“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Da’wah Salafiyyah

Bukan Da’wah Sirriyah

Tanya: Apa benar dakwah salafiyyah dakwah tertutup, tidak terima dari selain salafy?, apa betul Imam Wadi’y dulu hanya menerima orang-orang dari salafy dari murid-muridnya, orang-orang Indonesia ke Dammaj harus dari murid ustadz Ja’far Umar Thalib?.

Jawab: Da’wah salafiyyah bukan da’wah sirriyyah, da’wah salafiyyah adalah terbuka, da’wah salafiyyah adalah da’wah menyeru umat manusia kepada kebenaran, da’wah salafiyyah adalah da’wah Rosulillah Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam dan para shohabatnya:

كنتم خير أمة أخرجت للناس تأمرون بالمعروف وتنهون عن المنكر

“Kalian adalah paling terbaiknya umat, dikeluarkan untuk manusia, kalian menyeru kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran”.

Da’wah salafiyyah bukan da’wah Madakhilah, bukan pula da’wah Luqmaniyyah, dahulu ketika da’wah Luqmaniyyah berkuasa atas orang-orang Indonesia di Dammaj, setiap orang yang akan ke Dammaj harus dari pihak mereka, ketika Al-Ustadz Abul Fida’ Ar-Riyawiy dan Al-Ustadz Muslim As-Sugihaniy mau ke Dammaj, maka Luqmaniyyun yang ada di Dammaj meributkan keduanya, sebabnya karena mereka tidak bersama barisan mereka ketika da’wah di Indonesia, dan prinsip ini terus mereka bawa-bawa, ketika ada para thullab dari Malaysia datang ke Dammaj, maka mereka juga dijadikan sorotan, karena pernah belajar di Indonesia, namun tidak belajar ke pondok Luqmaniyyin akan tetapi belajarnya ke pihak selain dari Dammaj, orang-orang yang disoroti itupun sedih dan tertekan, begitu pula ketika ada dari anak-anak mahasiswa dari universitas Sana’a datang ke Dammaj dalam rangka untuk menuntut ilmu dan mencari al-haq maka mereka diributkan sehingga mereka terasa tertekan, ketika mereka semua sudah mengenal al-haq dan bersabar di tengah tekanan itu hingga bisa istiqomah, tiba-tiba mereka diperebutkan dan diupayakan untuk bisa bersikap seperti Luqmaniyyun dalam bersikap.  

Sikap-sikap salah kaprah dan tanpa hikmah ini kemudian ditampakan seakan-akan manhaj Al-Anbiya’, cari dukungan ke sana kemari, ke syaikh fulan, ke pihak fulan, dalam rangka supaya mendapat dukungan dan pendukung.

Yang datang ke markiz Al-Imam Al-Wadi’iy Rohimahulloh ketika itu dari berbagai latar belakang, Ja’far sendiri ketika itu datang belum jelas keadaannya, begitu pula para thullab dari Mesir, orang-orang Indonesia yang datang ke Dammaj dari berbagai latar belakang, memang mayoritasnya ketika itu dari murid-murid Ja’far karena memang Ja’far orang pertama yang mengetahui jalan dari Indonesia ke Dammaj, masih di zaman Al-Wadi’iy mulai berdatangan orang-orang Indonesia, baik dari murid Ja’far atau selain mereka, dan mereka yang pernah datang itu lebih tahu keadaan mereka masing-masing ketika itu.

Bukanlah yang jadi ukuran dan patokan adalah pihak dari Ja’far atau yang mendapat rekomendasi darinya, namun yang jadi ukuran dan patokan adalah siapa yang istiqomah dari mereka?!.

Ketika jihad membela markiz Al-Imam Al-Wadi’iy, orang-orang yang dapat rekomendasi semisal Luqmaniyyin itu justru kabur dari Dammaj, orang-orang mereka soroti justru ikut berjihad dengan jiwa raganya membela agama dan markiz Al-Wadi’iy di Dammaj.
Allohul musta’an.

Dari cuplikan jawaban Abu Ahmad Muhammad Al-Limboriy di markiz Daril Hadits Sana’a pada tanggal 15 Dzulhijjah 1435.

Iklan

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: