulia daripada sekedar tilawatul lafzh. Dan pelaku tilawatul ma’na itulah ahli Al Qur’an yang mendapatkan pujian di dunia dan akhirat, karena sungguh mereka itu adalah ahli tilawah dan ahli mutaba’ah yang sejati.” (“Miftah Daris Sa’adah”/1/hal. 57/cet. Al Maktabatul ‘Ashriyyah).

Al Imam Abuth Thoyyib رحمه الله berkata: “Ahli Al Qur’an”: yaitu orang yang senantiasa membaca Al Qur’an dan mengamalkannya, bukan orang yang hanya membaca tapi tidak mengamalkannya.”

Beliau rohimahulloh juga berkata: “Sebagian ulama berkata: sesungguhnya orang yang mengamalkan Al Qur’an seakan-akan dia itu terus-menerus membaca Al Qur’an sekalipun dia tidak membacanya. Dan orang yang tidak mengamalkan Al Qur’an seakan-akan dia itu tidak membaca Al Qur’an sekalipun dia terus-terusan membacanya. Alloh ta’ala berfirman:

(كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آَيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ( [ص/29]

“Kitab yang Kami turunkan kepadamu, yang diberkahi, agar mereka memikirkan ayat-ayatnya dan agar orang-orang yang punya mata hati menjadi sadar.”

Maka sekedar bacaan dan hapalan itu tidak teranggap dengan nilai yang menyebabkan tingginya tingkatan-tingkatan baginya di Jannah yang tinggi.” (lihat semua di “Aunul Ma’bud”/di bawah no. (1461)/cet. Darul Kutubil ‘ilmiyyah).

Maka ahli bida’ semacam khowarij itu meskipun bacaan Qur’an mereka banyak, hal itu tidak bermanfaat bagi mereka.

Dari Abu Sa’id Al Khudriy rodhiyallohu ‘anh yang berkata:

قال النبي صلى الله عليه وسلم في شأن الخوارج: «إن من ضئضئ هذا، أو: في عقب هذا قوما يقرءون القرآن لا يجاوز حناجرهم، يمرقون من الدين مروق السهم من الرمية، يقتلون أهل الإسلام ويدعون أهل الأوثان، لئن أنا أدركتهم لأقتلنهم قتل عاد».

Nabi shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam bersabda –tentang khowarij-: “Sesungguhnya dari keturunan orang ini ada suatu kaum yang membaca Al Qur’an tapi tidak melampaui tenggorokan mereka. Mereka keluar dari agama ini seperti keluarnya panah dari buruannya. Mereka membunuh ahli Islam dan membiarkan penyembah berhala. Sungguh jika aku mendapati mereka pastilah aku akan membunuh mereka bagaikan dibunuhnya kaum ‘Ad.” (HR. Al Bukhoriy (3344) dan Muslim (1064)).

Al Imam Muhammad bin Isma’il Al Amir Ash Shon’aniy rohimahulloh berkata tentang nilai kalimat Tauhid: “Dan kalimat tadi tidak bermanfaat bagi khowarij meskipun digabung dengan ibadah yang para Shohabat meremehkan ibadah mereka sendiri jika dibandingkan dengan ibadah khowarij. Bahkan Nabi shollallohu ‘alaihi waalihi wasallam memerintahkan untuk membunuh mereka dan bersabda: “Sungguh jika aku mendapati mereka pastilah aku akan membunuh mereka bagaikan dibunuhnya kaum ‘Ad.” Dan yang demikian itu dikarenakan mereka menyelisihi sebagian syariat. Dan mereka adalah mayat orang yang terbunuh yang paling buruk di bawah kolong langit, sebagaimana telah pasti beritanya di dalam hadits-hadits. Maka pastilah bahwasanya semata-mata kalimat Tauhid itu bukanlah penghalang dari adanya kesyirikan orang yang mengucapkannya karena dia melakukan kesyirikan tadi, karena dia telah menyelisihi kalimat Tauhid dengan peribadatannya kepada selain Alloh.” (“Tathhirul I’tiqod”/hal. 89-91/cet. Dar Ibni Hazm).

Kemudian, kalaupun si mubtadi’ tadi kebaikan-kebaikannya tidak gugur, kebid’ahannya itu termasuk dosa terbesar, dan nanti di hari Kiamat Alloh akan menimbang Antara kebaikannya dan kejelekannya.

والله تعالى أعلم بالصواب، والحمد لله رب العالمين

Iklan

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: