“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

MARKIZ KUNINGAN DIGUGAT

Tanya: Apa benar kalau ustadz-ustadz Kuningan tidak menghizbikan hizbul jadid?.

Jawab: Wallohu A’lam, kami tidak mendengarkan dari mereka dan tidak pula kami mendengarkan dari mantan murid-murid mereka yang ada di Darul Hadits ini menyebutkan hal tersebut, melainkan yang kami ketahui dengan adanya sms dari seorang pengasuh ma’had Biarawati yang dia sebarkan hingga sampai ke kami, dan begitulah akhlak jelek orang tersebut, suka membuat provokasi dan sangat bergembira ketika merasa berhasil upayanya, dengan penuh percaya diri dia menyebutkan nama da’i markiz Kuningan “tidak menghizbikan” tokoh hizb jadid, tidaklah dia melakukan perbuatan hina ini melainkan supaya dia mendapat dukungan dalam menyikapi lawan-lawannya, inilah dandanan mereka dari sebelumnya.

Ketika ada seorang da’i yang diusir dari tempat da’wahnya, karena da’i tersebut mengingkari ma’had biarawati mereka, merekapun bergembira dengan terusirnya.

Ketika terjadi khilaf di antara beberapa kawan, diapun menyebarkan “si fulan cs ribut dengan si fulan cs…”, menampakan kegembiraan, karena yang khilaf itu sama-sama mengingkari ma’had biarawati mereka, keadaan mereka dari sebelumnya selalu seperti itu, melaporkan ke ulama Dammaj dengan bentuk pengkaburan, “….si fulan itu pernah belajar sama surury”, ucapannyapun diambil dan dicacat bahwa fulan itu sebelumnya surury lalu ikut hizby jadid, padahal kalau dimintai pertanggung jawaban tentang vonis “sururiy”nya itu tidak bisa dia pertanggung jawabkan, melainkan hanya:

سمعت الناس يقولون شيئا فقلته

“Aku mendengar manusia mengatakan terhadap sesuatu maka akupun mengatakannya”.

Maka tidak heran kalau salah satu da’i hizbiy yang bernama Asasuddin bisa menjarh mereka dari berbagai sisi.
Hasbunallohu Wani’mal Wakiil.

Dijawab oleh:
Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy ‘Afallohu ‘anhu (1 Muharrom 1436).

 

Iklan

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: