“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

10 malam terakhir bulan Ramadhon

Ditulis Oleh Al Faqir Ilalloh: Abu Fairuz Abdurrahman bin Soekojo Al Indonesiy

بسم الله الرحيمن الرحيم . الحمد لله وأشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله الله صل وسلم على محمد وعلى آله وأصحابه أجمعين أما بعد

Telah datang pertanyaan dari seorang saudara sebagai berikut: Apakah Mengkhususkan Sholat Tarowih Di Tengah Malam di Sepuluh Hari Terakhir Itu termasuk Bid’ah?.

Jawabnya dengan taufiq dari Alloh semata: ini bukanlah bid’ah karena Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam telah mensyariatkan untuk bersungguh-sungguh melakukan itu di sepuluh malam terakhir dari bulan Romadhon. Dan termasuk dari sunnah adalah: sholat Tarowih setelah tengah malam. Maka barangsiapa melaksanakannya di awal malam, maka hal itu boleh saja dan cukup, dan Alloh itu tidak membebani suatu jiwa kecuali sesuai dengan kemampuannya. Dan Alloh telah menjadikan kelapangan untuk para hamba-Nya di dalam agama-Nya.

﴿وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ﴾ [الحج: 78]

“Dan Alloh tidak menjadikan terhadap kalian di dalam agama ini kesempitan sedikitpun.”

Maka sholat tarowih itu rentang waktu pengerjaannya adalah setelah sholat isya sampai terbitnya fajar.

Dari Ghodhoif ibnul Harits yang berkata:

قلت لعائشة : أرأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يغتسل من الجنابة في أول الليل أو في آخره ؟ قالت:ربما اغتسل في أول الليل وربما اغتسل في آخره. قلت: الله أكبر الحمد لله الذي جعل في الأمر سعة. قلت: أرأيترسول الله صلى الله عليه و سلم كان يوتر أول الليل أم في آخره ؟ قالت: ربما أوتر في أول الليل وربما أوتر فيآخره. قلت: الله أكبر الحمد لله الذي جعل في الأمر سعة. قلت: أرأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يجهربالقرآن أم يخفت به ؟ قالت: ربما جهر به وربما خفت قلت الله أكبر الحمد لله الذي جعل في الأمر سعة.

“Aku bertanya kepada Aisyah: “Kabarkanlah pada saya apakah Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam itu mandi janabah di awal malam ataukah di akhir malam?” Beliau menjawab: “Terkadang beliau mandi di awal malam dan terkadang beliau mandi di akhir malam.” Maka aku berkata: “Alloh mahabesar, dan segala puji bagi Alloh yang menjadikan di dalam perkara ini ada kelapangan.” Aku bertanya: “Kabarkanlah pada saya apakah Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam itu sholat witir di awal malam ataukah di akhir malam?” Beliau menjawab: “Terkadang beliau berwitir di awal malam dan terkadang beliau berwitir di akhir malam.” Maka aku berkata: “Alloh mahabesar, dan segala puji bagi Alloh yang menjadikan di dalam perkara ini ada kelapangan.” Maka aku berkata: “Alloh mahabesar, dan segala puji bagi Alloh yang menjadikan di dalam perkara ini ada kelapangan.” Aku bertanya: “Kabarkanlah pada saya apakah Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam itu membaca Al Qur’an dengan keras ataukah pelan-pelan?” Beliau menjawab: “Terkadang beliau membaca Al Qur’an dengan keras dan terkadang beliau membaca dengan pelan-pelan.” Maka aku berkata: “Alloh mahabesar, dan segala puji bagi Alloh yang menjadikan di dalam perkara ini ada kelapangan.” (HR. Abu Dawud (226)/shohih).

Dan ini diriwayatkan oleh At Tirmidziy (2924) dengan sanad yang shohih dari jalur Abdulloh bin Abi Qois Al Bashriy dari Aisyah rodhiyallohu ‘anha.

Dan boleh juga bersungguh-sungguh menyengaja sholat tarowih setelah tengah malam karena Rosulloh shollallohu ‘alaihi wasallam menetapkan bahwasanya itu paling utama.

Maka dari Abu Huroiroh rodhiyallohu ‘anhu berkata:

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سئل: أي الصلاة أفضل بعد المكتوبة؟ وأي الصيام أفضل بعد شهر رمضان؟ فقال: «أفضل الصلاة بعد الصلاة المكتوبة الصلاة في جوف الليل، وأفضل الصيام بعد شهر رمضان صيام شهر الله المحرم».

Bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam ditanya: sholat apakah yang paling utama setelah sholat wajib? Dan puasa apakah yang paling utama setelah puasa di bulan Romadhon? Maka beliau menjawab: “Sholat yang paling utama setelah sholat wajib adalah sholat di kedalaman malam. Dan puasa yang paling utama setelah puasa di bulan Romadhon adalah puasa di bulan Alloh Muharrom.” (HR. Muslim (1163)).

Ibnu Manzhur rohimahulloh berkata: “Jauf adalah dataran rendah dari bumi. Dan jauful insan adalah perutnya. Ini telah dikenal. Ibnu Sayyidah berkata: jauf adalah bagian dalam dari perut.” (“Lisanul Arob”/9/hal. 34).

Dan Rosulloh shollallohu ‘alaihi wasallam juga telah menyebutkan keutamaannya.

Maka dari Mu’adz bin Jabal rodhiyallohu ‘anhu:

أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال له في غزوة تبوك: «وإن شئت أنبأتك بأبواب الجنة». قلت: أجل يا رسول الله قال: «الصوم جنة و الصدقة تكفر الخطيئة و قيام الرجل في جوف الليل يبتغي وجه الله». قال ثم قرأ هذه الآية : ﴿تتجافى جنوبهم عن المضاجع يدعون ربهم خوفا و طمعا و مما رزقناهم ينفقون﴾.

Bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda padanya pada perang Tabuk: “Dan jika engkau mau aku akan mengabarimu tentang pintu-pintu Jannah.” AKu menjawab: “Tentu wahai Rosulloh.” Beliau bersabda: “Puasa adalah perisai, dan shodaqoh itu menghapuskan kesalahan. Dan sholatnya seseorang di kedalaman malam dalam rangka mencari wajah Alloh.” Kemudian beliau membaca ayat ini: “Sisi-sisi badan mereka jauh dari tempat tidur dalam keadaan mereka berdoa pada Robb mereka disertai dengan rasa takut dan berharap, dan mereka menginfaqkan sebagian dari apa yang Kami berikan pada mereka.” (HR. At Tirmidziy (2616) dan Al Hakim di “Mustadrok” (3548)/shohih).

Dan juga karena Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam dulu memperbanyak menjalankan itu.

Dari Ibnu Abbas rodhiyallohu ‘anhuma:

أن رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يقول إذا قام إلى الصلاة من جوف الليل: «اللهم لك الحمد أنت نور السماوات والأرض ولك الحمد أنت قيام السماوات والأرض ولك الحمد أنت رب السماوات والأرض ومن فيهن أنت الحق ووعدك الحق وقولك الحق ولقاؤك حق والجنة حق والنار حق والساعة حق اللهم لك أسلمت وبك آمنت وعليك توكلت وإليك أنبت وبك خاصمت وإليك حاكمت فاغفر لي ما قدمت وأخرت وأسررت وأعلنت أنت إلهي لا إله إلا أنت». (أخرجه مسلم (769)).

Bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam jika bangkit untuk sholat di kedalaman malam beliau sering membaca: “Ya Alloh bagi-Mulah segala puji, Engkau cahaya langit dan bumi, dan bagi-Mulah segala puji, Engkau penegak langit dan bumi, dan bagi-Mulah segala puji, Engkau Robb langit dan bumi, dan siapa saja yang ada di dalamnya. Engkaulah Yang Mahabenar, janji-Mu benar, ucapan-Mu benar, pertemuan dengan-Mu benar, Jannah itu benar, Neraka itu benar, Hari Kiamat itu benar. Ya Alloh kepada-Mulah saya berserah diri, dengan kepada-Mulah saya beriman, hanya kepada-Mu saya bergantung, dan kepada-Mulah saya kembali, dan dengan-Mulah saya berdebat, dan kepada-Mulah saya berhukum. Maka ampunilah untuk saya dosa yang lalu dan dosa yang belakangan, dosa yang saya rahasiakan dan dosa yang saya lakukan dengan terang-terangan. Engkaulah sesembahanku, tiada sesembahan yang benar selain Engkau.” (HR. Muslim (769)).

Bahkan asal tarowih itu disyariatkan untuk ditegakkan di kedalaman malam.

Dari Aisyah rodhiyallohu ‘anha:

أن رسول الله صلى الله عليه وسلم خرج ذات ليلة من جوف الليل، فصلى في المسجد فصلى رجال بصلاته فأصبح الناس فتحدثوا فاجتمع أكثر منهم فصلوا معه، فأصبح الناس فتحدثوا فكثر أهل المسجد من الليلة الثالثة، فخرج رسول الله صلى الله عليه وسلم فصلوا بصلاته، فلما كانت الليلة الرابعة عجز المسجد عن أهله حتى خرج لصلاة الصبح فلما قضى الفجر أقبل على الناس فتشهد ثم قال: «أما بعد فإنه لم يخف علي مكانكم لكني خشيت أن تفرض عليكم فتعجزوا عنها».

“Bahwasanya Rosulloh shollallohu ‘alaihi wasallam pernah keluar pada suatu malam di kedalaman malam, lalu beliau sholat di masjid. Maka beberapa orang mengikuti sholat beliau. Maka di pagi harinya orang-orang membicarakan hal itu. Kemudian pada malam berikutnya berkumpullah orang-orang lebih banyak daripada kumpulan yang sebelumnya, lalu mereka mengikuti sholat beliau. Maka di pagi harinya orang-orang membicarakan hal itu. Kemudian pada malam ketiga penghuni masjid menjadi lebih banyak. Lalu Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam keluar (lalu beliau sholat di masjid). Maka mereka mengikuti sholat beliau. Manakala pada malam keempat, masjid tidak bisa lagi menampung jama’ah. (mereka menunggu) sampai Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam keluar untuk sholat Shubuh. Manakala beliau menyelesaikan sholat shubuh beliau menghadapkan wajah ke orang-orang, lalu beliau bersyahadat, lalu beliau bersabda: “Kemudian setelah itu. Sesungguhnya tidaklah tersembunyi dariku posisi kalian. Akan tetapi aku khawatir sholat malam itu diwajibkan kepada kalian lalu kalian tidak sanggup menjalankannya.” (HR. Al Bukhoriy (924) dan Muslim (761)).

Dan tiada keraguan bahwasanya kedalaman malam yang akhir itu lebih utama daripada kedalaman malam yang awal.

Dari Amr bin Abasah rodhiyallohu ‘anh bahwasanya beliau mendengar Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda:

«أقرب ما يكون الرب من العبد في جوف الليل الآخر فإن استطعت أن تكون ممن يذكر الله في تلك الساعة فكن».

“Kondisi yang terdekat antara Robb dengan hamba-Nya adalah di kedalaman malam yang akhir. Maka jika engkau bisa menjadi termasuk orang yang mengingat Alloh di saat itu maka kerjakanlah.” (HR. At Tirmidziy (3579)/hasan).

Dan saat itu adalah bagian malam yang paling mulia, karena Robbul alamin turun ke langit dunia.

Maka dari Abu Huroiroh rodhiyallohu ‘anhu bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda:

«ينزل ربنا تبارك وتعالى كل ليلة إلى السماء الدنيا حين يبقى ثلث الليل الآخر يقول من يدعوني فأستجيب له من يسألني فأعطيه من يستغفرني فأغفر له».

“Robb kita Yang Mahaberkah lagi Mahatinggi turun di setiap malam ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir dan berfirman: “Siapakah yang berdoa kepada-Ku maka Aku kabulkan untuknya? Siapakah yang meminta kepada-Ku maka Aku memberinya? Siapakah yang memohon ampunan kepada-Ku maka Aku  mengampuninya?” (HR. Al Bukhoriy (1145) dan Muslim (758)).

Dan boleh juga terkadang kita sholat tarowih sejak seusai sholat isya sampai mendekati fajar.

Akan tetapi seringnya dari amalan Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam adalah: bahwasanya beliau melakukannya setelah lepas tengah malam.

Dan barangsiapa tersibukkan dengan suatu perkara atau capek, maka hendaknya dia bersholat dengan apa yang dimudahkan oleh Alloh untuknya, dan Alloh itu Maha bersyukur lagi Maha pengampun.

Syaikhul Islam rohimahulloh berkata: “Dan demikian pula sholat di sepanjang malam semuanya, di beberapa malam, seperti sepuluh terakhir dari Romadhon. Atau terkadang sholat di hari-hari yang lain, maka ini bagian dari amalan yang disebutkan oleh hadits-hadits di dalam kitab-kitab “Sunan.” Dan dulu para Shohabat sering melakukannya. Dan telah tetap di dalam “Shohih” bahwasanya Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam jika telah masuk ke sepuluh hari terakhir dari bulan Romadhon, beliau mengencangkan kain sarungnya dan membangunkan keluarganya serta menghidupkan malamnya seluruhnya. Dan di dalam “Sunan” disebutkan bahwasanya beliau pernah sholat dengan membaca satu ayat sampai shubuh:

﴿إن تعذبهم فإنهم عبادك وإن تغفر لهم فإنك أنت العزيز الحكيم﴾ [ المائدة : 118] ،

“JIka Engkau menyiksa mereka maka sungguh mereka adalah para hamba-Mu. Dan jika Engkau mengampuni mereka maka sesungguhnya Engkau Maha Perkasa lagi Maha Penuh hikmah.”

Akan tetapi kebanyakan dari sholat malam beliau adalah beliau kerjakan di kedalaman malam.”

(selesai dari “Majmu’ul Fatawa”/22/hal. 304).

Dan seluruh bagian malam dari bulan Romadhon adalah waktu-waktu yang mulia. Dan yang paling mulianya adalah sepuluh malam yang terakhir sampai-sampai Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam mendorong orang-orang untuk bersemangat memilih waktu tersebut.

Dari Ibnu Umar rodhiyallohu ‘anhuma yang berkata: Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda:

«التمسوها في العشر الأواخر ( يعني ليللة القدر ) فإن ضعف أحدكم أو عجز فلا يغلبن على السبع البواقي».

“Carilah Lailatul Qodr di sepuluh yang terakhir. Jika salah seorang dari kalian lemah atau tidak sanggup, maka jangan sampai dia terkalahkan untuk mencarinya di tujuh malam yang terakhir.” (HR. Al Bukhoriy (1158) dan Muslim (1165)).

Dari Aisyah rodhiyallohu ‘anha yang berkata:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يجاور في العشر الأواخر من رمضان ويقول: «تحروا ليلة القدر في العشر الأواخر من رمضان».

“Dulu Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam senantiasa menyertai sepuluh malam yang terakhir dari Romadhon dan bersabda: “Bersungguh-sungguhlah kalian mencari Lailatul Qodr di sepuluh malam yang terakhir dari Romadhon.” (HR. Al Bukhoriy (2020) dan Muslim (1169)).

Dan Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam bersungguhnya di waktu-waktu tersebut lebih banyak daripada kesungguhan beliau di waktu yang lain.

Dari Aisyah rodhiyallohu ‘anha yang berkata:

كان النبي صلى الله عليه وسلم إذا دخل العشر شد مئزره وأحيا ليله وأيقظ أهله.

“Dulu Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam jika telah masuk ke sepuluh hari terakhir dari bulan Romadhon, beliau mengencangkan kain sarungnya dan menghidupkan malamnya serta membangunkan keluarganya.” (HR. Al Bukhoriy (2024) dan Muslim (1174)).

Al Imam Ibnul Qoyyim rohimahulloh berkata: “Sepuluh malam terakhir dari Romadhon itu lebih utama daripada sepuluh malam Dzul Hijjah.” (“Zadul Ma’ad”/1/hal. 54).

والله تعالى أعلم بالصواب، والحمد لله رب العالمين

Shana’a, 25 Romadhon 1435 H.

Comments on: "Hukum Mengkhususkan Tarawih di Tengah Malam di Sepuluh Hari Terakhir Ramadhan" (2)

  1. Abu Mush'ab Ahmad Makassar. said:

    Bismillaah Jazaakumulloohu khoiron wa baarokalloohu fiikum…

    Suka

  2. Abu Sahl said:

    jazakumullahu khairan, sangat bermanfaat

    Suka

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: