“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

wahyudi 2

Tak Terlihat Di Mata

namun Terkenang Di Dalam Dada

Oleh : Abu Ahmad Muhammad bin Salim Al Limbory Hafidzohulloh

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين، أما بعد

Pada hari senin 22 Muharrom 1435 di saat kami sedang berada di ruang peristrahatan di bawah benteng Indofi’i tiba-tiba datang berita duka dari bumi jihad di Kitaf bahwa kemarin hari Ahad 21 Muharrom 1435 telah meninggal dunia Al-Akh Fillah Abu Qudamah Wahyuddin Al-Makassariy yang lebih dikenal di Wathon dengan nama Abdurrohman Al-Andunisiy.

Bila seseorang melihat beliau dan menyempatkan diri berteman dengannya maka tentu akan mendapatkan pada dirinya akhlak yang bagus dan terpuji.

Oleh sebab itu Asy-Syaikh Abdul Hamid Al-Hajuriy menjadikan beliau sebagai ustadz (pengajar) untuk anak-anaknya.

Beliau sebagai seorang kakak terhadap kedua adiknya di Dammaj menjadikan dirinya seakan-akan sebagai seorang ayah terhadap anak-anaknya.

Disaat hishor Dammaj yang pertama tahun 1433 beliau yang memunculkan ide tentang cara mudah mengolah kulit kambing atau kulit sapi menjadi kerupuk, beliau memberitahu kawan-kawan dengan idenya tersebut.

Untuk membantu kebutuhannya dan kebutuhan kedua adiknya beliapun memilih menuntut ilmu sambil bekerja di Wathon, disamping itu beliau juga menyewahkan kamarnya guna mengambil manfaat darinya.

Dengan adanya keimanan pada dirinya yang Nabi Shollallohu ‘Alaihi wa Sallam berkata:

لا يؤمن أ حدكم حتى  يحب لأخيه كما يحب لنفسه.

“Tidak akan (sempurna) keimanan salah seorang diantara kalian sampai dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri”. Maka dengan itu, ketika beliau mendengar bahwa saudara-saudarinya di Dammaj diblokade dan diperangi lagi oleh kaum Syi’ah maka beliau bergegas memenuhi seruan jihad yang dikumandangkan oleh para ulama Ahlissunnah.

Beliau termasuk orang yang terdepan dalam menyatukan barisan bersama mujahidin di Kitaf semoga Alloh menerima amal sholihnya dan menjadikannya termasuk dari kalangan syuhada’.

Kajian Ilmiyyah :

Iklan

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: