“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

Mengqodho' Puasa Atau Membayar Fidyah Bagi Ibu Hamil dan Menyusui

Soal : Mohon kami diberi  faidah penjelasan tentang rukhsoh bagi ibu hamil dan menyusui, sekaligus beberapa pendapat dari kalangan ulama dan manakah yang paling shahih. Mohon pencerahannya. Jazakallahukhairon

Jawab : Masalah puasa ibu hamil dan menyusui, maka di dalamnya terdapat beberapa pendapat:

Pertama; keduanya berbuka (tidak berpuasa), tidak mengqodho’ dan memberi makan orang miskin untuk setiap harinya (fidyah). 

Kedua; keduanya berbuka, wajib mengqodho’ dan tidak membayar fidyah. 

Ketiga; jika khawatir akan kesehatan dirinya atau dirinya dan anaknya, maka ia berbuka, mengqodho’ dan tidak membayar fidyah. Jika khawatir akan kesehatan anaknya saja, maka ia berbuka, mengqodho’ dan membayar fidyah. 

Keempat; ibu hamil berbuka, mengqodho’ dan tidak fidyah, sedangkan ibu menyusui berbuka, mengqodho’ dan membayar fidyah. 

Kelima; keduanya berbuka, tidak mengqodho’ dan tidak fidyah. Pendapat yang paling shohih adalah pendapat kedua, bahwa keduanya berbuka, mengqodho’ dan tidak membayar fidyah. Dalilnya adalah hadits Anas bin Malik Al Ka’biy dalam Sunan Abu Dawud dan selainnya, bahwasanya Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إن الله عز وجل وضع عن المسافر الصوم وشطر الصلاة وعن الحبلى والمرضع الصوم

“Sesungguhnya Alloh ‘azza wa jalla meletakkan kewajiban berpuasa dan separoh rokaat sholat atas musafir dan meletakkan kewajiban berpuasa atas ibu hamil dan menyusui.” (dihasankan oleh Imam Al Wadi’iy dalam Al Jami’us Shohih) Maksud dari meletakkan kewajiban berpuasa tersebut adalah kewajiban berpuasa pada waktunya bagi ibu hamil dan menyusui semuanya secara mutlak, tidak memandang apakah ia khawatir atas dirinya dan anaknya ataukah tidak. Kebolehan berbuka tersebut disebabkan udzur yang sementara menghampirinya, sehingga hukumnya seperti orang sakit dan musafir yang wajib mengqodho’ di hari lain dan tidak membayar fidyah. Pendapat ini dishohihkan oleh Syaikh Ibnu Bazz, Ibnu Utsaimin dan Al Wadi’iy rohimahumulloh. Wallohu ta’ala a’lam.

Dijawab oleh : 

Abu Sholih Muslih bin Syahid Al-Madiuniy  

Shon’a Kamis , 13 Ramadhan 1435 H

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: