“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Belajar dengan ustadz yg terusir

Tanya: Bolehkah bagi kami belajar dengan seorang ustadz yang pernah diusir dari markiz tempat belajarnya?, kami belajar kepadanya setelah kami melihat kepadanya di atas As-Sunnah dan giat mengamalkan sunnah.

Jawab: Perlu digaris atasi bahwasanya tidak semua orang yang terusir itu mesti di atas penyimpangan, bahkan terkadang orang diusir karena sebab provokasi atau kebencian dari pihak lain, dan seperti ini sering kita dapatkan, terkadang mereka membuat provokasi: “Yang di Markiz jangan tinggal diam, si fulan itu harus diangkat ke para pengasuh markiz biar…”, yang lainnya lagi mengadu domba dengan berkata: “Si fulan itu harus minta ma’af, dia itu karena sudah terjepit…”, atau membuat-buat sandiwara atas nama menjaga ukhuwah dan kesatuan, yang mengingkari kemudhatsatan dan mengingkari kemungkaran mereka ejek-ejek hingga mereka tidak menyadari telah bersikap semisal sikap Al-Luthiyyah:

أخرجوهم من قريتكم إنهم أناس يتطهرون

“Keluarkan mereka dari lingkungan kalian, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang merasa paling suci”.

Al-Imam Al-Wadi’iy Rohimahulloh diusir dari negri tempat beliau menuntut ilmu, bahkan tidak menutup kemungkinan orang-orang yang berorasi seperti itu juga pernah diupayakan diusir atau bahkan termasuk salah satu korban pengusiran dari kaum sadis para penyembah Ahli bait?.

Ilmu agama yang kita pelajari dan kita tuntut ini, semuanya bersumber dari orang termulia yang pernah diusir ya’ni Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam, beliau dengan rasa kaget berkata kepada shohabatnya yang mulia:

أومخرجي هم

“Apakah mereka akan mengeluarkanku?”.

Kalaupun seandainya ada seseorang diusir dari tempat belajarnya karena penyimpangan padanya baik berupa terjatuhnya dia ke dalam perbuat keji lalu dia bertaubat dan tampak padanya di atas keistiqomahan maka tidak ada larangan mengambil faedah darinya dan belajar kepadanya, banyak dari para shohabat latar belakang mereka dari zaman jahiliyyah, kemudian Alloh Ta’ala sucikan mereka dengan didatangkan As-Sunnah.

Berbeda halnya kalau orang yang diusir itu terus di atas penyimpangannya atau senantiasa di atas kebatilan, membela kemungkaran dan terus menyeru kepada fanatik golongan maka orang seperti itu harus diwaspadai sehingga anda tidak terkena perkataan Alloh Ta’ala:

إنكم إذا مثلهم

“Karena sesungguhnya kalian (kalau berbuat demikian) maka tentu kalian semisal mereka”.

Dijawab oleh:
Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy ‘Afallohu ‘anhu (19 Dzulhijjah 1435).

Comments on: "Hukum Belajar Dengan Ustadz Yang Terusir" (1)

  1. Assalaamu’alaykum.
    Yaa akhiy, dari sekian assatidz di Indonesia yang ditahdzir ulama’, siapa2 sajakah yg telah ruju’?
    Apakah ust. Dzulqornain, Luqman ba’abduh, dll sudah ruju’?
    Syukron min qoblu, wa jazaakallaahu khayron.

    Suka

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: