“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

firanda bukan telaga bagi anda

Tanya:  Apa akh tahu tentang ust Firanda akhir-akhir ini, adakan debat lagi dengan kiayi NU, apa ada bolehnya seperti itu?.

Jawab:Pak Firanda bukanlah teladan untuk anda, kalau dia berdalil dengan perbuatan Ibnu Abbas Rodhiyallohu ‘anhu yang datang mendebati Al-Haruriyyah maka sungguh pak Firanda telah salah dalam pendalilan dan telah salah pula dalam menggunakan dalil:

1. Ibnu Abbas Rohimahulloh telah diakui keilmuannya, dan beliau mendapatkan doa dari Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam, adapun pak Firanda masih perlu dipertanyakan?!.

2. Sebelum mendatangi Al-Haruriyyah, beliau sudah mengetahui hujjah-hujjah mereka, karena ketika itu mereka selalu menggembar gemborkan hujjah mereka, adapun pak Firanda maka mudah tertipu, mempersiapkan argumen untuk membantah ternyata didatangkan syubhat yang diluar jangkauannya, ia pun kebingungan.

3. Apa yang dilakukan oleh Ibnu Abbas nampak jelas maslahatnya, banyak yang kembali kepada al-haq, adapun pak Firanda maka bukannya maslahat yang didapat, malah mafsadat, yang didebati tidak terima hujjahnya, yang mendengarkan menertawai, yang menjadi kawannya bergegas meninggalkannya.

Sekali lagi dan seribu kali lagi, bahwasanya pak Firanda bukan teladan buat anda, penyelisihannya terhadap da’wah para Nabi bukan masalah ringan dan remeh, rekomendasinya terhadap Ikhwanul Muslimin lebih akrab kepada Sunnah dan kampanyenya untuk coblos PKS merupakan bentuk peremehan terhadap manhaj dan prinsip da’wah Ahlissunnah wal Jama’ah, da’wah Imam An-Najdiy Rohimahulloh ia ketahui dan bahkan ia nikmati manfaat dan hasilnya, bersamaan dengan itu, ia masih tetap tenggelam dan terbawa kepada angan-angan dan hayalan-hayalan, seakan-akan da’wah IM itu pernah sukses dan sejahtera, padahal upaya seperti ini jelas adalah upaya ahlu bida’, yang memperjuangkan Islam dengan tanpa bimbingan Islam, membela Sunnah dengan tanpa menggunakan Sunnah, Abul ‘Abbas Ahmad Al-Harroniy Rohimahulloh berkata:

العامل بغير السنة تدينا هو المبتدع بعينه

Orang yang beramal dengan selain As-Sunnah  sebagai agama maka dia adalah mubtadi’ yang sesusungguhnya“.

Walaupun pak Firanda dengan berbagai upaya untuk mencari dukungan dan tazkiyyah para ulama dalam membenarkan sikapnya, namun tetap upayanya akan memudhoratkan dirinya, cepat atau lambat, hal itu karena penyelisihannya terhadap As-Sunnah:

فليحذر الذين يخالفون عن أمره أن تصيبهم فتنة أو يصيبهم عذاب أليم

Maka hendaklah orang-orang yang menyelisihi perkaranya merasa takut akan tertimpah kepada mereka suatu fitnah atau tertimpah kepada mereka azab yang pedih“.

Ahlul ahwa’ dari zaman ke zaman begitulah cara mereka, bukannya berupaya mencari tazkiyyah dari Yang Menciptakan mereka dengan tanpa menyelisihi syari’at-Nya namun malah mencari tazkiyyah kepada selain-Nya dengan cara menyelisihi syari’at-Nya.

Dijawab oleh:

Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy ‘Afallohu ‘anhu (17 Dzulhijjah 1435).

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: