“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Ingin Bertaubat, Namun...?

 بسم الله الرحمن الرحيم

يقول السائل: أنا شابٌ أريد أن أتوب ولكن كلّما عزمت على التوبة؛ فعلاً أتوب إلى الله، ولكن سرعان ما أرجع، فوجّهني وفّقك الله عزّ وجلّ كيف أعزِم على التوبة وأُقلِع عن المعصية ولا أعود إليها مرّةً أخرى؟

Penanya berkata: “Aku adalah seorang pemuda ingin bertaubat, akan tetapi setiap aku bertekad untuk bertaubat kepada Alloh, aku lakukan, akan tetapi berseiringan dengan itu aku selalu kembali (berbuat ma’siat), maka arahkanlah aku, semoga Alloh ‘Azza wa Jalla selalu membimbingmu dalam kebenaran bagaimana supaya aku selalu bertekad untuk terus bertaubat meninggalkan kema’siatan dan tidak kembali lagi kepada dosa tersebut dikesempatan yang lain?.

الشيخ ابن عثيمين رحمه الله : الإنسان بطبيعته أن يَضْعُف أمام إرادة المعصية إلاّ من عصم الله.

Asy-Syaikh Ibnul Utsaimin semoga Alloh merohmatinya menjawab:
“Manusia dalam tabiatnya adalah lemah di hadapan keingginan syahwat (nafsunya) kecuali orang-orang yabg Alloh jaga”.

أقول: أبشِر بأنّ توبتك مقبولة [بإذن الله]، لأنّه ليس من شروط التوبة ألاّ يعود، بل من شروط التوبة أن يعزِم على ألاّ يعود، وإذا عاد فليتُبْ إلى الله وليسْتغْفِر، ثمّ إذا حدّثته نفسه بالمعصية فليذكر عظمة الربّ عزّ وجلّ، ولْيذكُر أنّه تاب إلى الله

Maka aku katakan: “Bergembiralah, sesungguhnya taubatmu adalah terkabulkan (dengan izin Alloh) karena bukan dari syarat taubat seseorang tidak kembali kepada kemaksiatannya tersebut, akan tetapi dari syarat taubat adalah bertekad tinggi agar tidak kembali kepada kema’saiatan, dan apabila dia kembali lagi kepada dosa yang sama maka hendaklah dia kembali lagi bertaubat kepada Alloh dan beristighfar (kepada-Nya), kemudian apabila nafsumu mendorongmu lagi untuk berbuat masiat maka bersegeralah mengingat keagungan Alloh ‘Azza wa Jalla, dan hendaklah dia menyadari bahwasanya dia telah bertaubat kepada Alloh.

والتوبةُ كالمُعاهدة، يجب الحفاظ عليها، ثمّ إن أمكنه أن يتلهّى عن هذه المعصية بأنواع المُلهيات المُباحة، فلْيفعل.
نسأل الله أن يتوب علينا وعليكم جميعاً

“Dan sesungguhnya taubat itu seperti perjanjian maka hendaklah dia menjaga perjanjian tersebut, kemudian apabila memungkinkan baginya untuk memalingkan kema’siatan itu kepada sesuatu hal yang mubah maka lakukanlah!!.

Kita memohon kepada Alloh untuk menerima taubat kami dan taubat anda semua.

Penerjemah: Abu Syahid Sunniy Al-Batamiy di Darul Hadits Sana’a Yaman (dengan koreksian Al-Limboriy).

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: