“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

MENGENANG SYAIKHUNA ABU USAMAH 'ADIL AS-SIYAGHIY ROHIMAHULLOH

ترجمة شيخنا أبي أسامة عادل الشياغي رحمه الله

Beliau Rohimahulloh termasuk salah seorang dari murid Al-Imam Al-Wadi’iy Rohimahulloh.

Beliau Rohimahulloh memiliki banyak tulisan, diantaranya beliau mengumpulkan jarh Syaikhnya Al-Imam Al-Wadi’iy, yang beliau namai dengan “Al-Majruhin ‘Inda Al-Imam Al-Wadi’iy”.

Setelah Al-Imam Al-Wadi’iy Rohimahulloh meninggal dunia, kitab tersebut diterbitkan dan telah tersebar.

Setelah Al-Wadi’iy Rohimahulloh meninggal dunia, beliau Rohimahulloh tidak pergi meninggalkan Dammaj, bahkan beliau terus menerus menuntut ilmu di sisi Syaikhuna An-Nasihul Amin ‘Afallohu ‘anhum, di samping itu beliau terus membahas, mengajar dan berda’wah serta menulis.

Sebelum beliau meninggal, beliau sempat menerbitkan tulisannya berupa “Tahqiq ‘ala Al-Hiththoh”.

Beliau Rohimahulloh terkenal suka menyebarkan faedah-faedah ilmiyyah, dengan itu banyak dari para masyayikh dan para penuntut ilmu bersyukur kepada beliau, diantara mereka berkata:

وهو الأخ الفاضل المفضال الشيخ أبو أسامة عادل السياغي نسأل الله أن يحفظه ويحفظ إخوننا المشايخ وطلبة العلم في دار الحديث السلفية بدماج

“Beliau adalah saudara yang mulia, yang utama, Asy-Syaikh Abu Usamah As-Siyaghiy, kita memohon kepada Alloh untuk menjaga beliau, menjaga saudara-saudara kita para masyayikh dan para penuntut ilmu di Darul Hadits As-Salafiyyah Dammaj”.

Beliau menuntut ilmu dan berda’wah di Dammaj selama sepuluh tahun lebih, di awal-awal kami datang di Dammaj, beliau Rohimahulloh berkata:

إخواني في الله لا أعلم منذ أن تيسر لي طلب العلم في هذه الدار منذ أكثر من أحدى عشر عاماً – أن دروسها – وبخاصة العامة – قد انقطعت يوماً واحداً لا في عيد ولا في غيره بل تسير على ما سارت عليه في زمن عالمها ومؤسسها الإمام الوداعي -رحمه الله –.

“Wahai saudara-saudaraku Fillah, aku tidak mengetahui sejak dimudahkan aku menuntut ilmu di Darul Hadits ini, sejak lebih dari 11 (sebelas) tahun tahun, bahwasanya pelajaran-pelajarannya, terkhusus pelajaran-pelajaran umum pernah terputus sehari saja, tidak pada ‘Ied (hari raya), dan tidak pula pada selainnya, bahkan pelajaran-pelajaran itu berjalan sebagaimana biasanya, berjalan pada zaman penyiar dan pendirinya Al-Imam Al-Wadi’iy Rohimahulloh”.

Syaikhuna Abu Usamah Rohimahulloh terkenal kokoh aqidah dan manhajnya, beliau termasuk pemberani dan memiliki kesungguhan dalam berjihad, baik dengan lisan maupun dengan tulisan serta dengan jiwa raga.

Beliau terus memberikan kabar yang terbaik tentang tentang Darul Hadits Dammaj, dengan keadaan beliau seperti ini, banyak dari para masyayikh dan para penuntut ilmu mendoakan kebaikan kepada beliau dan terus mereka menyemangati beliau, diantara mereka berkata:

الله أكبر ولله الحمد على هذه الاخبار السارة من أخينا الفاضل أبي أسامة بارك الله فيه

“Alloh adalah Akbar (Paling Besar), dan bagi Alloh pujian atas kabar-kabar yang datang dari saudara kami yang mulia Abu Usamah semoga Alloh memberkahinya”.

Dengan gigihnya beliau dalam berjihad melawan kaum kafir Rofidhoh, baik dengan lisan maupun tulisan serta dengan jiwa raganya, maka kaum muslimin memberikan dukungan kepada beliau dengan doa, yang dia termasuk dari senjata terkuat:

الدعاء سلاح المؤمن

“Doa adalah senjatanya seorang mu’min”.

Kaum muslimin mendukung beliau dengan doa, ketika beliau menuliskan penjelasan tentang kejahatan kaum kafir Rofidhoh maka kaum muslimin banyak mengucapkan:

ونسأل الله تعالى الحي القيوم أن ينتقم من الرافضة الملاعين الانجاس وأن يهلكهم ويخزيهم وكل من حارب هذه الدار الشامخة بالعلم والايمان

“Dan kami memohon kepada Alloh Ta’ala yang Al-Hayyu (Maha Hidup) lagi Al-Qayyum (Maha Kokoh dan Kuat) untuk mengazab orang-orang Rofidhoh, yang terla’nat, yang najis dan semoga Dia menghancurkan mereka dan menghinakan mereka, dan siapa saja yang memerangi Darul Hadits yang ramai dengan ilmu dan iman ini”.

WAFATNYA BELIAU ROHIMAHULLOH

Beliau Rohimahulloh sering keluar da’wah dari Dammaj, pada suatu hari sebelum pengepungan Dammaj yang pertama, beliau keluar bersama seorang putra dan kawannya dengan mengendarai mobil, ketika melewati salah satu pos pertahanan kaum kafir Rofidhoh, mereka disuruh berhenti oleh Rofidhoh dan disuruh serahkan senjata yang dibawa, Syaikhuna Abu Usamah Rohimahulloh tidak mengindahkan tuntutan mereka, karena bila diikuti apa yang mereka tuntut, setelah mereka mengambil senjata mereka langsung membunuh atau menawan, dan sudah sering terjadi, dengan itu Syaikhuna Abu Usamah Rohimahulloh memerintahkan sopirnya untuk terus menjalankan mobil, kaum kafir Rofidhoh kemudian menghujani mobil yang dikendarai oleh Syaikhuna Abu Usamah Rohimahulloh, mereka menembaki mobil dengan senjata AK dan Rosysyasy (senjata kaki tiga), dengan sebab hujan tembakan itu, Syaikhuna Abu Usamah dan putranya serta seorang kawannya meninggal seketika itu.

Ketika sampai berita kematian beliau kepada seorang syaikh dari kawan beliau, diapun berkata:

رحمك الله يا أبا أسامة ورحم الله ولدك ورحم الله الأخ الذي قتل معك  قتلك الرافضة قتلهم الله

“Semoga Alloh merohmatimu wahai Abu Usamah, dan semoga Alloh merohmati putramu serta merohmati kawan yang terbunuh bersamamu, Rofidhoh telah membunuhmu, semoga Alloh membunuh mereka”.

Berita tentang kematian beliau terus tersebar, para masyayikh dan para penuntut ilmu kemudian mendoakan beliau, diantara mereka berdoa:

رحمك الله يا أبا أسامه أسئل الله أن يتقبله ويعفو عنه  وقاتل الله الرافضه الانجاس فبفضل الله لن يضيع الله دم أخانا أسئل الله أن يتجاوز عنه ويغفر له

“Semoga Alloh merohmatimu wahai Abu Usamah. Aku memohon kepada Alloh supaya Dia menerima (amalan-amalan sholih) Abu Usamah dan mengampuni (dosa-dosa)nya. Dan semoga Alloh membinasakan Rofidhoh yang najis. Dengan keutamaan Alloh, tidaklah Alloh menyia-nyiakan darah saudara kami, aku memohon kepada Alloh supaya Dia mema’afkannya dan mengampuniya”.

Jenazah beliau Rohimahulloh dikebumikan di pemakaman umum Dammaj.

Semoga Alloh mengampuni kami dan mengampuni Syaikhuna Abu Usamah Adil Asy-Syiaghiy dan menjadikan kami termasuk dari para syuhada’.

Ditulis oleh: Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al-Limboriy ‘Afallohu ‘anhu di Darul Hadits Sana’a pada tanggal 18 Dzulqo’dah 1435.

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: