“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

makanan asyuro

Tanya: Apakah boleh menyediakan atau memilih menu khusus dari makanan dan minuman untuk puasa ‘asyuro’?.

Jawab:

بسم الله الرحمن الرحيم  الحمد لله رب العالمين، وبعد

Syaikhuna Yahya bin ‘Ali Al-Hajuriy -semoga Alloh mengampuni kami dan beliau- pernah ditanya dengan pertanyaan semisal ini maka beliau mengatakan:

تحري هذا من البدع، أنه يوم عاشوراء لابد له من طعام يصنع من كذا وكذا

“Memilih seperti ini adalah bid’ah, bahwasanya dia adalah hari ‘asyuro’, harus baginya makanan terbuat dari demikian dan demikian”.

Dan ini biasa dilakukan oleh yang memiliki khurofat, bila mereka puasa ayyamil bidh (puasa hari-hari putih) maka mereka mengkhususkan makanan dan minuman yang serba putih-putih, makan nasi dan telur putih, minum susu putih murni atau santan kelapa, dan yang putih-putih semisalnya, bila seperti ini maka dia adalah bid’ah, begitu pula pada puasa ‘asyuro’ ini hukumnya sama kalau mengkhususkan makanan dan minuman tertentu, Syaikhuna Yahya Al-Hajuriy -semoga ampunan Alloh untuknya- menyatakan:  

فيوم عاشوراء كسائر الأيام

“Hari ‘Asyuro’ seperti seluruh hari-hari (yang lainnya)”.

Sebagaimana telah kami sebutkan bahwa tidaklah seseorang mengkhususkannya melainkan karena ada khurofat atau anggapan yang tidak benar, Syaikhuna Yahya Al-Hajuriy -semoga ampunan Alloh untuknya- mengatakan:

وهل يتحرى هذا إلا لبعض العقائد الفاسدة، أو التشبه بالكافرين أو شيء من ذلك

“Dan tidaklah dia memilih ini melainkan karena sebagian keyakinan-keyakinan yang rusak atau menyerupai terhadap orang-orang kafir, atau sesuatu dari itu”.

Rosululloh ‘Alaihissholatu Wassalam dan para shohabatnya dahulu tidak pernah mengkhususkan makanan dan minuman tertentu untuk makan sahur atau ketika berbuka puasa ‘asyuro’, apa saja dari jenis makanan dan minuman yang mereka miliki maka mereka gunakan untuk puasa tersebut, Rosululloh ‘Alaihishsholatu Wassalam berkata:

من عمل عملا ليس عليه أمرنا فهو رد

“Barang siapa yang melakukan suatu amalan, yang dia bukan dari perkara kami maka dia tertolak”.

Adapun bila mengkhususkan seperti yang telah kami sebutkan maka dia adalah bid’ah, Rosululloh ‘Alaihissholatu Wassalam berkata:

من أحدث في أمرنا هذا ليس منه فهو رد

“Barang siapa mengadakan (suatu perkara baru) di dalam urusan (agama) kami ini maka dia tertolak”.

Syaikhuna Yahya Al-Hajuriy -semoga ampunan Alloh untuknya- mengatakan:

وقد أنكر مثل هذا شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله في اقتضاء الصراط المستقيم.

“Dan sungguh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah -semoga Alloh merohmatinya- telah mengingkari semisal ini di dalam “Iqtidho’ush Shirotil Mustaqim”.

Dijawab oleh:
Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy ‘Afallohu ‘anhu (4/1/1436).

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: