“ Tidaklah aku menginginkan kecuali perbaikan selama aku sanggup. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepadaNya aku bertawakal dan hanya kepadaNya-lah aku kembali ” QS : Huud : 88

DOA DAN DZIKIR

DOWNLOAD  DISINI !

Bekal Harian 
Seorang Mukmin


Kumpulan Doa-Doa Shohih Dari Kitab Dan Sunnah


Disusun oleh: Abu Turob Saif Bin Hadhor Al Jawi

Argamulya Bengkulu Utara

بسم الله الرحمن الرحيم
Muqoddimah
إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره، ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا من يهد الله فهو المهتد ومن يضلل فلا هادي له، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمدًا عبده ورسوله.
﴿ أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ ﴾[آل عمران/102]
﴿يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا﴾ [النساء/1]
﴿ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا * يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا﴾ [الأحزاب/70، 71]
أما بعد: فإن خير الحديث كتاب الله وخير الهدي هدي محمد صَلَّى الله عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَسَلَّمَ وشر الأمور محدثاتُها وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار.

Alhamdulillah, dengan izin Alloh kami telah menyelesaikan penyusunan buku ini, dengan harapan kami di beri kemampuan Alloh untuk mempraktekkan apa yang telah kami tulis, sebagaimana para pembaca, dan siapapun yang berkeinginan untuk mengambil faedah dari buku ini juga di beri rizki Alloh untuk dapat mengamalkannya.
Kami memohon kepada Alloh agar menerima amal kami ini dan menjadi simpanan akherat kami .

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله ومن تبع بهديه إلى يوم القيامة

Doa Pagi dan Sore


Doa Pertama : Sayyidul Istighfar


(1)- « اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّى ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ ، خَلَقْتَنِى وَأَنَا عَبْدُكَ ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ ، أَبُوءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَىَّ وَأَبُوءُ بِذَنْبِى ، اغْفِرْ لِى ، فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ »

(dibaca satu kali saja)

“Ya Alloh Engkau adalah Robbku, tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau, Engkau yang telah menciptaku, dan aku adalah hambamu, dan aku berada diatas sumpah dan janjimu semampuku, aku berlindung denganMu dari segala kejahatan yang aku perbuat, dan aku mengakui atas nikmatMu kepadaku dan aku juga mengakui dosa-dosaku, maka ampunilah aku, karena tidak satupun mampu mengampuni dosa kecuali Engkau.” [Dari hadits Syaddad bin Aus rodhiallohu 'anhu riwayat Bukhori 6306]


Keutamaan Doa Ini:

Seperti yang di sebutkan oleh rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam sendiri yaitu:

«ومن قالها من النهار موقنا بها ، فمات من يومه قبل أن يمسى ، فهو من أهل الجنة ، ومن قالها من الليل وهو موقن بها ، فمات قبل أن يصبح ، فهو من أهل الجنة» .

“Barang siapa yang mengucapkannya (membacanya) di pagi/siang hari dengan meyakini kandungannya, kemudian dia meninggal dunia di hari itu sebelum (datang) sore, maka dia termasuk menjadi ahli sorga (penduduk sorga), dan barang siapa membacanya di malam hari, dengan meyakini kandungannya, kemudian dia mati pada malam itu sebelum(datang) pagi, maka dia termasuk ahli sorga.” 


Doa Kedua:


(2)- « لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ ، وَلَهُ الْحَمْدُ ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ ”

[seratus kali]

“Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu, tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (maha Berkuasa). [Muttafaq Alaih]

Keutamaan Doa Ini:

Bersabda nabi shollallohu’alaihi wasallam :

من قال فِى يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ ، كَانَتْ لَهُ عَدْلَ عَشْرِ رِقَابٍ ، وَكُتِبَتْ لَهُ مِائَةُ حَسَنَةٍ ، وَمُحِيَتْ عَنْهُ مِائَةُ سَيِّئَةٍ ، وَكَانَتْ لَهُ حِرْزًا مِنَ الشَّيْطَانِ يَوْمَهُ ذَلِكَ حَتَّى يُمْسِىَ ، وَلَمْ يَأْتِ أَحَدٌ بِأَفْضَلَ مِمَّا جَاءَ بِهِ ، إِلاَّ أَحَدٌ عَمِلَ أَكْثَرَ مِنْ ذَلِكَ »

“Barang siapa yang membacanya dalam sehari seratus kali, maka doa ini sepadan nilainya dengan membebaskan sepuluh budak, dan ditulis untuknya seratus kebajikan dan dihapus darinya seratus kejelekan, dan sebagai perisai (tameng) dari syaithon pada hari itu hingga sore, dan tidaklah seseorang bisa mengungguli keutamaannya dari apa yang dia amalkan, kecuali seseorang yang beramal (berbuat) – membaca doa tersebut- lebih banyak dari perbuatannya. [HSR Bukhori (3293) dari Abi Huroiroh rodhiallohu'anhu ]


Doa Ketiga :


(3)- ” سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ ”

[seratus kali]

” Maha suci Alloh dan segala puji bagiNya”

Keutamaan Doa Ini:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ – رضى الله عنه – أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – قَالَ « مَنْ قَالَ سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ . فِى يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ حُطَّتْ خَطَايَاهُ ، وَإِنْ كَانَتْ مِثْلَ زَبَدِ الْبَحْرِ » [ رواه البخارى(6405)]

Dari Abi Huroiroh rodhiallohu’anhu berkata: berkata nabi shollallohu ‘alaihi wasallam: “Barang siapa yang mengucapkan subhanalloh wabihamdih seratus kali niscaya dihapus darinya kesalahan-kesalahannya walaupun seperti buih di laut.” [HSR Bukhori 6405] 


Doa Keempat:


(4) – ” أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ لَمْ تَضُرُّكَ “
.[tiga kali ketika sore saja]
“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Alloh yang sempurna dari kejahatan apa yang Ia ciptakan”
Keutamaan Doa Ini:
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لَقِيتُ مِنْ عَقْرَبٍ لَدَغَتْنِى الْبَارِحَةَ قَالَ « أَمَا لَوْ قُلْتَ حِينَ أَمْسَيْتَ :أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق لم تضرك” [رواه مسلم (7055)]
Dari Abi Huroiroh rodhiallohu’anhu berkata: Ada seseorang datang kepada nabi shollallohu’alaihi wasallam dan berkata: Wahai rosululloh, semalam ada kalajengking menyengatku? Maka rosululloh shollallohu’alaihi wasallam berkata: “kalau seandainya engkau membaca doa ini ketika sore niscaya tidak akan membahayakanmu.” [HR Muslim :7055]


Doa Kelima:


(5)-” سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ عَدَدَ خَلْقِهِ وَرِضَا نَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ”[tiga kali ketika pagi saja]
“Maha suci Alloh, dan segala puji bagiNya, sejumlah makhluqNya dan ridho diriNya, dan seberat ‘arsyNya, dan tinta-tinta kalimatNya.”
Keutamaan Doa Ini:
عن ابن عباس عن جويرية : أن النبي صلى الله عليه و سلم خرج من عندها بكرة، حين صلى الصبح، وهي في مسجدها، ثم رجع بعد أن أضحى، وهي جالسة، فقال: “ما زلت على الحال التي فارقتك عليها؟” قالت: نعم. قال النبي صلى الله عليه وسلم: “لقد قلت بعدك أربع كلمات، ثلاث مرات، لو وزنت بما قلت منذ اليوم، لوزنتهن: سبحان الله وبحمده، عدد خلقه، ورضا نفسه، وزنة عرشه، ومداد كلماته”. [ رواه مسلم ( 2726 )]
Dari Ibnu ‘Abbas rodhiallohu’anhu dari Juwairiyah rodhiallohu ‘anha, bahwa nabi shollallohu’alaihi wasallam keluar dari sisinya pagi hari, ketika sholat Subuh, dan dia (Juwairiyah) berada di tempat sholatnya (di kamarnya duduk sambil berdzikir), kemudian rosululloh shollallohu’alaihi wasallam kembali kerumah setelah matahari meninggi waktu dhuha, dan Juwairiyah masih duduk di tempatnya, maka rosululloh shollallohu’alaihi wasallam menyapanya: “Engkau masih dalam keadaanmu semenjak aku tinggalkan tadi?” Dia menjawab: Iya, lantas rosululloh –shollallohu ‘alaihi wasallam- pun berkata: “Sungguh aku telah membaca setelahmu tadi, empat kalimat, tiga kali, seandainya ditimbang dengan apa yang telah engkau baca pada hari ini, niscaya bisa menyamainya, yaitu:
سبحان الله وبحمده عدد خلقه ورضا نفسه وزنة عرشه ومداد كلماته.
[HSR Muslim 2726]


Doa Keenam:


(6)- “أَصْبَحْنَا وَأَصْبَحَ الْمُلْكُ ِلِله وَالْحَمْدُ لِلَّهِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَ هُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ، رَبِّ أَسْأَلُكَ خَيْرَ مَا فِى هَذَا النَّهَارِ وَخَيْرَ مَا بَعْدَهُ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِى هَذَا النَّهاَرِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهُ، رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْكَسَلِ وَسُوءِ الْكِبَرِ رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابٍ فِى النَّارِ وَعَذَابٍ فِى الْقَبْرِ ». [dibaca kalau pagi]
«أَمْسَيْنَا وَأَمْسَى الْمُلْكُ لِلَّهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَ هُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ رَبِّ أَسْأَلُكَ خَيْرَ مَا فِى هَذِهِ اللَّيْلَةِ وَخَيْرَ مَا بَعْدَهَا وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِى هَذِهِ اللَّيْلَةِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهَا رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْكَسَلِ وَسُوءِ الْكِبَرِ رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابٍ فِى النَّارِ وَعَذَابٍ فِى الْقَبْرِ »[dibaca kalau sore]. [رواه مسلم (7083) ]
“Kami berpagi-pagi/bersore-sore, dan waktu pagi/sore adalah milik Alloh, dan segala puji bagi Alloh, tiada Ilah yang berhak untuk di sembah selain Alloh, bagiNya kekuasaan dan milikNya pujian dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (maha Berkuasa), Ya Alloh aku memohon kepadaMu kebaikan siang/malam ini dan dan kebaikan siang/malam setelahnya, dan memohon perlindungan dari kejahatan yang ada pada siang/malam ini dan dari kejahatan apa yang ada pada siang/malam berikutnya, Ya Robb, aku berlindung kepadaMu dari rasa malas, dan kejelekan di waktu tua, Ya Robb aku berlindung denganMu dari adzab di neraka dan adzab di kubur. [HSR Muslim 7083]


Doa ketujuh:


(7)- “بِاسْمِ اللِه الَّذِيْ لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الأَرْضِ وَلَا فيِ السِّمَاءِوَهُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ)) [tiga kali]
“Dengan nama Alloh yang tidak ada bahaya bersama namaNya sesuatu apapun baik di bumi atau di langit, dan dia itu adalah “AsSamii’ (Maha mendengar) lagi “Al’Aliim” (Maha mengetahui).

Keutamaan Doa Ini:
((من قال: باسم الله الذي لا يضر مع اسمه شيء في الأرض ولا في السماء وهو السميع العليم ثلاث مرات لم تصبه فجاة بلاء حتى يصبح ومن قالها حين يصبح ثلاث مرات لم تصبه فجأة بلاء حتى يمسي))
Bersabda rosululloh shollallohu’alaihi wasallam: “Barang siapa yang membaca doa ini diwaktu sore tiga kali maka tidak akan terkena bahaya yang datang dengan tiba-tiba sampai dia berpagi-pagi, dan barang siapa yang membaca doa ini diwaktu pagi tiga kali maka tidak akan terkena bahaya yang datang dengan tiba-tiba sampai dia sore”. [HSR Abu Daud dan terdapat di Shohih Musnad]


Doa Kedelapan:


(8)- “اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَالْعَافِيَةَ فِي دِينِي وَدُنْيَايَ وَأَهْلِي وَمَالِي اللَّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِي وَآمِنْ رَوْعَاتِي اللَّهُمَّ احْفَظْنِي مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ وَمِنْ خَلْفِي وَعَنْ يَمِينِي وَعَنْ شِمَالِي وَمِنْ فَوْقِي وَأَعُوذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتَالَ مِنْ تَحْتِي)).[ satu kali ]
“Ya Alloh ,sesungguhnya aku memohon kepadaMu ‘afiyat (keselamatan) di dunia dan di akherat, Ya Alloh aku memohon kepadaMu ampunan dan keselamatan dalam agamaku, dunia, keluarga, dan hartaku, Ya Alloh tutupilah seluruh aibku (cacat dan kekuranganku) dan amankanlah dari kegundahan hatiku, Ya Alloh jagalah diriku dari depanku dari belakangku, dari sisi kanan dan kiriku, dan dari sebelah atas dan aku memohon perlindungan dengan keagunganMu dari marabahaya yang timbul dari bawahku (bahaya yang tidak disangka-sangka).
Keutamaan Doa Ini:
عن ابْنَ عُمَرَ يَقُولُ لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَدَعُ هَؤُلَاءِ الدَّعَوَاتِ حِينَ يُمْسِي وَحِينَ يُصْبِحُ. قَالَ أَبُو دَاوُد قَالَ وَكِيعٌ يَعْنِي الْخَسْفَ. [رواه أبوداود وهو حديث صحيح، رجاله رجال الصحيح، انظر الصحيح المسند رقم: 765]
Dari Ibnu ‘Umar rodhiallohu ‘anhu bahwa rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam tidak pernah meninggalkan doa-doa ini baik di waktu sore atau pagi.
Berkata Abu Dawud: berkata Waqi’ rohimahullooh: maksud dari kata-kata al khosfu adalah: ditenggelamkan kedalam bumi. [HSR Abu Dawud terdapat di Shohih Musnad]


Doa Kesembilan


(9)- « أَصْبَحْنَا عَلَى فِطْرَةِ الإِسْلاَمِ وَعَلَى كَلِمَةِ الإِخْلاَصِ وعَلَى وَدِينِ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى مِلَّةِ أَبِينَا إِبْرَاهِيمَ حَنِيفاً مُسْلِماً وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ »
tiga kali
Kami berpagi-pagi diatas fitroh Islam dan ditas kalimat Ikhlash dan di atas agama (sunnah) nabi kita Muhammad shollallohu’alaihi wasallam dan diatas agama bapak kita Ibrohim dalam keadaan lurus dan pasrah, dan beliau tidak termasuk dari orang-orang musyrikin. [HSR Ahmad]


Doa Kesepuluh


“اَلَّلهُمَّ بِكَ أَصْبَحَنا ، وبِكَ أَمْسَيْنَا ، وَبِكَ نَحْيَا ، وبِكَ نَمُوتُ، وإِلَيْكَ النشورُ “[di baca pagi hari]
” اَلَّلهُمَّ بكَ أمسينا ، وبِكَ أصبحنا وبك نَمُوتُ ، وَبِكَ نَحْيَا ، وَإِلَيْكَ المصيرُ» [di baca sore hari]
“Ya Alloh denganMu kami berpagi-pagi/ bersore-sore, dan denganMu kami mati, dan denganMu kami hidup dan kepadaMu kami kembali dan di kumpulkan.” [HSR Abu Dawud terdapat di Shohih Musnad] 


Doa Kesebelas

(10)- «رَضِينَا بِاللهِ رَبًّا ،وبِالإِسْلَامِ دِيْنًا،وبمُحَمَّدٍ رَسُوْلًا »
[Di baca tiga kali]
“Kami ridho dengan Alloh sebagai Rob, dan dengan Islam sebagai agama dan dengan Muhammad sebagai rosul.”
Keutamaan hadits ini:
عن أنس رضي الله عنه قال : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ « مَنْ قَالَ إِذَا أَصْبَحَ وَإِذَا أَمْسَى رَضِينَا بِاللَّهِ رَبًّا وَبِالإِسْلاَمِ دِينًا وَبِمُحَمَّدٍ رَسُولاً إِلاَّ كَانَ حَقًّا عَلَى اللَّهِ أَنْ يُرْضِيَهُ ». [رواه أبو داود (ج 14/ص 429) وهوحديث صحيح لغيره]
Dari Anas bin Malik rodhiallohu’anhu: aku mendengar rosululloh shollallohu’alaihi wasallam berkata: barang siapa yang mengucapkan diwaktu pagi dan sore doa ini: maka adalah menjadi hak Alloh untuk meridhoinya.” [ HSR Abu Daud]
Doa Kedua belas
(11)- “اللَّهُمَّ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ، عَالِمَ الغَيْبِ وَالشَّهادَةِ، رَبَّ كُلِّ شَيءٍ ومَلِيكَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِي، وَشَرِّ الشيطانِ وشِرْكِهِ”.
[Di baca sekali ketika pagi dan sore dan ketika hendak tidur]
“Ya Alloh Pencipta langit dan bumi , Yang mengetahui perkara ghoib dan yang nampak ,Rob (pengatur) segala sesuatu dan pemiliknya, Aku bersaksi bahwa tiada Ilah yang berhak untuk di sembah kecuali Engkau, aku berlindung denganMu dari kejahatan jiwaku dan kejahatan syaithon dan sekutunya.[ HSR Abu Daud dan Thirmidzi dari Abi Huroiroh rodhiallohu'anh ]

DOA-DOA SEBELUM
DAN
SESUDAH TIDUR


1- Doa Dan Dzikir Sebelum Tidur Dan Tata Cara Serta Adabnya.


Doa pertama :


Membaca tiga kali
(1)- + قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ _ وَ + قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ _ وَ + قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ _
Tatacara membacanya:
عن عائشة أن النبى – صلى الله عليه وسلم – كان إذا أوى إلى فراشه كل ليلة جمع كفيه ثم نفث فيهما فقرأ فيهما ( قل هو الله أحد ) و ( قل أعوذ برب الفلق ) و ( قل أعوذ برب الناس ) ثم يمسح بهما ما استطاع من جسده يبدأ بهما على رأسه ووجهه وما أقبل من جسده يفعل ذلك ثلاث مرات.[رواه البخارى – (5017 )]
“Dari ‘Aisyah rodhiallohu’anha bahwa rosululloh shollallohu’alaihi wasallam apabila hendak berangkat tidur setiap malam bilau mengumpulkan kedua telapak tangannya kemudian meniup keduanya lalu membaca surat Al Ikhlash, surat Al Falaq dan surat An Naas, setelah itu beliau mengusap dengan kedua tangan tersebut apa yang mampu di usap dari anggota badannya, dan memulai dari kepala dan wajahnya, dan apa yang di sisi depan dari badannya,beliau berbuat demikian tiga kali” . [HSR Bukhori 5017]

Doa kedua :

Membaca Ayat Kursi Dan Dua Ayat Terakhir Surat Al Baqoroh.
 Ayat Kursi.#
#$9øèyàϊOÞ #$9øèy?͒ rudèqu 4 mÏÿøàÝgßKu$ ƒt«äqŠßnç¼ ruwŸ ( ru#${F‘öÚu #$9¡¡Jy»quºNÏ .äö™Å‹•mç ru™Åìy 4 ©x$!äu /ÎJy$ )Îwž ãÏ=ùJÏmϾÿ BiÏ`ô /δyÓóä& ƒãsŊÜäqbt ruwŸ ( zy=ùÿxgßNö ruBt$ &rƒ÷‰ÏƒgÎOó /tü÷úš Bt$ ƒtè÷=nNã 4 /Î*ΌøRÏmϾ )Îwž ãÏY‰ynç¼ÿ „o±ôÿxìß #$!©%ϓ Œs# Bt` 3 #${F‘öÚÇ ûΒ ruBt$ #$9¡¡Jy»quºNÏ ûΒ Bt$ 9©mç¼ 4 RtqöP× ruwŸ ™ÅZup× ?s’ù{è‹änç¼ wŸ 4 #$9ø)s‹•qPã #$9øÕyӐ dèqu )Îwž )Î9s»mt wI #$!ª 
“Alloh, tidak ada Ilaah (yang berhak disembah) melainkan Dia yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak pula tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah ” ‘Al-Aali “Maha Tinggi lagi “Al ‘Adhiim” Maha besar.”[ QS Al Baqoroh 255]
Keutamaan Membaca Ayat Kursi Sebelum Tidur:
عن أبى هريرة – رضى الله عنه – قال قال رسول الله صلى الله عليه وعلى آله وسلم ” إذا أويت إلى فراشك فاقرأ آية الكرسى لن يزال معك من الله حافظ ولا يقربك شيطان حتى تصبح ” [رواه البخارى(5010 )]
” Dari Abi Huroiroh rodhiallohu’anhu bersabda rosululloh shollallohu’alaihi wasallam :Apabila engkau hendak tidur maka bacalah Ayat Kursi , karena kalau engkau membacanya maka engkau senantiasa dalam penjagaan Alloh dan syaithon tidak akan mendekatimu sampai pagi ” [HSR Bukhori 5010] 
 Dua ayat terakhir Al Baqoroh.#
#$9ø6x»ÿύÍïúš #$9ø)sqöQÏ ãt?n’ ùs$$RÁݍöRt$ Btqö9s9Zu$ &rRM| 4 ru#$‘ömyJôZu$! 9sYo$ ru#$îøÿύö ãtY•$ ru#$ãô#ß ( /ÎmϾ 9sYo$ Ûs$%sps wŸ Bt$ ?èsyJdÏ=ùYo$ ruwŸ ‘u/­Zu$ 4 %s6ö=ÎZu$ BÏ` #$!©%Ïïúš ãt?n’ myJy=ùFtmç¼ .xJy$ )ιô\# ãt=nŠøZu$! ?ssóJÏ@ö ruwŸ ‘u/­Yo$ 4 &rz÷Üs’ùRt$ &rr÷ S®¡ÅŠZu$! )Îb ?èsx#{ϋõRt$! wŸ ‘u/­Yo$ 3 #$.øFt¡|6tMô Bt$ ruãt=nŽökp$ .x¡|6tMô Bt$ 9sgy$ 4 rã™óèygy$ )Îwž Rtÿø¡²$ #$!ª ƒã3s=kÏ#ß wŸ # #$9øJyÁōŽç ru)Î9s‹øš ‘u/­Yo$ îäÿøt#Rt7y ( ru&rÛsè÷Yo$ ™yJÏè÷Zu$ ru%s$9äq#( 4 ‘•™ß#Î&Ͼ BiÏ` &rmy‰7 /tü÷úš RçÿxhÌ-ä wŸ ru‘â™ß#Î&Ͼ ru.äFç7ÎmϾ ruBt=n»¯´Í3sFÏmϾ /Î$$!« äu#Bt`z .ä@< 4 ru#$9øJßs÷BÏZãqbt ‘§/nÎmϾ BÏ` )Î9s‹ømÏ &éR“ÌAt /ÎJy$! #$9§™ßqAã äu#Bt`z 
“Rasul telah beriman kepada Al Quran yang diturunkan kepadanya dari Robbannya, demikian pula orang-orang yang beriman. semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan Kami taat.” (mereka berdoa): “Ampunilah Kami Ya Robb Kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”
Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): “Ya Robb Kami, janganlah Engkau hukum Kami jika Kami lupa atau Kami tersalah. Ya Robb Kami, janganlah Engkau bebankan kepada Kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Robb Kami, janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa yang tak sanggup Kami memikulnya. beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong Kami, Maka tolonglah Kami terhadap kaum yang kafir.”
Keutamaan membaca dua ayat ini:
عن أبى مسعود – رضى الله عنه – قال قال النبى – صلى الله عليه وسلم – « من قرأ بالآيتين من آخر سورة البقرة فى ليلة كفتاه.[ متفق عليه ]
Dari Abi Mas’ud rodhiallohu’anhu berkata , bersabda nabi shollallohu’alaihi wasallam :” Barang siapa yang membaca dua ayat terakhir dari surat Al-Baqoroh pada malam hari maka keduanya akan mencukupinya.”[Muttafaq 'Alaih] 
Doa Ketiga:
Membaca Surat Al-Isro Dan Az -Zumar.
عن عائشة رضي الله عنها قالت: كان النبي صلى الله عليه وسلم لا ينام على فراشه حتى يقرأ بني إسرائيل والزمر .[في صحيح سنن الترمذي (ج 6 / ص 420رقم: 2920]
Dari ‘Aisyah rodhialloohu’anha bahwasanya rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam tidaklah beliau tidur diatas kasurnya sampai membaca surat Bani Isroil dan surat Az-Zumar. [ HSR Tirmidzi]
Doa Keempat :
Membaca Surat As-Sajadah Dan Al-Mulk (Tabarok)
عن جابر رضي الله عنه قال كان النبي صلى الله عليه وسلم لا ينام حتى يقرأ بـ” تنزيل السجدة” و”تبارك” . ]في صحيح سنن الترمذي رقم:3404 وانظر الصحيحة : السلسلة الصحيحة (ج 2 / ص 130)رقم: 585]
Dari Jabir rodhialloohu’anhu berkata: bahwasanya rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam tidak tidur sampai beliau membaca surat As-Sajadah dan Al-Mulk(Tabarok).[ HSR Tirmidzi]
Doa kelima :

« اللَّهُمَّ بِاسْمِكَ أَحْيَا وَبِاسْمِكَ أَمُوتُ »
“Ya Alloh dengan namaMu aku hidup dan aku mati” [HSR Bukhori dan Muslim dari Hudzaifah rodhiallohu'anhu ]
Doa keenam:
« بِاسْمِكَ رَبِّ وَضَعْتُ جَنْبِى ، وَبِكَ أَرْفَعُهُ ، إِنْ أَمْسَكْتَ نَفْسِى فَارْحَمْهَا ، وَإِنْ أَرْسَلْتَهَا فَاحْفَظْهَا بِمَا تَحْفَظُ بِهِ الصَّالِحِينَ »
“Dengan namaMu aku letakkan badanku,dan denganMu aku mengangkatnya, jika Engkau pegang (Engkau cabut) jiwaku maka rahmatilah (sayangilah) jiwaku, dan jika Engkau melepasnya (tidak di cabut) maka jagalah sebagaimana Engkau menjaga hamba-hambaMu yang sholih.”
Boleh juga dengan lafadh ini:
« سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبِّى بِكَ وَضَعْتُ جَنْبِى وَبِكَ أَرْفَعُهُ إِنْ أَمْسَكْتَ نَفْسِى فَاغْفِرْ لَهَا وَإِنْ أَرْسَلْتَهَا فَاحْفَظْهَا بِمَا تَحْفَظُ بِهِ عِبَادَكَ الصَّالِحِينَ ».
Maha suci Engkau ya Alloh , denganMu aku letakkan badanku,dan denganMu aku mengangkatnya, jika Engkau pegang (Engkau cabut) jiwaku maka ampunilah dia dan jika Engkau melepasnya (tidak di cabut) maka jagalah sebagaimana Engkau menjaga hamba-hambaMu yang sholih.” [Keduanya di Shohihain dan ini lafadh Muslim]. 
Tatacara Sebelum Mengamalkan Doa Ini:
عن أبيه عن أبي هريرة : أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال: إذا أوى أحدكم إلى فراشه فليأخذ داخلة إزاره فلينفض بها فراشه وليسم الله فإنه لا يعلم ما خلفه بعده على فراشه فإذا أراد أن يضطجع فليضطجع على شقه الأيمن وليقل:
Dari Abi Hurairoh rodhiallohu’anhu berkata : Rosululloh shollallohu’alaihi wasallam bersabda: jika salah seorang diantara kalian hendak membaringkan badannya ke tempat tidur maka hendaklah dia mengambil (memeriksa) sarung sebelah dalam dan ujung-ujungnya, dan membersihkan (menyapu) dengannya kasurnya dengan menyebut nama Alloh, karena dia tidak mengetahui apa dibelakang (dibalik) kasurnya, dan apabila dia hendak berbaring, hendaklah membaringkan badan sebelah kanannya kemudian mengucapkan … doa diatas.[ ini lafadh Muslim]
Doa Ketujuh :
Bertakbir Dan Bertasbih Serta Bertahmid Tiga Puluh Tiga Kali.
عن عَلِى رضي الله عنه أَنَّ فَاطِمَةَ عَلَيْهَا السَّلاَمُ شَكَتْ مَا تَلْقَى مِنْ أَثَرِ الرَّحَا ، فَأَتَى النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – سَبْىٌ ، فَانْطَلَقَتْ فَلَمْ تَجِدْهُ ، فَوَجَدَتْ عَائِشَةَ ، فَأَخْبَرَتْهَا ، فَلَمَّا جَاءَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – أَخْبَرَتْهُ عَائِشَةُ بِمَجِىءِ فَاطِمَةَ ، فَجَاءَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – إِلَيْنَا ، وَقَدْ أَخَذْنَا مَضَاجِعَنَا ، فَذَهَبْتُ لأَقُومَ فَقَالَ « عَلَى مَكَانِكُمَا » . فَقَعَدَ بَيْنَنَا حَتَّى وَجَدْتُ بَرْدَ قَدَمَيْهِ عَلَى صَدْرِى وَقَالَ « أَلاَ أُعَلِّمُكُمَا خَيْرًا مِمَّا سَأَلْتُمَانِى إِذَا أَخَذْتُمَا مَضَاجِعَكُمَا تُكَبِّرَا أَرْبَعًا وَثَلاَثِينَ ، وَتُسَبِّحَا ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ ، وَتَحْمَدَا ثَلاَثَةً وَثَلاَثِينَ ، فَهْوَ خَيْرٌ لَكُمَا مِنْ خَادِمٍ » [متفق عليه]
Dari Ali bin Abi Tholib rodhialloohu’anhu bahwa Fatimah rodhialloohu’anha mengeluh atas apa yang menimpa tangannya yang melepuh akibat gilingan gandum, maka datanglah beberapa tawanan perang kepada nabi shollalloohu’alaihi wasallam, maka bergegaslah Fatimah ke rumah rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam, akan tetapi dia mendapatkan beliau di rumahnya, dan hanya mendapatkan ‘Aisyah rodhialloohu’anha, maka dia sampaikan maksud kedatangannya kepada ‘Aisyah agar dia menyampaikannya kepada nabi shollalloohu’alaihi wasallam, maka ketika nabi shollalloohu’alaihi wasallam pulang langsung saja ‘Aisyah menghabarkan kepada rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam akan kedatangan Fatimah dan maksudnya, maka nabi shollalloohu’alaihi wasallam datanglah rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam ketempat kami sewaktu kami sudah mengambil tempat tidur kami(berbaring), maka akupun ingin berdiri untuk menyambut beliau, akan tetapi beliau melarang sembari mengatakan: tetaplah kalian di tempat tidur kalian, lantas beliau duduk diantara kami sampai aku merasakan dingin kedua telapak kaki beliau di dadaku lalu beliau berkata: Maukah kalian aku ajari sebuah doa yang itu lebih baik daripada seorang pembantu, jika kalian beanjak tidur bertakbirlah tigapuluh empat kali, dan bertasbihlah tiga puluh tiga kali, dan bertahmidlah tiga puluh tiga kali, maka sungguh itu semua lebih baik untuk kalian daripada seorang pembantu.”
Doa kedelapan:
“اللَّهُمَّ قِنِي عذابَكَ يَوْم تبعَثُ عِبادَك”di baca tiga kali.
“Ya Alloh selamatkanlah diriku dari adzabMu pada hari Engkau bangkitkan hamba-hambaMu”.[HSR Ahmad dll dari Al Barroo bin 'Azib]
Tata Cara Mempraktekkan Doa Ini:
عن حفصة زوج النبي صلى الله عليه وسلم أن رسول الله صلى الله عليه وسلم كان إذا أراد أن يرقد وضع يده اليمنى تحت خده ثم يقول اللهم قني عذابك يوم تبعث عبادك ثلاث مرار . ]صحيح سنن أبي داود (ج 11 / ص 45رقم 5045]
Dari Hafshoh rodhialloohu’anha istri nabi shollalloohu’alaihi wasallam bahwa nabi shollalloohu’alaihi wasallam apabila belia hendak tidur meletakkan tangan kanannya dibawah pipinya kemudian membaca doa ini tiga kali.[HSR Abu Daud]
Doa kesembilan:
“اللَّهُمَّ خَلَقْتَ نفسي وأنتَ توفَّاها لك مماتُها ومحياها، إن أحييتها فاحفظها وإن أمتها فاغفر لها، اللَّهُمَّ إني أسألُك العافية” .(رواه مسلم 4/2083)
“Ya Alloh Engkau ciptakan jiwaku dan Engkau pula yang mewafatkannya, milikMulah mati dan hidupnya jiwa, jika Engkau hidupkan maka jagalah dan jika Engkau matikan maka ampunilah, Ya Alloh aku memohon kepadaMu keselamatan.[HSR Muslim dari Ibnu ‘Umar rodhialloohu'anhu ]
Doa kesepuluh :
“اللَّهُمَّ رَبَّ السمواتِ ورَبَّ الأرضِ، ورَبَّ العرشِ العظيم، رَبَّنا وَرَبَّ كُلِّ شيءٍ، فالق الحَبِّ والنَّوى، ومُنزل التوراة والإنجيل والفُرْقانِ، أعُوذُ بِك من شَرِّ كُلِّ شيء أنت آخِذٌ بناصيته، اللَّهُمَّ أنت الأول فليس قبلك شيءٌ، وأنت الآخرُ فليس بعدَكَ شيءٌ، وأنت الظاهرُ فليس فوقَكَ شيءٌ، وأنت الباطنُ فليس دُونك شيء، اقضِ عَنَّا الدَّين واغنِنَا من الفقر” . (رواه مسلم 4/2084)
Ya Alloh Robb(pengatur) langit dan bumi, Rob ‘Arsy yang agung, Robb kita dan Rob segala sesuatu, Yang membelah biji-bijian dan biji kurma, dan Yang menurunkan Taurot, Injil dan Al Qur’an, aku berlindung dari semua kejahatan yang Engkau ambil ubun-ubunya, Ya Alloh Engkaulah Awwal(Yang pertama) dan tidak ada sebelumMu sesuatu( ada yang mendahuluiMu). Dan Engkau Akhir (Yang Terakhir) dan tidak ada setelahMu sesuatu, dan Engkaulah Ad Dzohir yang tidak ada diatasMu sesuatu, dan Engkaulah Al-Bathin yang tidak ada dibawahMu sesuatu, Ya Alloh lunasilah hutangku dan cuckupkanlah aku dari kefaqiran.”[HSR Muslim] 
Doa kesebelas:
“الحَمْدُ لله الذي أطعَمَنَا وسَقَانَا وكفاناَ وآوَانَا فَكمْ مِمَّن لا كَافِيَ لَهُ ولا مُؤوِي”.(رواه مسلم 4/2085)
“Segala puji bagi Alloh, Yang telah mengasih makan kita dan mengasih minum kita dan mencukupkan kita dan menjaga kita, dan betapa banyak orang yang tidak memiliki yang mencukupinya dan tidak pula tempat menyelamatkan diri.” [HR Muslim]
Doa kedua belas:
“اللَّهُمَّ عالم الغيب والشهادة، فاطر السموات والأرض، رب كل شيءٍ ومليكه أشهد أن لا إله إلاَّ أنت أعوذ بك من شر نفسي، ومن شر الشيطان وشركه وأن أقترف على نفسي سوءاً أو أجُرَّهُ إلى مسلم” .صحيح (صحيح سنن الترمذي 3/142)
“Ya Alloh Engkaulah yang mengetahui perkara ghoib dan yang nampak, pencipta langit dan bumi, Rob segala sesuatu dan pemiliknya, aku bersaksi bahwa tiada ilah yang berhak disembah kecuali Engkau, aku berlindung dari kejahatan jiwaku, dan dari kejahatan syaithon dan serikatnya, dan jika aku berbuat kepada jiwa kejahatan atau aku menyeret kejahatan itu kepada seorang muslim.[HSR Abu Daud dari Abi Malik Al Asy ja’I rodhialloohu'anhu lihat As Shohihah 2763.]
Doa Ketiga Belas:

“اللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِى إِلَيْكَ ، وَفَوَّضْتُ أَمْرِى إِلَيْكَ ، وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِى إِلَيْكَ ، رَهْبَةً وَرَغْبَةً إِلَيْكَ ، لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْكَ إِلاَّ إِلَيْكَ ، آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِى أَنْزَلْتَ ، وَبِنَبِيِّكَ الَّذِى أَرْسَلْتَ “. [متفق عليه]
“Ya Alloh aku paasrahkan jiwaku kepadaMu, dan aku serahkan urusanku kepadaMu, dan aku sandarkan punggungku kepadaMu, dengan penuh takut dan harap kepadaMu, karena tidak ada tempat kembali dan menyelamatkan dariMu kecuali kepadaMu, aku beriman kepada kitab yang Engkau turunkan dan dengan nabiMu yang engkau utus.”
Faedah Doa Ini:
“فَإِنْ مُتَّ مُتَّ عَلَى الْفِطْرَةِ ، فَاجْعَلْهُنَّ آخِرَ مَا تَقُولُ “
Rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam bersabda: jikalau engkau mati malam itu – setelah membaca doa ini- maka engkau mati dalam fitroh , dan jadikan doa ini akhir apa yang engkau baca.[Muttafaq ‘alaih]
Doa Ketika Terjaga (Terbangun) Di Malam Hari.
“لاَ إِلَهَ إلاَّ الله الوَاحِد القَهَّارُ، رَبُّ السمواتِ والأرض ، ومَا بَيْنَهما العزِيز الغَفَّار” .]رواه النسائي وصححه الألباني (صحيح الجامع 4/213)[
Tiada ilaah yang berhak disembah kecuali Alloh, Al-Wahid (Yang Esa), Al – Qohhaar (Yang Memaksa), Rob langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya, Al ‘Aziz (Yang Perkasa), Al Ghoffar (Yang Mengampuni).[HSR An Nasai]
Atau boleh juga dengan mencukupkan dengan membaca لا إله إلا الله atau سبحان اللهsebagaimana dalam hadits Ummu Salamah rodhialloohu’anha :
عن أم سلمة قالت استيقظ النبى – صلى الله عليه وسلم – من الليل وهو يقول « لا إله إلا الله ، ماذا أنزل الليلة من الفتنة ، ماذا أنزل من الخزائن ، من يوقظ صواحب الحجرات ، كم من كاسية فى الدنيا عارية يوم القيامة »[ رواه البخارى - (5844)]
Dari Ummu Salamah rodhialloohu’anha berkata: rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam terbangun pada suatu malam langsung saja beliau mengucapkan :لا إله إلا الله ,)dalam suatu lafadh( (سبحان الله fitnah apa yang turun pada malam ini, apa yang di turunkan dari simpanan-simpanan bumi, siapa yang membangunkan penghuni bilik-bilik ini(yang dimaksud adalah istri-istrinya agar mereka sholat malam), berapa banyak orang berpakaian di dunia telanjang di hari kiamat”.

Doa Ketika Terjadi Kegundahan Dalam Tidur atau Terkejut dan Bimbang 
“أعُوذُ بِكَلِمَاتِ الله التَّامَّةِ من غضَبِهِ وعِقَابِهِ، وشرِّ عِباده، ومن هَمَزاتِ الشَّياطين وأن يَحْضُرُون” .]حسن (صحيح الترمذي 3/171)[
“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Alloh yang sempurna dari kemurkaanNya dan iqobNya, dan dari segala kejahatan hamba-hambaNya, dan dari was-was syaithon jika mendatangiku”. [HHR Tirmidzi dari Abdulloh bin 'Amr rodhialloohu'anhuma ]
Apa Yang Dilakukan Bila Bermimpi Sesuatu Yang Tidak Disukai.

Hendaklah dia melakukan beberapa perkara:
1- Meludah tanpa mengeluarkan air ludah(nyebul) kesamping kiri tiga kali.
2- Berlindung kepada Alloh subhaanahu wata’ala dari syaithon dengan membaca:
أعوذ بالله من الشيطان الرجيم )) dan berlindung dari kejahatan apa yang dia lihat tiga kali.
3- Tidak menceritakan kepada siapapun.
4- Berpindah (membalik badan) dari sisi yang pertama.
5- Bangun wudhu dan melakukan sholat jika menginginkannya.
Dan Insya Aloh bila itu dilakukan tidak akan membahayakannya .
Lihat Shohih Muslim(2261)

Doa Dan Dzikir Seusai Tidur.

Pertama yang dilkukan adalah duduk sembari membersihkan diri dari kotoran yang ada di matanya, atau mengusap wajahnya dengan tangannya untuk menghilangkan rasa kantuk kemudian berdoa.
Doa Pertama:
“الحَمْدُ لله الَّذِي أحْيَانا بَعْدَ مَا أَمَاتَنَا وإليه النشور ” متفق عليه.
“Segala puji bagi Alloh yang telah menghidupkan kembali kita setelah mematikan kita, dan kepadaNyalah kita akan kembali”.[ Muttafaq ‘alaih dari hadits Hudzaifah rodhialloohu'anhu]
Doa Kedua:

“ لا إِلَهَ إلاَّ الله وحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ المُلْكُ ولَهُ الحَمْدُ وَهُوَ على كلِّ شيءٍ قَدير، الحَمْدُ لله وسبْحانَ الله ولا إلَهَ إلاَّ الله والله أكبر ولا حَولَ ولا قُوةَ إلاَّ بالله” kemudian mengucapkan “اللهم اغْفِرْ لي” . atau berdoa sekehendaknya.
Kemudian berwudhu dan melakukan sholat tahajjud akan diterima sholatnya. 
.(رواه البخاري 2/125) 
“ Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah selain Alloh semata dan tidak ada sekutu bagiNya, milikNya kerajaan dan pujian, dan Dia atas segala sesuatu “Qodiir” berkuasa, segala puji bagi Alloh, dan Maha suci Aloh dan tiada Ilah yang berhak untuk di sembah selain Alloh, dan Alloh “Akbar” Maha Besar, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan Alloh kemudian membaca: Ya Alloh ampunilah aku, atau berdoa apa yang dia maui niscaya dikabulkan, dan apabila berwudhu dan menunaikan sholat malam maka sholatnya di terima” [HSR Bukhori dari hadits ‘Ubadah bin As Shomit rodhialloohu'anhu] 
Doa Ketiga:
Membaca Sepuluh Ayat Terakhir Dari Surat Ali Imron.
إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآَيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ * الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ * رَبَّنَا إِنَّكَ مَنْ تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ * رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آَمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآَمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ * رَبَّنَا وَآَتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ * فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِنْكُمْ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى بَعْضُكُمْ مِنْ بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ * لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلَادِ * مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ * لَكِنِ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا نُزُلًا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ وَمَا عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ لِلْأَبْرَارِ * وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآَيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلًا أُولَئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ* يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ﴾ 
190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal.
191. (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Rob Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka.
192. Ya Rob Kami, Sesungguhnya Barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, Maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zdalim seorang penolongpun.
193. Ya Rob Kami, Sesungguhnya Kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Robbnmu”, Maka Kamipun beriman. Ya Rob Kami, ampunilah bagi Kami dosa-dosa Kami dan hapuskanlah dari Kami kesalahan-kesalahan Kami, dan wafatkanlah Kami beserta orang-orang yang banyak berbakti.
194. Ya Rob Kami, berilah Kami apa yang telah Engkau janjikan kepada Kami dengan perantaraan Rasul-rasul Engkau. dan janganlah Engkau hinakan Kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji.”
195. Maka Rob mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): “Sesungguhnya aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain.
[259]. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik.”
196. Janganlah sekali-kali kamu terperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri.
197. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam; dan Jahannam itu adalah tempat yang seburuk-buruknya.
198. Akan tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Robbnya, bagi mereka surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, sedang mereka kekal di dalamnya sebagai tempat tinggal (anugerah) dari sisi Allah. dan apa yang di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang berbakti.
199. Dan Sesungguhnya diantara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka sedang mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. mereka memperoleh pahala di sisi Robbnya. Sesungguhnya Allah Amat cepat perhitungan-Nya.
200. Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung. [Muttafaq ‘Alaih dari hadits Ibnu Abbas rodhialloohu'anhuma] 
Doa Keempat:

“الحَمْدُ لله الذي عَافَانِي في جَسَدِي ورَدَّ عَلَيَّ رُوحِي وأَذِنَ لي بِذِكْرِه”. ]حسن (صحيح الترمذي 3/114)[
“Segala puji bagi Alloh yang telah memnyehatkan badanku dan mengembalikan rohku dan mengizinkanku dengan menyebutkanNya.” [ HSR Tirmidzi dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu ]
Doa Masuk Kamar Kecil
“[بسم الله]،اللهُمَّ إِنّي أعُوذُ بِكَ مِنَ الخُبْثِ والخبائثِ “. متفق عليه والزيادة أخرجها سعيد بن منصور ، انظر الفتح (1/244)
Dengan nama Alloh (Ya Alloh) sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari syaithon laki-laki dan syaithon perempuan. [Muttafaq Alaih, dari hadits Anas rodhialloohu'anhu dan tambahan bismillah di awal doa dalam riwayat Sa’id bin Manshur, lihat Al Fath 1/244]
Dan faedah membaca basmalah di awal masuk kamar kecil adalah sebagaimana terdapat dalam hadits ‘Ali bin Abi Tholib rodhialloohu’anhu riwayat Ibnu Majah dan Thobroni dll bersabda rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam: 
” سِتْرُ مَا بينَ أعْين الجِنِّ وَعَوْرَات بني آدَمَ إذا دَخَل أحَدُهُمُ الخلاء أن يقول: بسم الله” . رواه الطبراني في الأوسط وصححه الألباني (صحيح الجامع 3/203)
Penutup antara mata-mata jin dan aurot bani Adam adalah apabila salah seeorang diantara mereka masuk kamar kecil dengan mengatakan :” Bismillah ”.
[HSR Thobroni di Ausath dan di shohihkan oleh Al – Albani] 
Doa Keluar Kamar Kecil.
“غُفْرَانَكَ” (صحيح الترمذي1/5)
“AmpunanMu Ya Alloh (aku sangat mengharapkannya)” [Dari hadits ‘Ali bin Abi Tholib rodhiallohu’anhu riwayat At Tirmidzi dan di shohihkan oleh Al Albaniy]
Faedah: 
Berkata Ibnul Qoyyim rohimahullooh di kitab Ighotsatul Lahfaan:((ج 1 / ص 58:
Di dalam hadits ini ada makna tersembunyi – wallohu ‘alam- bahwa kotoran memberatkan badan dan menyakitinya bila di tahan-tahan, dan dosa juga bila di tahan memberatkan hati, maka kedua-duanya membahayakan dan menyakitkan badan dan hati, maka dia memuji Alloh dan bersyukur ketika keluar kotoran dan penyakit tersebut, karena dia terselamatkan dari marabahaya yang bakal menimpa badannya, dan juga dia bersyukur atas ringan dan leganya badan, dari situ dia kemudian meminta kepada Alloh untuk menyelamatkannya dari hal lain (yaitu dosanya) yang menyekitinya agar menyejukkan dan meringankan hatinya. Dan yang jelas bahwa rahasia yang terkandung dalam lantunan-lantunan doa nabi shollalloohu’alaihi wasallam diatas jangkauan relung akal kita.
Dzikir Sebelum Wudhu.
“بسم الله” حسن (صحيح الترمذي 1/10)
Semua hadits yang berkaitan dengan dzikir sebelum wudhu tidak ada yang shohih, dan yang paling kuat adalah hadits di atas , datang dari banyak shohabat, dan semuanya memiliki cacat yang berat, adapun Syaikh Al-Albani rohimahullooh maka beliau menghasankannya. Wallohu ‘alam .
Dzikir Setelah Wudhu.
“أشْهَدُ أن لا إله إلا الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ، وأَشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً عَبدُهُ وَرَسُوْلُهُ”.(رواه مسلم 1/210)
“Aku bersaksi tiada Ilaah yang berhak untuk desembah dengan benar melainkan Alloh semata, dan tiada sekutu baginya, dan akau bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba dan rosulNya”.[HSR Muslim dari hadits Umar bin Khottob rodhialloohu'anhu]
Faedah doa ini:
Sebagaimana dalam hadits itu juga, beliau shollalloohu’alaihi wasallam berkata: “ Barang siapa yang membaca doa diatas maka akan dibuka baginya delapan pintu sorga dan dia boleh masuk dari pintu manapun.” 
Doa berikutnya:
“سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ”. (إراوء الغليل 1/135 و2/94)
“Maha suci Engkau Ya Alloh, dan segala puji untukMu, Aku bersaksi tiada Ilaah yang berhak untuk desembah dengan benar melainkan Engkau, aku memohon ampunanMu dan aku bertaubat kepadaMu.’’[HHR An Nasaiy dari Abi Sa'id rodhialloohu'anhu] 
Peringatan:
Berkata Ibnul Qoyyim rohimahullooh dikitab Al Waabilus Shoyyib (ج 1 / ص 215): di dalam sunan Nasai dari Abi Sa’id rodhialloohu’anhu berkata : barang siapa yang wudhu dan selesai dari wudhunya kemudian mengatakan doa diatas maka akan di cap dengan stempel kemudian diangkat di bawah ‘Arsy dan tidak akan pecah stempel itu sampai hari qiyamat, demikian riwayat ini dari ucapan Abi Sa’id rodhialloohu’anhu , adapun dzikir-dzikir yang yang di ucapkan orang awam ketika wudhu, disela-sela basuhan wudhu maka tidak ada asal usulnya dari nabi shollalloohu’alaihi wasallam dan tidak pula dari seorangpun dari shohabat nabi dan para tabi’in dan tidak pula dari empat Imam, dan di sana ada hadits palsu atas nama nabi shollalloohu’alaihi wasallam . 
Doa Mengenakan Baju.
” الحَمْدُ لله الذِي كَسَانِي هَذَا وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلَا قُوَّةٍ”. حسن (صحيح سنن أبي داود 2/760)
“Segala puji bagi Alloh yang telah memberiku pakaian ini dan memberi rizqi kepadaku dari tanpa daya dan kekuatanku”. [HSR Abu Daud dari hadits Mu’adz bin Anas]
Keutamaan hadits ini:
Rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam bersabda :” Barang siapa membaca doa ini maka akan di ampuni dosanya yang telah lalu dan akan datang. [HSR Abu Daud dari hadits Mu’adz bin Anas rodhialloohu'anhu]
Doa Mengenakan Pakaian Baru, Atau ‘Imamah.

“اللَّهُمَّ لَكَ الحَمْدُ أَنْتَ كسَوتَنِيهِ أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَا صُنِعَ لَهُ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنعَ لَهُ” . صحيح (صحيح الترمذي2/152)
“Ya Alloh, milikMu segala pujian, Engkau telah memberiku pakaian ini, aku memohon kepadaMu dari kebaikannya dan kebaikan apa di buat untuknya, dan aku berlindung denganMu dari keburukannya dan keburukan apa yang di buat untuknya”.[HSR Tirmidzi ]

Doa Untuk Teman Yang Memakai Pakaian Baru
“تُبْلي ويَخْلِفُ الله تعالى” . صحيح (صحيح سنن أبي داود 2/760)
“ Semoga umurmu panjang dan semoga Alloh ganti dengan yang lainnya(bila telah usang).”[ HSR Abu Daud]
Di Shohih Bukhori (3071 ):
عَنْ أُمِّ خَالِدٍ بِنْتِ خَالِدِ بْنِ سَعِيدٍ قَالَتْ أَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – مَعَ أَبِى وَعَلَىَّ قَمِيصٌ أَصْفَرُ ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « سَنَهْ سَنَهْ » . قَالَ عَبْدُ اللَّهِ وَهْىَ بِالْحَبَشِيَّةِ حَسَنَةٌ . قَالَتْ فَذَهَبْتُ أَلْعَبُ بِخَاتَمِ النُّبُوَّةِ ، فَزَبَرَنِى أَبِى قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « دَعْهَا » . ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ « أَبْلِى وَأَخْلِفِى ، ثُمَّ أَبْلِى وَأَخْلِفِى ، ثُمَّ أَبْلِى وَأَخْلِفِى » . 
Dari Ummi Kholid bin Sa’id rodhialloohu’anha berkata: Aku mendatangi rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam bersama ayahku, dan aku mengenakan pakaian berwarna kuning, maka nabi shollalloohu’alaihi wasallam berkata: “ sungguh bagus bajumu” dua kali, maka kemudian aku bergegas memainkan khotam (tanda kenabian), maka ayahku pun menghardikku, tapi di cegah oleh nabi shollalloohu’alaihi wasallam sembari mengatakan: “ Semoga umurmu panjang dan semoga Alloh ganti dengan yang lainnya’’ kemudian “ Semoga umurmu panjang dan semoga Alloh ganti dengan yang lainnya”
Dalam sebuah lafadz lain di Bukhori juga (5823) : 
« أَبْلِى وَأَخْلِقِى »
“Semoga engkau pakai baju barumu ini sampai usang.”
Peringatan :
Adapun hadits :
“البِسْ جَدِيداً وَعِشْ حميداً ومُتْ شهيداً”. 
“Pakailah yang baru dan hiduplah dengan mulia dan matilah dalam keadaan syahid.”[Dari Hadits Ibnu Umar rodhialloohu'anhu riwayat An- Nasai dll]
Hadits ini mu’al (memiliki cacat) sebagaimana kata An-Nasai seperti yang di nukil oleh Al- Hafidh di Nataijil Afkar(1/27) : hadits ini hasan ghorib, dan rijal isnadnya rijal shohih, akan tetapi di cacat oleh An-Nasa’i dengan perkataannya: Ini hadits mungkar, di ingkari oleh Yahya Al-Qotthon atas Abdur Rozzaq. Selesai.
Hadits ini di hasankan oleh Syaikh Al Albani rohimahullooh di Asshohihah (1/351) mengikuti jejak Al Hafidz rohimahullooh .
Doa Ketika Meletakkan Atau Melepas Pakaian
“بِسم الله”.
Telah lewat dalam doa ketika masuk kamar kecil:
سِتر ما بَيْنَ أعْينِ الجِنِّ وعَورَاتِ بَنِي آدم إذا وَضَعَ أحدُهُمْ ثَوْبَهُ أنْ يقول : “بِسم الله”. رواه الطبراني في الأوسط وصححه الألباني “صحيح الجامع3/203″.
Penutup antara mata-mata jin dan aurot bani Adam adalah apabila salah seeorang diantara mereka masuk kamar kecil dengan mengatakan :” Bismillah ”. [HSR Thobroni di Ausath dan di shohihkan oleh Al – Albani]
*****
Doa Dan Dzikir Ketika Makan
“إذا أكلَ أحدُكُمْ طعَاماً فليَقُلْ: بسم الله، فإن نسي في أولِهِ فليقُل: بسم الله في أولِهِ وآخِرِهِ” صحيح (صحيح الترمذي 2/167)
“Jika salah seorang diantara kalian menyantap makanan maka hendaklah mengatakan: Bismillah, dan apabila lupa maka ucapkanlah: Bismillah fi awwalihi wa akhirhi.’’ [HSR Abu Daud dan Tirmidzi dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha ]
Faedah :
Berkata Al–Hafidh rohimahullooh di Al Fath(15/246) : Adapun ucapan Nawawi di dalam adab makan dari kitab Adzkar : sifat membaca basmalah adalah diantara yang paling penting untuk di ketahui, dan yang paling utama adalah dengan mengucapkan : bismillahhirrohmaanirrohim, dan apabila mengucapkan bismillah saja telah mencukupinya, dan tercapai sunnah, maka aku tidak melihat apa yang dia ungkapkan dari keutamaan diatas ada dalil yang khusus, adapun apa yang di sebutkan Al-Ghozali dalam adab makan dari kitab “Ihya” bahwa seandainya dia mengucapkan pada setiap suapan bismillah maka itu bagus, dan disunnahkan di suapan pertama mengucapkan : bismillah, dan di suapan kedua bismillahirrohman dan di suapan ketiga bismillahrrohmanirrohim, maka akupun tidak melihat ada dalil disunnahkan doa tersebut. Selesai. 
Doa yang lainnya:
“اللهُمَّ بَارِكْ لنا فِيهِ وأطْعِمْنَا خَيْراً مِنْهُ”. حسن (صحيح الترمذي 3/159)
“Ya Alloh, berkahilah untuk kami dalam makanan ini dan berilah kami makanan yang lebih baik darinya”.[HHR Tirmidzi] 
Doa minum susu atau lainnya:
“اللهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْهِ وَزِدْنَا مِنْهُ” .
“Ya Alloh berkailah untuk kami dalam minuman ini dan tambahlah untuk kami darinya.”[HHR Tirmidzi]
Doa Ketika Selesai Makan.
“الحَمْدُ ِللِه الَّذِيْ أَطْعَمَنِيْ هَذَا الطَّعَامَ ورَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيرِ حَوْلٍ منِّيْ وَلَا قُوَّةٍ “]حسن (صحيح سنن أبي داود 2/760)[
“Segala puji bagi Alloh yang telah memberi makan kepadaku makanan ini, dan memberiku rizqi dengan tanpa daya dan kekuatanku”.[HHR Abu Daud dari Mu'adz bin Anas rodhialloohu'anhu ]
Keutamaan Doa Ini:
Rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam mengatakan : “Barang siapa yang mengucapkan doa ini maka Alloh ampuni dosanya yang telah lalu”.
Doa lainnya:
“الحمدُ لله كَثِيْراً طَيِّباً مُبَارَكاً فِيْهِ، غَيْرَ مَكْفيٍّ ، وَلَا مُوَدَّعٍ، وَلَا مُسْتَغْنًى عَنْهُ رَبَّنَا” . (روه البخاري ـ الفتح 7/148)
“Segala puji bagi Alloh dengan pujian yang banyak, baik dan penuh berkah didalamnya, dengan tanpa tertolak, dan tidak pula di tinggalkan, dan tanpa ada kebutuhan Alloh sedikitpun darinya.”[HSR Bukhori dari Abi Umamah rodhialloohu'anhu ] 
Doa Untuk Tuan Rumah Atau Yang Mengundang Makan
“اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمْ فِيْمَا رَزَقتَهُمْ، واغْفِرْ لَهمُْ وَارْحَمْهُم” . (رواه مسلم 3/1616)
‘’ Ya Alloh berkahilah untuk mereka pada apa yang Engkau rizqikan kepada mereka dan ampunilah mereka serta rohmatilah mereka.”[HSR Muslim dari ‘Abdillah bin Busyr rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya:
“اللهُمَّ أَطْعِمْ مَنْ أَطْعَمَنِي وأسْقِ مَنْ أسْقَانِي” . (رواه مسلم 3/1626)
“ Ya Alloh kasihlah makan orang yang telah mengasihku makan, dan minumilah yang telah meminumiku” [HSR Muslim dari Miqdad bin Aswad rodhialloohu'anhu] 
Doa Orang Yang Di Ajak Berbuka Puasa Untuk Pengundangnya.

“أَفْطَرَ عِنْدَكُمُ الصَّائِمُوْنَ وَأََكَلَ طَعَامَكُمُ الْأَبْرَارُ، وَتَنَزَّلَتْ عَلَيْكُمُ الْملَائِكَةُ” رواه أحمد وصححه الألباني (صحيح الجامع 4/449)
” Telah berbuka di sisi kalian orang-orang yang berpuasa, dan telah memakan makanan kalian orang-orang yang baik, dan berduyun-duyun atas kalian malaikat.” [HSR Ahmad :12429 dari hadits Anas rodhialloohu'anhu ]
Doa berbuka puasa
“ذَهبَ الظَّمأُ، وابْلَّتِ العُروْقُ وَثَبَتَ الأَجْرُ إِنْ شَاءَ اللهُ” 
حسن (صحيح سنن أبي داود 2/449)
“ Telah hilang dahaga, dan telah basah kerongkongan, dan telah tetap pahala Insya Alloh” [HR Abu Dawud dari hadits Ibnu ‘Umar rodhialloohu'anhu]
Peringatan:hadits ini di hasankan sanadnya oleh Ad-Daaruqutni ,dan Al-Haafidh dan di terima oleh Syaikh Al-Bany akan tetapi di cacat oleh Al-Haafidh Abi ‘Abdillah sebagaimana terdapat di Tahdzibul Kamal, karena di dalam sanadnya ada Marwan bin Salim bin Muqoffa’ majhul ‘ain, tidak ada yang meriwayatkan darinya kecuali Al-Husain bin Waid dan tidak di tsiqohkan kecuali oleh Ibnu Hibban, oleh karena itulah Al-Haafidh Abu Abdillah mengatakan:hadits ini ghorib tidak kami tulis kecuali dari Husain bin Waqid, dan Al-Haafidh Ibnu Hajar sendiri di Talkhish (3/54) mengatakan: hadits ini di riwayatkan oleh Abu Daud ,An-Nasaai,Ad Daruqutni, Al –Haakim dan lainnya dari hadits Ibnu Umar dan di dalamnya ada komentar (tentang sanadnya) .walohu ‘alam.

Apa Yang Ucapkan Di Dalam Majlis

عن ابن عُمَرَ قال: كانَ يُعَدُّ لرَسُول الله ( في المَجلس الواحد مائَةُ مَرَّة منْ قَبْل أن يَقُومَ :
“رَبِّ اغْفِرْ لِي وَتُبْ عَلَيَّ إنَّكَ أنْتَ التَّوَّابُ الغَفُوْرُ” .(صحيح الترمذي 3675)
Dari Ibnu ‘Umar rodhialloohu’anhuma bahwa beliau menghitung dalam satu majlis rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam sebelum beliau berdiri beliau mengucapkan “ Ya Robb, Ampunilah aku, dan berilah taubat untukku, sungguh Engkau “At-Tawwab”(penerima taubat) dan “Al Ghofuur” (Maha Pengampun).[HSR At Tirmidzi] 
Doa Kaffaroh Majlis (Penutup Majlis)
“من جلس في مجلس فكثر فيه لغطه؟ فقال قبل أن يقوم من مجلسه ذلك: 
“سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وبِحَمْدِكَ، أشْهَدُ أن لاَ إلَهَ إلاَّ أنْتَ أستغفِرُك وأتُوبُ إليك”،
إلا غفر له ما كان في مجلسه ذلك” . صحيح (صحيح الترمذي 3/153)
Dari ‘Aisyah rodhiallohu’anha : berkata, bersabda rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam : “Barang siapa duduk dalam sebuah majlis dan banyak kegaduhannya maka dia membaca doa ini sebelum berdiri dari majlis tersebut” Maha suci Engkau Wahai Alloh, dan segala puji bagiMu, Aku bersaksi tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau, aku minta ampun dan taubat kepadaMu” niscaya akan diampuni baginya apa yang menjadi kegaduhan dalam majlis tersebut.[HSR Tirmidzi] 
Doa ketika masuk rumah.
1- Membaca Dzikir
عن جابر بن عبد الله رضي الله عنهما قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم قال :”إذا دخل الرجل بيته، فذكر الله تعالى عند دخوله وعند طعامه، قال الشيطان : لا مبيت لكم ولا عشاء، وإذا دخل فلم يذكر الله عند دخوله، قال الشيطان أدركتم المبيت…” . رواه مسلم (3/1598)
Dari Jabir bin ‘Abdillah rodhialloohu’anhu berkata, bersabda rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam :” Apabila salah seorang diantara kalian masuk rumah maka dia berdzikir (menyebut nama Alloh) ketika masuknya dan ketika makannya maka syaithon mengatakan(kepada teman-temannya): kalian malam ini tidak memiliki tempat bermalam, dan tidak pula jatah santapan makan malam, dan apabila masuk rumahnya tidak menyebut nama Alloh maka syaithon akam berkata: mala mini kalian dapat tempat menginap dan makan malam.{HSR Muslim]
2- Mengucapkan Salam. 
وعن أبي أمامة الباهلي عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال : ” ثلاثة كلهم ضامن على الله عز وجل رجل خرج غازيا في سبيل الله فهو ضامن على الله حتى يتوفاه فيدخله الجنة أو يرده بما نال من أجرأوغنيمة ورجل راح إلى المسجد فهو ضامن على الله حتى يتوفاه فيدخله الجنة أو يرده بما نال من أجر وغنيمة ورجل دخل بيته بسلام فهو ضامن على الله ” (صحيح سنن أبي داود 2/473)
Dari Abi Umamah Al Bahili rodhialloohu’anhu dari rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam berkata:“Tiga golongan semuanya menjadi tanggungan Alloh ‘azza wajalla, seorang yang keluar berperang di jalan Alloh maka dia itu Alloh tanggung jika dia meninggal akan Alloh masukkan ke dalam sorga, atau (jika dia kembali) Alloh akan kembalikan dia dengan mendapat pahala dan hasil rampasan perang, dan seorang lelaki yang berangkat ke masjid maka dia Alloh tanggung jika dia meninggal akan Alloh masukkan ke dalam sorga, atau (jika dia kembali) Alloh akan kembalikan dia dengan mendapat pahala dan hasil rampasan perang, dan seorang lelaki yang masuk rumahnya dengan mengucapkan salam maka dia Alloh jamin.[HSR Abu Dawud] 
Doa Ketika Keluar Rumah

“اللهُمَّ إِنِّي أعُوذُ بكَ أنْ أضِلَّ أوْ أُضَلَّ، أوْ أَزِلَّ أوْ أُزَلَّ، أوْ أَظْلِم أوْ أُظْلَم، أوْ أَجْهَلَ أوْ يَجْهَلَ عَلَيَّ” .]صحيح (صحيح سنن أبي داود 3/959)[
“Ya Alloh sesungguhnya aku memohon perlindungan kepadaMu dari ketersesasatan dan menyesatkan, terpeleset dan memelesetkan yang lain, mendholimi atau terdholimi, membodohi atau terbodohi.[HSR Abu Daud dari hadits Ummu Salamah rodhialloohu'anha]
Doa lainnya:
“بسم الله ، توكَّلْتُ على الله، لا حَوْلَ ولا قُوةَ إلا بِالله”
“ Dengan nama Alloh aku bertawakkal atas Alloh, tiada daya dan kekuatan kecuali dengan Alloh” [HSR Abu Daud dan Tirmidzi dari hadits Anas rodhialloohu'anhu]
Keutamaan Doa Ini:
Rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam bersabda:
“من قال حين يخرج من بيته : “بسم الله ، توكَّلْتُ على الله، لا حَوْلَ ولا قُوةَ إلا بِالله، يُقالُ لَهُ: كُفيتَ ووُقيتَ ، وتَنَحَّى عَنه الشيطانُ” ]صحيح (صحيح الترمذي 3/151)[
" Barang siapa keluar rumah dan membaca doa ini, maka dikatakan kepadanya: engkau telah di cukupi(segala kebutuhanmu), telah di jaga(dari segala marabahaya) dan menjauh darimu syaithon". [HSR Abu Daud dan Tirmidzi dari hadits Anas rodhialloohu'anhu]
Doa Ketika Berangkat Ke Masjid.
“اللَّهُمَّ اجْعَلْ في قَلْبي نوراً، وفي لساني نُوراً، واجْعَل في سَمعي نوراً ، واجْعَل في بَصرِي نوراً، واجْعَل من خلْفِي نُوراً، ومن أمامي نُوراً، واجْعَلْ مِنْ فَوقِي نَوراً ومِنْ تحتي نُوراً، اللَّهُمَّ أعْطِنِي نُوراً” . متفق عليه.
“Ya Alloh jadikanlah di dalam hatiku cahaya, dan dalam lisanku cahaya, dan dalam pendengaranku cahaya, dan dalam pandanganku cahaya, dan jadikanlah dari depanku cahaya, dari belakangku cahaya dari atasku cahaya dan dari bawahku cahaya, dan berilah aku cahaya.” [Muttafaq ‘alaih dari haditsIbnu ‘Abbas rodhialloohu'anhu]
Doa ketika masuk masjid
“بسم الله [والصلاة] والسلامُ على رسُول الله ، اللَّهُمَّ اغفِر لي ذُنُوبِي” .[صحيح (صحيح ابن ماجه 1/128) الزيادة لابن السني وحسنه الألباني]
“Dengan nama Alloh dan sholawat serta salam atas rosulullah shollalloohu’alaihi wasallam, Ya Alloh ampunilah dosa-dosaku.” [HSR Ibnu Majah dari hadits Fatimah rodhialloohu'anha dan tambahannya milik Ibnu Sunni dan di hasankan Al-Albani]
Doa lainnya:
“اللَّهُمَّ افْتَحْ لي أبْوابَ رَحْمَتِك” . (رواه مسلم 1/494)
“ Ya Alloh bukalah untukku pintu-pintu rohmatMu”[HSR Muslim dari hadits Abi Usaid rodhialloohu'anhu ]
Doa lainnya:
“أعُوذُ بالله العظيم وبِوَجْهِهِ الكريم وسُلْطَانِهِ القَديم مِنْ الشَيطانِ الرَّجِيم” فإذا قال ذلك، قال الشيطان حفظ من سائر يومه. صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/93)
“Aku berlindung kepada Alloh Yang “Adzim” (Agung), dengan wajahNya Yang Mulia, dan kekuasaanNya yang terdahulu dari syaithon yang terkutuk.’’ Jika dia mengucapkan hal itu maka syaithon berkata: terjaga dia seluruh harinya. [HSR Abu Daud dari hadits Abdillah bin ‘Amr rodhialloohu'anhu]
Doa keluar dari Masjid
“بسم الله [والصلاة] والسلامُ على رسُول الله ، اللَّهُمَّ اغفِر لي ذُنُوبِي” .[صحيح (صحيح ابن ماجه 1/128) الزيادة لابن السني وحسنه الألباني]
“Dengan nama Alloh dan sholawat serta salam atas rosulullah shollalloohu’alaihi wasallam, Ya Alloh ampunilah dosa-dosaku.” [HSR Ibnu Majah dari hadits Fatimah rodhialloohu'anha dan tambahannya milik Ibnu Sunni dan di hasankan Al-Albani]
Doa lainnya:
“اللَّهُمَّ إِني أسألُك مِنْ فَضْلِكَ” (رواه مسلم 1/994)
“Ya Alloh aku memohon kepadaMu dari keutamaanMu.” [HSR Muslim dari hadits Abdulloh bin Amr rodhialloohu'anhu ]
“اللَّهُمَّ اعْصِمْنِي مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ” (صحيح ابن ماجه 1/129)
“Ya Alloh sesungguhnya selamatkanlah diriku dari syaithon yang terkutuk.”[HSR Ibnu Majah dari hadits Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu]
Doa Ketika Mendengar Adzan.
Mengucapkan seperti apa yang di ucapkan oleh muadzin, kecuali “حي على الصلاة’” dan” وحي على الفلاح” maka menjawabnya : “لا حول ولا قوة إلا بالله”[ Muttafaq ‘Alaih]
Doa Lainnya Dibaca Ketika Mendengar Tasyahhud:
“من قال حين يسمع المؤذن : “أشهدُ (وفي رواية وأنا أشهد) أنْ لا إلهَ إلا الله، وحْدَهُ لا شَريكَ لَهُ، وأنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ ورسولهُ، رضيتُ بالله ربّاً، وبِمُحمدٍ رسولاً وبالإسلامِ ديناً” غُفِرَ لَهُ ذَنْبُهُ” .(رواه مسلم 1/290)
“ Barang siapa membaca doa ini ketika mendengar muadzin : Aku bersaksi bahwa tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Alloh semata tida sekutu baginya, dan bahwa nabi Muhammad adalah hamba dan rosulNya, aku ridho dengan Alloh sebagai Robku, dan dengan Muhammad sebagai rosul, dan dengan Islam sebagai agama.” [ HSR Muslim dari hadirt Sa’ad bin Abi Waqqosh rodhialloohu'anhu]
Doa Setelah Mendengar Adzan
“يُصلي على النَّبي بَعْد فراغه مِنْ إجَابَةِ المُؤذِّنِ” .(مسلم 1/288)
“Membaca sholawat atas nabi shollalloohu’alaihi wasallam setelah selesai menjawab adzan” [HSR Muslim dari hadits ‘Abdillah bin ‘Amr bin Al ‘Ash]
Doa Lainnya Di Baca Setelah Membaca Sholawat:
منْ قالَ حين يَسْمَعُ النِّداء : “اللَّهُمَّ ربَّ هَذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ والصَّلاَةِ القَائِمَةِ آتِ مُحَمَّداً الوَسِيْلَةَ وَالفَضِيْلةَ وَابْعَثْهُ مَقَاماً مَحْمُوْداً الَّذِيْ وَعَدْتَهُ”، حَلَّت لَهُ شفاعتي يوم القيامة” . (رواه البخاري 1/252)”
“Barang siapa membaca setelah mendengar adzan:” Ya Alloh Engkau Robb (Pemilik) panggilan yang sempurna ini dan Sholat yang di tegakkan, berilah Muhammad shollalloohu’alaihi wasallam Al-Wasilah dan keutamaan, dan bangkitkanlah dia di tempat yang mulia yang Engkau janjikan. Maka halal baginya syafa’atku pada hari kiamat.[HSR Bukhori dari hadits Jabir bin ‘Abdillah rodhialloohu'anhu] 
Faedah:
“الدعاء لا يرد بين الأذان والإقامة” . صحيح (صحيح الترمذي 3/185)
Bersabda nabi shollalloohu’alaihi wasallam : “ Doa antara adzan dan iqomah tidak di tolak” [ HSR At Tirmidzi dari hadits Anas bin Malik rodhialloohu'anhu]

Dzikir – Dzikir Sholat

Doa – Doa Iftitah.
« اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِى وَبَيْنَ خَطَايَاىَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ ، اللَّهُمَّ نَقِّنِى مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ ، اللَّهُمَّ اغْسِلْ خَطَايَاىَ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ » .متفق عليه
“Ya Alloh jauhkanlah antaraku dan antara kesalahan-kesalahanku sebagaimana Engkau jauhkan antara timur dan barat, Ya Alloh bersihkanlah diriku dari kesalahan-kesalahan sebagaimana baju putih di bersihkan dari kotoran, Ya Alloh cucilah kesalahan-kesalahanku dengan air dan es serta air dingin. [Muttafaq ‘alaih dari hadits Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya:
” سُبْحانَكَ اللَّهُمَّ وبِحَمْدِكَ وَتَبَارَكَ اسْمُكَ وَتَعالى جَدُّكَ وَلاَ إلهَ غَيْرُكَ “.صحيح (صحيح ابن ماجه 1/135)
“ Maha suci Engkau ya Alloh, dan segala pujian untukmu. Dan Maha berkah namaMu, dan sangat tinggi kehormatanMu, dan tiada ilah yang berhak di sembah dengan benar kecuali Engkau.[ HSR Ibnu Majah dari hadits Umar bin Khottob rodhialloohu'anhu aslinya di Muslim secara mauquf] 
Doa lainnya:
” لا إِلَهَ إلاَّ الله (ثلاثاً) والله أَكْبَرُ كَبِيْراً (ثلاثاً) أَعُوْذُ بِاللهِ السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ مِنْ هَمْزِهِ وَنَفْخِهِ وَنَفْثِهِ ” ثم يقرأ . صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/148) .
Beliau menambah doa ini di sholat malam : Laa ilaha illallah(3x) dan Allohu Akbar (3x), Aku berlindung kepada Alloh “As Sami’’ Yang Maha mendengar, dan “Al-‘Aliim” Yang Maha mengetahui dari syaithon yang terkutuk dan dari bisikan, tiupan dan gangguannya.” Kemudian membaca Al Fatihah.[HSR Abu Daud dari hadits Abi Sa’id rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya:
“اَللهُ أَكْبَرُ كَبِيْراً وَالْحَمْدُ ِللهِ كَثِيْراً وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلًا”، استفتح به رجل من الصحابة فقال ( : “عجبت لها! فتحت لها أبواب السماء” (مسلم 1/420)
“ Alloh “Akbar” Besar dan Maha Besar, segala puji bagi Alloh dengan pujian yang banyak, dan Maha suci Alloh di waktu pagi dan petang” ini adalah doa iftitah dari salah seorang shohabat dan rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam berkomentar tentang doa ini: akau terheran-heran dengan doa ini, karena terbuka untuknya pintu-pintu langit’ [HSR Muslim dari hadits Ibnu Umar rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya:
“اَلْحَمْدُ ِللهِ حَمْداً كَثِيْراً طَيِّباً مُبَارَكاً فِيْهِ” 
استفتح بها رجل فقال : “لقد رأيت اثني عشر ملكاً يبتدرونها أيهم يرفعها” . ] رواه مسلم (600)]
“ Segala puji bagi Alloh, dengan pujian yang banyak lagi bagus serta penuh berkah di dalamnya.” ini adalah doa iftitah dari salah seorang shohabat dan rosululloh shollalloohu’alaihi wasallam berkomentar tentang doa ini:”Aku telah melihat dua belas malaikat berebutan terhadap doa ini siapa diantara mereka yang mengangkatnya.” [HSR Muslim dari hadits Anas rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya: 
“اللهُ أَكْبَرُ [ثَلَاثاً] ذُوْ الجَبَرُوتِ وَالمَلَكوتِ والكِبرِياءِ وَالعَظَمَةِ ” صحيح (صحيح سنن النسائي و أبي داود 1/166)
“ Alloh “Akbar” Maha Besar (3x), Engkaulah pemilik keangkuhan dan kekuasaan, pemilik kesombongan dan keagungan ,Hudzafah rodhialloohu’anhu ]
Doa Lainnya Pada Sholat Malam:
1- Bertakbir sepuluh kali. (الله أكبر)
2- Bertahmid sepuluh kali.(الحمد لله)
3- Bertasbih sepuluh kali.(سبحان الله)
4- Bertahlil sepuluh kali(لا إله إلا الله).
5- Membaca istighfar sepuluh kali dengan membaca”” اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي وَاهْدِنِي وَارْزُقْنِيْ [ وَعَافِنِي ] Ya Alloh ampunilah aku dan tunjukilah aku serta berilah aku rizki, dan selamatkanlah aku.
6- Membaca:” اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الضِّيْقِ يَوْمَ الْحِسَابِ “Ya Alloh sesungguhnya aku berlindung denganMu dari kesempitan pada hari pembalasan, sepuluh kali.[HSR Ahmad dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha] 
Doa Lainnya Ketika Tahajjud:
« اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ قَيِّمُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ وَلَكَ الْحَمْدُ ، لَكَ مُلْكُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ وَمَنْ فِيهِنَّ ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ نُورُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ ، وَلَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ الْحَقُّ ، وَوَعْدُكَ الْحَقُّ ، وَلِقَاؤُكَ حَقٌّ ، وَقَوْلُكَ حَقٌّ ، وَالْجَنَّةُ حَقٌّ ، وَالنَّارُ حَقٌّ ، وَالنَّبِيُّونَ حَقٌّ ، وَمُحَمَّدٌ – صلى الله عليه وسلم – حَقٌّ ، وَالسَّاعَةُ حَقٌّ ، اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ ، وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ ، وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ ، وَبِكَ خَاصَمْتُ ، وَإِلَيْكَ حَاكَمْتُ ، فَاغْفِرْ لِى مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ ، أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ – أَوْ لاَ إِلَهَ غَيْرُكَ – » .
“Ya Alloh segala puji untukMu, Engkau adalah “QOYYIM” penegak langit dan bumi dan siapa yang di dalamnya, dan bagiMu segala pujian Engkau adalah pemilik langit dan bumi serta siapa yang di dalam keduanya, dan segala puji bagiMu Engkau adalah “NUR” cahaya(penerang) langit dan bumi, Engkau adalah “AL HAQ” Yang Benar, dan janjiMu pasti benar, dan pertemuan denganMu benar, dan ucapanMu benar, dan sorga itu benar, neraka itu benar, dan para nabi itu benar dan Muhammad shollalloohu’alaihi wasallam adalah benar, dan hari kiamat benar, Ya Alloh aku pasrahkan diriku kepadaMu, dan aku beriman denganMu, dan atasMu aku bertawakkal, dan kepadaMu aku kembali, dan denganMu aku mengadu, dan kepadaMu aku berhukum, maka ampunilah daku Ya Alloh atas dosa yang telah aku perbuat, atau yang aku tangguhkan, atau yang aku sembunyikan dan aku nampakkan, Engkaulah “Al Muqoddim” (Yang Mendahulukan dan “Muakhkhir” (Yang Mengakhirkan) tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau.[HSR Bukhori dan Muslim dari hadits Ibnu ‘Abbas rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya untuk sholat malam juga.
“اللَّهُمَّ رَبَّ جَبْرَائِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ، فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَاْلأرْضِ، عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ، أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ، اهْدِنِي لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ، إِنَّكَ تَهْدِي مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ”. (رواه مسلم 1/534)
“ Ya Alloh , Rob Jibril, Mikail dan Isrofil, Pencipta langit dan bumi, Yang mengetahui keghoiban dan yang Nampak, Engkau sebagai hakim antar hambaMu dalam perselisihan mereka, tunjukilah aku pada apa yang mereka perselisihkan dari kebenaran dengan izinMu, sesungguhnya Engkau menunjuki yang Engkau kehendaki kejalan yang lurus.”[ HSR Muslim dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha]
Doa lainnya untuk sholat malam juga
وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ حَنِيفاً مُسْلِماً وما أنا من المُشْرِكِينَ إنَّ صَلاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبّ العالَمِينَ لا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وأنَا مِنَ المُسْلِمينَ اللَّهُمَّ أنْتَ المَلكُ لا إلهَ إِلاَّ أنْتَ, أَنْتَ رَبِّي وأنا عَبْدُكَ ظَلَمْتُ نَفْسِي واعْتَرَفْتُ بِذَنْبِي فاغْفِرْ لي ذُنُوبِي جَمِيعاً فإنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أنْتَ وَاهْدِني لأحْسَنِ الأخْلاقِ لا يَهْدِي لأحْسَنها إلاَّ أَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّي سَيِّئَها لا يَصْرِفُ سَيِّئَها إِلاَّ أَنْتَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ والخَيْرُ كُلُّهُ في يَدَيْكَ وَالشَّرُّ لَيْسَ إِلَيْكَ أنا بِكَ وَإِلَيْكَ تَبارَكْتَ وَتعالَيْتَ أسْتَغْفِرُكَ وأتُوبُ إِلَيْكَ.
“Aku hadapkan wajahku untuk Yang menciptakan bumi dan langit, dengan lurus dan rasa pasrah, dan aku bukan termasuk orang-orang musyrik, sesungguhnya sholatku, sembelihanku, hidup dan matiku hanyalah untuk Alloh semata Rob alam semesta, tiada sekutu baginya, dengan itu aku diperintah dan aku termasuk golongan orang-orang muslim, Ya Alloh Engkaulah Raja, tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau, Engkau adalah Robbku dan aku adalah hambaMu, aku menganiaya diriku sendiri, dan aku mengakui dosaku, maka ampunilah semua dosa-dosaku, karena tiada yang bisa mengampuni dosa kecuali Engkau, dan tunjukilah aku kepada ahlak yang paling mulia, karena tidak seorangpun mampu menunjuki ke ahlak yang paling mulia kecuali Engkau, dan palingkanlah aku dari keburukan ahlak, karena tidak ada yang bisa memalingkan darinya kecuali Engkau, aku penuhi panggilanMu Ya Alloh, dan semua kebaikan ada di tanganMu, dan keburukan bukan kembali kepadaMu, aku bersamaMu dan kepadaMu, Maha berkah Engkau dan Maha tinggi aku minta ampun kepadaMu dan taubat kepadaMu.[HSR Muslim dari hadits Abi Huroroh rodhialloohu'anhu] 
Doa – Doa Ruku’
“سُبْحانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ” ثلاث مرات . صحيح (صحيح ابن ماجه 1/147) وكان أحياناً يكررها أكثر من ذلك .
‘’ Maha suci Robbku Yang “ADZIIM”(Maha Agung)” di baca tiga kali atau lebih.[HSR Muslim dari Hidzaifah rodhialloohu'anhu] 
Peringatan :
Adapun hadits:
“سبحان ربي العظيم وبحمده” (ثلاثاً) رواه أحمد وأبو داود والدارقطني 
Maka itu hadits mu’al (memiliki cacat), berkata Abu Daud :
وهذه الزيادة نخاف أن لا تكون محفوظة, قال أبو داود ; انفرد أهل مصر بإسناد هذين الحديثين حديث الربيع وحديث أحمد بن يونس * ضعيف أبي داود – (ج 1 / ص 84):
Tambahan ini aku hawatir tidak mahfudh (tidak terjaga/ syadz) karena penduduk Mesir telah menyendiri dalam meriwayatkan dua sanad dua hadit ini, hadits Ar,Robi’ dan hadits Ahmad bin Yunus. 
Doa lainnya: 
“سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ رَبُّ الملائِكَةِ والرُّوح” .(رواه مسلم 1/353)
“Maha suci dan Maha suci Engkau wahai Robb para malaikat dan roh ” [HSR Muslim dari hadits ‘Aisyah rodhiallohu’anha]
Doa lainnya: 
“سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ” . متفق عليه وكان يكثر منه في ركوعه وسجوده .
” Maha suci Engkau Ya Alloh, Engkau Robb kami dan segala puji bagiMu, Ya Alloh ampunilah daku” [Muttafaq ‘Alaih dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha]
Doa lainnya:
” اللهمَّ لكَ رَكَعْتُ وَبِكَ آمَنْتُ ولَكَ أسْلَمْتُ خَشَعَ لَكَ سَمْعِي وَبَصَرِي ومُخِّي وَعَظْمِي وَعَصَبِي ومَا اسْتَقَلَّتْ بِهِ قَدَمي لِلَّهِ رَبِّ العالَمِينَ “. (مسلم 1/535) أبو عوانة والطحاوي والدارقطني.
“Ya Alloh untukMu aku ruku’, dan denganMu aku beriman, dan kepadaMu aku berserah diri, tunduk untukMu pendengaranku, penglihatanku, otakku, tulang-tulangku, urat-uratku dan apa yang di bawa oleh kedua telapakku untuk Alloh Robb semesta alam. [HSR Muslim dll dari hadits ‘Ali bin Abi Tholib rodhialloohu'anhu ] 
Doa lainnya:
“سُبْحَان ذي الجبروت والملكوت والكبرياء والعظمة” صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/166.
“Maha suci Yang memiliki keangkuhan dan kekuasaan, pemilik kesombongan dan keagungan”.[HSR Abu Daud dari hadits ‘Auf bin Malik rodhialloohu'anhu]
Doa Ketika Bangkit Dari Ruku’
“سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ ” (البخاري ـ باب فضل اللهم ربنا لك الحمد)
“Alloh mendengar orang yang memujuiNya”[HSR Bukhori dari hadits Rifa’ah bi Rofi’ rodhialloohu'anhu ]
Ucapan selanjutnya:
(Ya robb kami bagiMu segala pujian) “ربنا ولك الحمد1- 
“ربنا لك الحمد” 2-
“اللهم ربنا لك الحمد”3- 
“ اللهم ربنا ولك الحمد” 4-
Tambahan lainnya:
” اللَّهُمَّ رَبَّنَا لَكَ الحَمْدُ مِلْءَ السَّمَوَاتِ وَالأرْضِ وَمِلْءَ ما شِئْتَ منْ شَيْءٍ بَعْدُ أهْلَ الثَّناءِ وَالمَجْدِ أحَقُّ ما قالَ العَبْدُ وكُلُّنا لَكَ عَبْدٌ اللَّهُمَّ لا مانِعَ لِمَا أعْطَيْتَ وَلا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ وَلايَنْفَعُ ذَا الجَدّ مِنْكَ الجَدُّ “. (رواه مسلم 1/347) 
“ Ya Alloh, Wahai Robb kami , milikMu segala pujian , sepenuh langit dan bumi dan sepenuh apa yang Engkau kehendaki di antara keduanya dari segala sesuatu setelah itu, Engkau adalah pemilik pujian dan kemuliaan, ucapan yang paling berhak untuk di ucapkan oleh seorang hamba, dan semua kami adalah hambaMu, Ya Alloh tidak ada yang mencegah terhadap apa yang Engkau beri, dan tidak ada yang bisa memberi apa yang Engkau cegah dan tidak bermanfaat kemuliaan siapapun dari pemilik kemuliaan, hanya dariMulah kemuliaan itu.[HSR Muslim dari hadits Abi Sa’id rodhialloohu'anhu ] 
Tambahan lainnya:
: “…. مِلءَ السَّماءِ ومِلءَ الأرضِ، وملءَ ما شِئتَ من شيءٍ بعد. اللَّهُمَّ طهّرْني بالثَّلج والبَرد والماءِ البارد. اللَّهُمَّ طهّرنِي من الذنوب والخطايا كما يُنَقَّى الثوبُ الأبيضُ من الدَّنَس” . رواه مسلم 1/346)
“…sepenuh langit dan bumi dan sepenuh apa yang Engkau kehendaki di antara keduanya dari segala sesuatu setelah itu, Ya Alloh bersihkanlah aku dengan es dan air embun dan air dingin, Ya Alloh sucikanlah aku dari dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan sebagaimana bersihnya pakaian putih dari kekotoran.”[HSR Muslim dari hadits ‘Abdillah bin Abi Aufa rodhialloohu'anhu] 
Doa lainnya:
” رَبَّنَا لَكَ الحَمْدُ حمْداً طَيِّباً مُبارَكاً فِيهِ [مُبَارَكاً عَلَيْهِ، كَمَا يُحِبُّ رَبُّنَا وَيَرْضَى] ” (رواه البخاري 1/317) ومالك و أبو داود.
“Ya Robb kami, bagiMu segala puji dengan pujian yang banyak yang penuh berkah di dalamnya, sebagimana apa yang Alloh cintai dan ridhoi.” [HSR Bukhori Rifa’ah bin Rofi’ rodhialloohu'anhu ]
Doa lainnya:
“لِرَبِّيَ الْحَمْدُ، لِرَبِّيَ الْحَمْدُ” .
“Untuk Robbku segala pujian, Untuk Robbku segala pujian”[HSR Abu Daud dari Hudzaifah rodhialloohu'anhu]
Doa – Doa Sujud
“أقْرَبُ ما يكونُ العبد من رَبِّهِ وهو ساجِدٌ، فأكْثِروا الدُّعَاء” .(رواه مسلم 1/350)
“Paling dekatnya seorang hamba dari Robbnya adalah ketika dia sujud, maka perbanyaklah doa di dalamnya,[ HSR Muslim ]
“سُبْحَان رَبِّي الأعْلَى” ثلاث مرات. (رواه مسلم 1/147)
“Maha suci Robbku yang “A’la” Maha tinggi” [HSR Muslim dari hadits Hudzaifah] 
“سُبُّوحٌ قُدُّوسٌ رَبُّ الملائِكَةِ والرُّوح” .(رواه مسلم 1/353)
“Maha suci dan Maha suci Engkau wahai Robb para malaikat dan roh ” [HSR Muslim dari hadits ‘Aisyah rodhiallohu’anha]
Doa lainnya: 
“سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ” . متفق عليه .
” Maha suci Engkau Ya Alloh, Engkau Robb kami dan segala puji bagiMu, Ya Alloh ampunilah daku” [Muttafaq ‘Alaih dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha]
” اللَّهُمَّ لَكَ سَجَدْتُ وَبِكَ آمَنْتُ ولَكَ أسْلَمْتُ سَجَدَ وَجْهِي للَّذي خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ وَشَقّ سَمْعَهُ وَبَصَرَهُ تبارَكَ اللَّهُ أحْسَنُ الخالِقين ” .(رواه مسلم 1/535)
“Ya Alloh untukMu aku sujud, dan denganMu aku beriman, dan kepadamu aku berserah diri, sujud wajahku untuk yang telah menciptakannya, dan telah membentuknya, dan memecah pendengaran dan penglihatannya, maha berkah Alloh sebaik-baik pencipta.” [HSR Muslim dari hadits Ali rodhialloohu'anhu] 
“اللَّهُمَّ اغفِرْ لي ذَنْبي كُلَّهُ، دِقَّهُ وجُلَّه، وأوَّله وآخِرَهُ، وعلانيتَهُ وسِرَّهُ” . (رواه مسلم 1/350)
“ Ya , Alloh ampunilah dosaku semua, baik yang lembut atau yang besar, awalnya dan akhirnya, yang Nampak dan tersembunyi.[HSR Muslim dari hadits Abi Huroroh rodhialloohu'anhu] 
Doa lainnya dalam sholat malam:
“اللَّهُمَّ أعُوذُ برضَاكَ مِنْ سخطك وبمعافاتك من عُقُوبتك، وأعُوذُ بِكَ مِنْكَ لا أُحْصِي ثناءً عليكَ أنتَ كما أثنيتَ على نَفْسِكَ”.(رواه مسلم 1/352)
“Ya Alloh aku berlindung dengan ridhoMu dari kemurkaanMu, dan dengan penjagaanMu dari ‘AdzabMu, dan aku berlindung denganMu dariMu, tidak terhitung pujian terhadapMu sebagaimana Engkau puji atas diriMu sendiri.”[ HSR Muslim dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha]
Doa lainnya:
“سُبْحان ذي الجَبَرُوتِ والمَلَكوتِ والكِبْرِياء والعظمةِ” .صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/166)
“Maha suci Yang memiliki keangkuhan dan kekuasaan, pemilik kesombongan dan keagungan”.[HSR Abu Daud dari hadits ‘Auf bin Malik rodhialloohu'anhu]
Doa lainnya:
“سبحانك اللهم وبحمدك ، لا إله إلا أنت” رواه مسلم (1/352) .
“ Maha suci Engkau Ya Alloh dan segala puji bagiMu, tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau.[HSR Muslim dari hadits ‘Aisyah] 
Doa Sujud Tilawah:
“سَجَدَ وَجْهِيْ لِلَّذِيْ خَلَقَهُ، وشقَّ سَمْعَهُ وبَصَرَهُ بِحوْلِهِ وقُوَّتِهِ [فَتَبَارَكَ اللهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ] ” .صحيح (صحيح الترمذي 1/180) والحاكم وصححه ووافقه الذهبي.
“Telah sujud wajahku untuk Ynag telah menciptakannya, dan memecah pendengaran dan penglihatannya dengan daya dan kekuatanNya”.[HHR Tirmidzi dari hadits ‘Aisyah rodhialloohu'anha] 
“اللَّهُمَّ اكتُبْ لي بها عِنْدَكَ أجْراً، وَضَعْ عَنِّي بها وزْراً، واجعلها لي عِنْدَك ذُخْراً، وتَقَبَّلها مِنِّي كما تقَبَّلتَها من عبدِك داوُدَ” .حسن (صحيح الترمذي 1/180)
“ Ya Alloh tulislah untukku dengannya disisiMu pahala, dan letakkanlah dariku dengannya dosa, dan jadikanlah dia untukku simpanan, dan terimalah dia dariNya dariku sebagaimana Engkau terima dari hambaMu dari hambaMu Daud.”[HHR Abu Daud dari hadits Ibnu ‘Abbas rodhialloohu'anhu]
Doa Diantara Dua Sujud.
“رَبِّ اغْفِرْ لي، رَبِّ اغْفِرْ لي” صحيح (صحيح ابن ماجه 1/148)
“ Ya Robb, ampunilah untukku, Ya Robb, ampunilah untukku.”[HSR Abu Daud dari hadits Hudzaifah rodhialloohu'anhu]
Peringatan :
Adapun hadits :
“اللهم (وفي لفظ: ربي) اغفر لي ، وارحمني ، [واجبرني]، [وارفعني]، واهدني، [وعافني] ، وارزقني”. سنن ابن ماجه 1/90) والترمذي والحاكم.
Ya, Alloh ampunilah aku, dan rohmatilah dan tariklah diriku, dan angkatlah aku dan berilah aku petunjuk dan selamatkanlah aku, dan berilah aku rizki.[HR Tirmidzi dan Ibnu Majah]
Maka hadits ini memiliki cacat, karena di dalam sanadnya Zaid bin Hubab dan Kamil bin Al ‘Ala keduanya ada pembicaraan pada keduanya dan Adzahabi memasukkan hadits ini termasuk dari hadist yang di ingkari atas keduanya di Mizan Al ‘Itidal(3 / 400)
Membaca Tasyahhud. 
التَّحِيَّاتُ لِلَّهِ ، وَالصَّلَوَاتُ وَالطَّيِّبَاتُ ، السَّلاَمُ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِىُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ ، السَّلاَمُ عَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللَّهِ الصَّالِحِينَ(1) ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ » .” . متفق عليه
“Segala penghormatan hanya milik Alloh, demikian pula sholawat(doa-doa) dan kebaikan-kebaikan, salam sejahtera untukmu wahai nabi , dan rohmat Alloh serta barokahnya, salam sejahtera untuk kita dan kepada seluruh hambaNya yang sholih, Aku bersaksi bahwa tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Alloh, dan bahwa nabi Muhammad adalah hamba dan rosulNya.”
Model lainnya:
” التَّحِيَّاتُ المُبارَكاتُ الصَّلَواتُ الطَّيِّباتُ لِلَّهِ السَّلامُ عَلَيْكَ أيُّهَا النَّبيُّ وَرَحْمَةُ اللَّهِ وَبَرَكَاتُهُ السَّلامُ عَلَيْنا وعلى عِبادِ اللّه الصَّالِحينَ أشْهَدُ أنْ لا إلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأشْهَدُ أنَّ مُحَمَّداً رَسُولُ اللَّهِ “
“Penghormatan yang penuh berkah dan sholawat yang baik hanyalah milik Alloh, demikian pula sholawat(doa-doa) dan kebaikan-kebaikan, salam sejahtera untukmu wahai nabi , dan rohmat Alloh serta barokahnya, salam sejahtera untuk kita dan kepada seluruh hambaNya yang sholih, Aku bersaksi bahwa tiada Ilah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Alloh, dan bahwa nabi Muhammad adalah hamba dan rosulNya.”
Membaca Sholawat Atas Nabi Shollalloohu’alaihi Wasallam Seusai Tasyahhud .
« اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ »
” Ya Alloh berilah sholawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau anugrahkan sholawat terhadap Ibrohum dan terhadap keluarga Ibrohim, sungguh Engkau “Hamiid”(Maha Terpuji) lagi”Majiid”(Maha Mulia), Ya Alloh berkahilah atas Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau berkahi Ibrohiim dan keluarga Ibrohiim sungguh Engkau “Hamiid”(Maha Terpuji) lagi”Majiid”(Maha Mulia). [HR Bukhori dari hadits Ka'ab bin 'Ujroh rodhialloohu'anhu ]
Model lainnya:
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ »
“Ya Alloh berilah sholawat kepada Muhammad dan para Istri – istrinya serta keluarganya, sebagaimana engkau beri keuarga nabi Ibrohiim sholawat ,dan berkahilah Muhammad ,Istri-istrinya dan keluarganya sebagaimana Engkau berkahi atas keluarga Ibrohiim sesungguhnya Engkau”Hamiid” (Maha Terpuji) lagi”Majiid”(Maha Mulia). [ HR Bukhori dari Abu Humaid As-Sa'idi rodhialloohu'anhu ]
Doa-Doa Seusai Tasyahhud Akhir Sebelum Salam.
« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَفِتْنَةِ الْمَمَاتِ ، اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْمَأْثَمِ وَالْمَغْرَمِ ». متفق عليه .
” Ya Alloh aku berlindung denganMu dari adzab kubur, dan akau berlindung kepadaMu dari fitnah masih Dajjal,dan aku berlindung kepadaMu dari fitnah kehidupan dan kematian, Ya Alloh aku berlindung kepadaMu dari dosa dan hutang.[Muttafaq 'Alaih dari hadits 'Aisyah rodhialloohu'anha]
« اللَّهُمَّ إِنِّى ظَلَمْتُ نَفْسِى ظُلْمًا كَثِيرًا وَلاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ ، فَاغْفِرْ لِى مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ ، وَارْحَمْنِى إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ » متفق عليه
“Ya Alloh sesungguhnya aku mendholimidiriku sendiri dengan kedholiman yang banyak, dan tidakadayang mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau ,maka berilah ampunan untukku dengan ampunan dari sisiMu, dan rahmatilah aku sesungguhnya Engkau ” Al Ghofuur” Yang Maha Mengampuni lagi “Ar- Rohim” Yang Maha Merahmati.’ [Muttafaq 'Alaih dari Abi Bakr rodhialloohu'anhu ] 
“اَلَّلهُمَّ حَاسِبْنِيْ حِسَاباً يَسِيْراً” .
” Ya Alloh hisablah aku dengan hisab yang ringan” [HSR Abu Daud dari hadits 'Aisyah rodhialloohu'anha].
“اللَّهُمَّ إني أعُوذُ بك من شرِ ما عملتُ ، ومن شر ما لم أعمَلْ ” رواه مسلم 
” Ya Alloh sesunguhnya aku memohon perlindungan denganMu dari kejahatan apa yang telah aku perbuat dan dari kejahatan apayang belum aku lakukan.” [ HR Muslim dari 'Aisyah rodhialloohu'anha]
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ لي مَا قَدَّمت وما أخرتُ وما أسرَرتُ وَمَا أعلَنْتُ وَمَا أسرَفتُ وما أنتَ أعلمُ بِهِ مِنِّي أنت المقدِّمُ وأنت المؤخِّرُ لا إلهَ إلا أنت” . (رواه مسلم 1/526)
“Ya Alloh berilah ampunan untukku apa yang telah aku lakukan dan apa yang akan aku lakukan dan apa yang aku rahasiakan dan apa yang aku nampakkan dan apa yang aku tergelincir di dalamnya dan apa-apayang Engkau lebih mengetahuinya daripada aku, Engkaulah “AlMuqoddim”yang Memajukan dan Engkaulah “Al Muakhkhir” Yang Mengakhirkan, tiada Ilaah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau.[ HR Muslim dari 'Ali bin Abi Tholib rodhialloohu'anhu] 
« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أُرَدَّ إِلَى أَرْذَلِ الْعُمُرِ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الدُّنْيَا ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ ».(رواه البخاري 8/142)
“Ya Alloh aku berlindung kepadaMu dari kebakhilan (kekikiran),dan aku berlindung kepadaMu dari sifat pengecut, dan aku berlindung kepadaMu dari di kembalikan kepada kehinaan umur(pikun), dan aku berlindung kepadaMu dari fitnah dunia dan aku berlindung kepadaMu dari adzab kubur. [HR Bukhori dari 'Amr bin Maimun rodhialloohu'anhu bahwa beliau mengajari anaknya doa ini] 
“اللَّهُمَّ إنِّي أسألك بأني أشهد أنك الله ، لا إله إلا أنت الأحد الصمد الذي لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفواً أحد” .صحيح (صحيح سنن الترمذي 3/163)
”Ya Alloh aku memohon kepadaMu bahwa aku bersaksi bahwa Engkau adalah Alloh tiada Ilaah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau, Yang “Ahad”Esa, Yang “As-Shomad”menjadi tempat bergantung,Yang tidak melahirkan dan dan tidak di lahirkan, dan tidak ada yang menandingi baginya sesuatu apapapun.[ HSR Tirmidzi dari Buroidah rodhialloohu'anhu ](1) 
“اللَّهُمَّ إني أسألك يَا الله بأنك الواحد الأحد الصمد الذي لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفواً أحد أن تغفر لي ذنوبي إنك أنت الغفور الرحيم” .رواه النسائي (وصححه الألباني ـ صفة صلاة النبي)
“Ya Alloh aku memohon Ya Alloh bahwasannya Enkau “Ahad”Esa, Yang “As-Shomad”menjadi tempat bergantung,Yang tidak melahirkan dan dan tidak di lahirkan, dan tidak ada yang menandingi baginya sesuatu apapapun,agar engkau mengampuni segala dosaku karena sesungguhnya Engakau adalah” Al Ghofuur” Yang Maha pengampun lagi “AR Rohiim”Yang maha penyayang.[HSR An-Nasaai dari Mihjan al Adro' rodhialloohu'anhu, dan ketika rosululloh shollalloohu'alaihiwasallam mendengan doa itu di baca oleh seseorang beliau berkomentar: Sungguh Alloh telah mengampuninya, sungguh alloh telah mengampuninya. ]
” اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْأَلُكَ بِأَنَّ لَكَ الْحَمْدَ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ الْمَنَّانُ بَدِيعُ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ يَا حَىُّ يَا قَيُّومُ إِنِّى أَسْأَ لُكَ الجنة وأعوذ بك من النار” .صحيح (صحيح سنن ابن ماجه 1/150)
” Ya Alloh aku memohon kepadaMu bahwa segala puji untukMu, tiada Ilaah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau, “Al-Mannaan”Yang Menganugrahi, wahai pencipta langit dan bumi,Wahai yang memiliki kutamaan dan kemuliaan, Wa”AlHayyu”Yang Maha Hidup, “AlQoyyum” Yang Maha Tegak, aku memohon kepadaMu sorga dan aku berlindung kepadaMu dari neraka.[HSR Tirmidzi dan Ibnu Majah dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu ] 
“اللَّهُمَّ إني أسألك الجنة وأعوذ بك من النار” .صحيح (صحيح ابن ماجه 1/150)
“Ya Alloh aku memohon kepadaMu sorga dan aku berlindung kepadaMu dari neraka.” [HSR Ibnu Majah dari sebagian shohabat nabi shollalloohu'alaihiwasallam ] 
” اللَّهُمَّ بِعِلْمِكَ الْغَيْبَ وَقُدْرَتِكَ عَلَى الْخَلْقِ أَحْيِنِي مَا عَلِمْتَ الْحَيَاةَ خَيْرًا لِي وَتَوَفَّنِي إِذَا عَلِمْتَ الْوَفَاةَ خَيْرًا لِي اللَّهُمَّ وَأَسْأَلُكَ خَشْيَتَكَ فِي الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ وَأَسْأَلُكَ كَلِمَةَ الْحَقِّ فِي الرِّضَا وَالْغَضَبِ وَأَسْأَلُكَ الْقَصْدَ فِي الْفَقْرِ وَالْغِنَى وَأَسْأَلُكَ نَعِيمًا لَا يَنْفَدُ وَأَسْأَلُكَ قُرَّةَ عَيْنٍ لَا تَنْقَطِعُ وَأَسْأَلُكَ الرِّضَاءَ بَعْدَ الْقَضَاءِ وَأَسْأَلُكَ بَرْدَ الْعَيْشِ بَعْدَ الْمَوْتِ وَأَسْأَلُكَ لَذَّةَ النَّظَرِ إِلَى وَجْهِكَ وَالشَّوْقَ إِلَى لِقَائِكَ فِي غَيْرِ ضَرَّاءَ مُضِرَّةٍ وَلَا فِتْنَةٍ مُضِلَّةٍ اللَّهُمَّ زَيِّنَّا بِزِينَةِ الْإِيمَانِ وَاجْعَلْنَا هُدَاةً مُهْتَدِينَ” صححه الألباني (صحيح الجامع 1/411)
“Ya Alloh dengan ilmuMu yang ghoib, dan dengan kekuasaanMu terhadap makhluq, hidupkanlah aku selagi Engkau mengetahui hidup itu baik untukku, dan wafatkanlah aku selagi Engkau mengetahui kematian lebih baik bagiku.
Ya Alloh aku memohon kepadaMu rasa takut kepadaMu baik dalam keghoiban atau nampak, dan aku aku memohon kepadaMu kalimat ikhlash baik dalamkeadaan ridho atau marah, dan aku memohon kepadaMu kesederhanaan baik dalam kefaqiran atau kelapangan, dan aku memohon kepadaMu ni’mat yang tidak terputus, dan aku memohon kepadaMupenyejuk mata yang tak terputus,dan aku memohon kepadaMu ridho setelah qodho, dan aku memohon kepadaMu kesejukan hidup setelah kematian,dan aku memohon kepadaMu kelezatan memandang kepada wajahMu yang Mulia, dan rindu bertemu denganMu tanpa bahaya mengiringi, dan tanpa fitnah menyesatkan.
Ya Alloh hiasilah kami dengan hiasan iman, dan jadikanlah kami penunjuk orang yang mencari hidayah (yang Engkau hidayahi.)” [ HSR Ahmad dari hadits Fudholah bin 'Ubaid rodhialloohu'anhu ] 
“اللَّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُك مِنْ الْخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ ، مَا عَلِمْتُ مِنْهُ وَمَا لَمْ أَعْلَمْ ، وَأَعُوذُ بِك مِنْ الشَّرِّ كُلِّهِ عَاجِلِهِ وَآجِلِهِ ، مَا عَلِمْت مِنْهُ وَمَا لَمْ أَعْلَمْ ، اللَّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُك مِنْ خَيْرِ مَا سَأَلَك عَبْدُك وَنَبِيُّك ، وَأَعُوذُ بِك مِنْ شَرِّ مَا عَاذَ مِنْهُ عَبْدُك وَنَبِيُّك اللَّهُمَّ إنِّي أَسْأَلُك الْجَنَّةَ ، وَمَا قَرَّبَ إلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ ، وَأَعُوذُ بِك مِنْ النَّارِ ، وَمَا قَرَّبَ إلَيْهَا مِنْ قَوْلٍ أَوْ عَمَلٍ ، وَأَسْأَلُك أَنْ تَجْعَلَ كُلَّ قَضَاءٍ قَضَيْته لِي خَيْرًا [ أَخْرَجَهُ أحمد ابْنُ مَاجَهْ ، وَصَحَّحَهُ ابْنُ حِبَّانَ وَالْحَاكِمُ عن عائشة رضي الله عنها .
Ya Alloh sesungguhnya aku memohon kepadaMu dari kebaikan semuanya, baik untuk perkara dunia atau akherat, yang telah aku ketahui atau yang belum(tidak) aku ketahui, dan aku berlindung kepadaMu dari kejahatan semuanya baik untuk perkara dunia atau akherat yang telah aku ketahui atau yang belum (tidak) aku ketahui,Ya Alloh aku memohon kepadaMu dari kebaikan yang di minta oleh hambaMu dan nabiMu shollalloohu'alaihiwasallam , dan aku aku berlindung kepadaMu dari kejahatan yang berlindung darinya hambaMu dan nabiMu.
Ya Alloh aku memohon kepadaMu sorga dan hal-hal yang mendekatkan kepadanya, baik dari ucapan atau perbuatan, dan aku berlindung kepadaMu dari neraka dan hal-hal yang mendekatkan kepadanya, baik dari ucapan atau perbuatan, dan aku memohon kepadaMu agar menjadikan setiap ketetapanMu yang Engkau tetapkan menjadi kebaikan untukku.[HSR Ahmad dan Hakim dll dari hadits 'Aisyah rodhialloohu'anha.]
Dzikir- Dzikir seusai Sholat 
1- Membaca istighfar tiga kali “استَغْفِرُ اللهَ. “(1) 
2- M embaca Takbir tiga kali “الله أكبر “(2)
2- Membaca doa ini sekali saja: 
اللَّهُمَّ أنتَ السَّلامُ، ومِنْكَ السَّلامُ، تباركتَ يا ذا الجلال والإكرام” . (رواه مسلم 1/414)
” Ya Alloh Engkaulah “Assalaam”Pemberi keselamatan, dan dariMulah keselamatan, Maha berkah Engkau Wahai Yang memiliki keagungan dan kemuliaan”.[HR Muslim dari Tsauban rodhialloohu'anhu ] 
Membaca doa ini sekali:
“لا إله إلاَّ الله وحدهُ لا شريك لَهُ لهُ المُلْكُ ولَهُ الحمدُ وهُو على كل شيٍّ قديرُ، اللَّهُمَّ لا مانعَ لما أعطيتَ، ولا مُعْطِي لما منعتَ ولا ينفعُ ذا الجدِّ منك الجدُّ”.متفق عليه
“Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa). Ya Alloh tidak ada yang mencegah terhadap apa yang Engkau beri, dan tidak ada yang bisa memberi apa yang Engkau cegah dan tidak bermanfaat kemuliaan siapapun dari pemilik kemuliaan, hanya dariMulah kemuliaan itu.[Muttafaq 'alaih dari hadits Mughiroh bin Syu'bah rodhialloohu'anhu]
« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أُرَدَّ إِلَى أَرْذَلِ الْعُمُرِ ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الدُّنْيَا ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ » ” .(رواه البخاري 4/80)
“Ya Alloh aku berlindung kepadaMu dari kebakhilan (kekikiran),dan aku berlindung kepadaMu dari sifat pengecut, dan aku berlindung kepadaMu dari di kembalikan kepada kehinaan umur(pikun), dan aku berlindung kepadaMu dari fitnah dunia dan aku berlindung kepadaMu dari adzab kubur. [HR Bukhori dari 'Amr bin Maimun rodhialloohu'anhu bahwa beliau mengajari anaknya doa ini] 
“لا إلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحدَهُ لا شَريكَ لَهُ لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلّ شَيْءٍ قَدِيرٌ لا حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ باللّه لا إِلهَ إِلاَّ اللّه وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ ولَهُ الفَضْلُ وَلَهُ الثَّناءُ الحَسَنُ لا إلهَ إِلاَّ اللّه مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ وَلَوْ كَرِهَ الكافِرُونَ ” .(رواه مسلم 1/415)
“Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa). tiada daya dan kekuatan kecuali dengan Alloh, dan kita tidak menyebmbah kecuali kepadaNya, milikNya nikmat dan keutamaan dan milikNya pujian yang baik, “Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh dengan ikhlash yang memiliki agama ini walaupun orang-orang kafir membenci.[HR Muslim dari hadits 'Abdulloh bin Zubair rodhialloohu'anhu ]
Kemudian Membaca Tasbih سبحان الله 33 kali, Tahmid الحمد لله 33 kali takbir الله أكبر 33 kali, di genapkan seratus dengan:
لا إلهَ إلا الله وحدهُ لا شريك لَهُ لهُ الملك وله الحمْدُ وهو على كُلِّ شيءٍ قديرُ” . (رواه مسلم 1/418)
Rosululloh shollalloohu’alaihiwasallam bersabda :”Barang siapa yang membaca doa ini maka akan di ampuni dosanya walaupun seperti buih di laut.[HR Muslim dari Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu ] 
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ لي مَا قَدَّمت وما أخرتُ وما أسرَرتُ وَمَا أعلَنْتُ وَمَا أسرَفتُ وما أنتَ أعلمُ بِهِ مِنِّي أَنْتَ المقدِّمُ وأنت المؤخِّرُ لا إلهَ إلا أنت” . (رواه مسلم 1/526)
“Ya Alloh berilah ampunan untukku apa yang telah aku lakukan dan apa yang akan aku lakukan dan apa yang aku rahasiakan dan apa yang aku nampakkan dan apa yang aku tergelincir di dalamnya dan apa-apayang Engkau lebih mengetahuinya daripada aku, Engkaulah “AlMuqoddim”yang Memajukan dan Engkaulah “Al Muakhkhir” Yang Mengakhirkan, tiada Ilaah Yang berhak untuk disembah (dengan benar) selain Engkau.[ HR Muslim dari 'Ali bin Abi Tholib rodhialloohu'anhu]
“اللَّهُمَّ أعِنِّي عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبادَتِكَ” 
“Ya Alloh tolonglah hamba untuk senantiasa menyebutMu (mengingatMu), mensyukuriMu, dan memperbaikiku dalam mengibadahiMu.” [HSR Abu Daud dari hadits Mu'adz bin Jabal rodhialloohu'anhu terdapat di Shohih Musnad] 
عن عقبة بن عامر قال : أمرني رسول الله ( أن أقرأ بالمعوذات دُبر كل صلاة. صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/284) .
Membaca Al – Mu’awwidzaat: 
Surat Al-Ikhlash, surat Al – falaq, dan surat An Naas sekali saja kecuali ba’da maghrib tiga kali.[ HSR Abu Daud dari 'Uqbah bin 'Amir rodhialloohu'anhu bahwa beliau di suruh untuk membaca Al-Mua'wwidzaat di penghujung setiap sholat]
Membaca Ayat Kursi sekali,
من قرأ “آية الكرسي” دُبُرَ كُل صلاة مكتوبة، لم يمنعه من دخول الجنة إلا أن يموت. رواه النسائي وصححه الألباني (صحيح الجامع 5/339)
Pahalanya sebagaimana rosululloh shollalloohu’alaihiwasallam katakan: tidak ada yang mencegahnya dari masuk ke sorga kecuali kematian. [HSR An Nasaai dari hadits Abi Umamah rodhialloohu'anhu di Shohih Musnad]
Membaca Doa Ini Seusai Sholat Subuh Saja:
“اللَّهُمَّ إني أسألك عِلماً نافعاً، ورزقاً طيِّباً، وعملاً مُتقبلاً” .صحيح (صحيح ابن ماجه 1/152)
“Ya Alloh aku memohon kepadaMu ilmu yang bermanfaat, dan rizki yang baik, serta amalan yang di terima” [HSR Ibnu Majah dari Ummi Salamah rodhialloohu'anha] 
Membaca doa ini sepuluh kali setelah solat Magrib dan Subuh sepuluh kali.
” لا إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ يُحْيي وَيُمِيتُ وَهُوَ على كُلّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ” عشر مرات. صحيح الترمذي (1/190ـ191)
“Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian Yang menghidupkan dan mematikan, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa).
Dzikir Sebelum Salam / Diakhir Sujud Dari Sholat Witir/ Tahajjud.
” اللَّهُمَّ إني أَعُوذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وأعُوذُ بِمُعافاتِكَ مِنْ عُقُوبَتِكَ وأعُوذُ بِكَ مِنْكَ لَا أُحْصِي ثَناءً عَلَيْكَ أَنْتَ كما أثْنَيْتَ على نَفْسِك “.صحيح (صحيح ابن ماجه 1/194)
“Ya Alloh aku berlindung dengan keridhoanMu dari kemurkaanMu, dan aku berlindung dengan ampunanMu dari ancamanMu, dan aku berlindung kepadaMu dariMu, tidak terhitung pujian atasMu sebagaimana engkau memuji atas diriMu sendiri” .[HSR Ibnu Majah dll] 
Dzikir Setelah Salam Dari Sholat Witir/ Tahajjud.
” سُبْحانَ المَلِكِ القُدُّوسِ “
” Maha suci Alloh ” Al Malik” Penguasa dan ” AlQuddus” Yang Maha Suci. tiga kali setelah itu mengangkat suaranya di kali yang ketiga kemudian membaca:
“ربِّ المَلائِكَةِ والرُّوحِ ” رواه النسائي والدارقطني وما بين المعكوفتين للدارقطني، انظر قيام رمضان للألباني.
” Robb para malaikat dan roh” [ HSR An Nasaai dari hadits Ubai bin Ka' ab rodhialloohu'anhu ] 
Doa Qunut Witir
“اللَّهُمَّ اهْدِني فِيمَنْ هَدَيْتَ وعَافِني فِيمَنْ عَافَيْتَ وَتَوَلّني فِيمَن تَوَلَّيْتَ وبَارِكْ لِي فِيما أَعْطَيْتَ وَقِني شَرَّ ما قَضَيْتَ فإنَّكَ تَقْضِي وَلا يُقْضَى عَلَيْكَ وَإِنَّهُ لا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَلَا يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ تَبَارَكْتَ رَبَّنا وَتَعالَيْتَ” . (صحيح الترمذي 1/144)
“Ya Alloh berilah aku hidayah seperti hidayah orang yang Engkau beri hidayah, dan hindarkanlah aku (selamatkanlah daku -dari mara bahaya-)sebagaimana orang yang Engkau selamatkan, dan jadikanlah aku walaimu(tolonglah aku) sebagaimana orang yang Engkau telah menjadikan mereka wali (sebagaimana pertolongan yang Engkau berikan), dan berkahilah untukku dari apa-apa yang telah Engkau anugrahkan kepadaku, dan selamatkanlah diriku dari keburukan yang telah Engkau tetapkan, karena Engkaulah yang menetapkan(mengatur) sesuatu dan Engkau tidak di tetapkan( diatur)- selainMu, dan sesungguhnya tidakakan hina orang yang telah Engkau jadikan wali(yang telah Engkau tolong) dan tidak akan mulia orang telah Engkau hinakan, dan tidak akan mulia orang memusuhiMu. Maha berkah engkau lagi Maha Tinggi.[HHR Tirmidzi dll dari hadit Hasan bin 'Ali rodhialloohu'anhuma] 
Doa Sholat Istikhoroh.
اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ ، وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ ، فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ ، اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ خَيْرٌ لِى فِى دِينِى وَمَعَاشِى وَعَاقِبَةِ أَمْرِى – أَوْ قَالَ عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ – فَاقْدُرْهُ لِى وَيَسِّرْهُ لِى ثُمَّ بَارِكْ لِى فِيهِ ، وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ شَرٌّ لِى فِى دِينِى وَمَعَاشِى وَعَاقِبَةِ أَمْرِى – أَوْ قَالَ فِى عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ – فَاصْرِفْهُ عَنِّى وَاصْرِفْنِى عَنْهُ ، وَاقْدُرْ لِى الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِى – قَالَ – وَيُسَمِّى حَاجَتَهُ » (رواه البخاري 8/146)
” Ya Alloh sesungguhnya aku memohon pilihan kepadaMu dengan ilmuMu, dan memohon ketetapan kepadaMu dengan taqdirMu (kekuasaanMu),dan aku memohon kepadaMu dari keutamaanMu yang Agung, karena Engkualah yang sangat berkuasa sementara aku tidak punya kuasa, dan Engkau Yang mengetahui sementara aku tidak mengetahui, dan Engkau adalah ” ‘Allamul Ghuyuub”Yang Maha mengetahui perkara ghoib, Ya Alloh sungguh(jika) Engkau tahu bahwa perkara ini baik (akibatnya) untukku baik dalam perkara agamaku, kehidupanku(duniaku) dan akibat perkaraku – atau beliau engatakan : perkaraku yang telah lalu atau yang akan datang – maka tetapkanlah hal itu untukku, dan mudahkanlah (untukku meraihnya) kemudian berkahilah perkaraku tadi, dan jika (pasti) Engkau tahu bahwa perkara ini buruk (akibatnya) untukku baik dalam perkara agamaku, kehidupanku(duniaku) dan akibat perkaraku – atau beliau mengatakan : perkaraku yang telah lalu atau yang akan datang – maka palingkanlah hal itu dariku, dan palingkanlah diriku darinya kemudian tetapkanlah yang baik untukku kemudian ridhoilah itu untukku,(kemudian menyebutkan hajatnya) [HR Bukhori darihadits Jabir rodhialloohu'anhu] 
Doa Lailatul Qodar
Tidak ada yangshohih dalammasalah ini adapun hadits :
“اللَّهُمَّ إنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ العَفْوَ، فَاعْفُ عَنِّي” (رواه ابن ماجه 2/328)
“Ya Alloh sesungguhnya Engkau adalah”‘Afuwwun”Yang member maaf, dan mencintai pemaafan, maka maafkanlah aku.” [HR Ibnu Majah dll]
Maka hadits ini mu’al (cacat) karena ada ingkitho’ (terputus) antara ‘Abdulloh bin Buroidah tidak mendengar dari ‘Aisyah rodhialloohu’anha sebagaimana kata Ad Daaruqutni, adapun Syaikh Al Albaniy maka beliau menshohihkannya. 

 *****

Doa Naik Kendaraan
Dan Doa Bepergian (Musafir)

Adab-Adab Ketika Naik Kendaraan:
1. Ketika meletakkan kakinya di kendaraa: بسم الله
2. Ketika sudah berada di kendaraan : الحمد لله
3. Kemudian membaca dua kali: الله أكبر
4. Kemudian membaca doa ini:
” سُبْحانَ الَّذي سَخَّرَ لَنا هَذَا وَمَا كُنَّا لَهُ مُقْرِنينَ وَإِنَّا إلى رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُونَ . اللَّهُمَّ إنَّا نَسألُكَ فِي سفَرِنَا هَذَا البِرَّ وَالتَّقْوَى وَمِنْ العَمَلِ ما تَرْضَى اللَّهُمَّ هَوّْ عَلَيْنا سَفَرَنَا هَذَا وَاطْوِ عَنّا بُعْدَهُ . اللَّهُمَّ أنْتَ الصَّاحِبُ فِي السَّفَرِ وَالخَلِيفَةُ في الأهْلِ . اللَّهُمَّ إني أعُوذُ بِكَ مِنْ وَعْثاءِ السَّفَرِ وكآبَةِ المَنْظَرِ وَسُوءِ المُنْقَلَبِ في المَالِ والأهْلِ . وإذا رَجع قالهنّ وزاد فيهنّ : آيِبُونَ تائبُونَ عابدُونَ لرَبِّنَا حامِدُون “
“Alloh “Akbar” Maha besar, Maha suci Alloh yang telah menundukkan semua ini bagi Kami Padahal Kami sebelumnya tidak mampu menguasainya.
Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon kepadaMu dalam perjalanan ini kebajikan dan ketaqwaan, dan dari amalan yang engkau ridhoi.
Ya Alloh mudahkanlah atas kami perjalanan kamiini dan lipatlah jarak yang jauh dari kami.
Ya Alloh Engkaulah (sebaik-baik)teman dalam perjalanan, dan (sebai-baik) kholifah(yang di titipi).
Ya Alloh sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kesusahan dalam perjalanan, dan dari pandangan yang tidak menyejukkan, dan jeleknya perkara jika aku kembali, baik dalam hartaku 
atupun keluarga.[HR Muslim dari Ibnu 'Umar rodhialloohu'anhu ]

5. Kemudian membaca:
” سُبْحَانَكَ إنّي ظَلَمْتُ نَفْسي ، فاغْفِرْ لي ، إنّه لا يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إلاَّ أَنْتَ” . صحيح (صحيح الترمذي 3/156)
“Maha suci Engkau ya Alloh, sesungguhnya aku menganiaya diriku sendiri, maka ampunilah aku,sesungguhnya tidakada yang mengampunidosa-dosa kecuali Engkau.[HSR Tirmidzi dari Ali Bin Abi Tholib rodhialloohu'anhu di Shohih Musnad], 
Doa Jika Terpeleset Atau Jatuh Dari Kendaraan Atau Musibah Semisalnya. 
“بسم الله(1) ” :Membaca
Doa Yang Muqim Untuk Musafir
” أسْتَوْدِعُ اللَّهَ دِينَكُمْ وأمانَتَكُمْ وَخَوَاتِيمَ أعْمالِكُمْ “. صحيح (صحيح الترمذي 3/155)
“Aku titipkan kepada Alloh agamamu, amanatmu dan penutup-penutup amalanmu.”[HSR Tirmidzi dll dari hdadits Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu ]
“زَوَّدَكَ اللهُ التَّقْوَى، وغَفرَ ذَنْبَكَ ويَسَّرَ لَكَ الخَيْرَ حَيْثُ مَا كُنْتَ” . صحيح (صحيح الترمذي 3/156)
“Semoga Alloh membekalimu ketaqwaan dan mengampuni dosamu serta memudahkan untukmu kebaikan dimanapun kamu berada.” [HSR Tirmidzi dll dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu ]
Doa Apabila Singgah Di Suatu Tempat, Baik Musafir Atau Lainnya.
“أعُوْذُ بِكَلِماتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شرِّ مَا خَلَقَ” (رواه مسلم 4/2080)
“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Alloh yang sempurna dari kejahatan apa yang Dia ( Alloh) ciptakan.”[HR Muslimdari hadits Khoulah binti Hakim rodhialloohu'anha] 
Bertakbir Ketika Menanjak Dan Bertasbih Ketika Turun
عن جابر قال : “كنا إذا صعدنا كبّرنا ، وإذا نزلنا سَبّحْنا” . (البخاري ـ الفتح 6/135)
Dari Jabir bin ”Abdillah rodhialloohu’anhu berkata:”Kami apabila naik (menanjak)kami berakbir(membaca Allohu Akbar),dan bila turunkami bertasbih (membaca Subhanallooh). [HR Bukhori ] 
Doa Musafir Jika Masuk Waktu Sahur
“سَمَّعَ سامِعٌ بِحَمْدِ اللَّهِ وَحُسْنِ بَلائِهِ عَلَيْنا رَبَّنا صَاحِبْنا وأفْضِلْ عَلَيْنا عائِذاً باللَّهِ منَ النَّارِ ” مسلم (4/2086)
“Dengarkanlah Wahai yang mendengar pujiana kami untuk Alloh dan sebaik-baik nikmatNya atas kami , Ya Rob kami (sertailah) ,iringilah kami dalam perjalanan ini dan berilah kami keutamaan dan kami berlindung kepada Alloh dari api neraka.[HR Muslim dari hadita Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu ]
Doa Pulang Dari Safar Baik Peperangan Atau Haji Atau Umroh
“الله أكبر الله أكبر ، الله أكبر ، لا إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلّ شَيْءٍ قَدِيرٌ آيِبُونَ عابِدُونَ ساجِدُونَ لِرَبِّنا حامِدُونَ صَدَقَ اللَّهُ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَهَزَمَ الأحْزَابَ وَحْدَهُ” [متفق عليه].
“Allohu Akbar, Allohu Akbar,Allohu Akbar,(dibaca setiapkali melewati tanjakan), Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa), Kita kembali( kepada Alloh), Beribadah (kepadaNya) sujud untuk Robb kami, MemujiNya, Maha benar Alloh akan janjiNya, dan menolong hambaNya, dan menghancurkan para musuhNya sendirian”[Muttafaq 'Alaih dari hadist Ibnu 'Umar rodhialloohu'anhu] 

Doa dan Dzikir Dalam Perkara- Perkara Yang Tidak Terduga-Duga.

1- Jika Engkau Mencintai Seseorang Karena Alloh 
“إنِّي أُحبُّكَ فِي اللهِ”حسن (صحيح سنن أبي داود 3/965)
“Aku mencintaimu karena Alloh”[HHR Abu Daud dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu]
2- Jawaban Atas Ungkapan Di Atas 
“أحَبَّكَ اللهُ الَّذِي أَحْبَبْتَنِي لَهُ”حسن (صحيح سنن أبي داود 4/965)
“Semoga Alloh mencintaimu yang telah menjadikan cintamu kepadaku karena Alloh.”[HHR Abu Daud dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu]
3- Kalau Harus Memuji Temannya.
” أَحْسِبُ فُلاَنًا ، وَاللَّهُ حَسِيبُهُ ، وَلاَ أُزَكِّى عَلَى اللَّهِ أَحَدًا ، أَحْسِبُهُ كَذَا وَكَذَا إِنْ كَانَ يَعْلَمُ ذَلِكَ مِنْهُ” (متفق عليه)
“Aku mengira si fulan ( itu baik) dan ckuplah Alloh Yang menilainya, dan aku tidak merekomendasi kebaikan atas nama Alloh bagi seorangpun, aku kira demikian dia itu, kalau dia mengetahui hal itu darinaya.[ Muttafaq 'Alaih dari hadits Abi Bakroh rodhialloohu'anhu] 
4- Jawaban Untuk Ungkapan Di Atas
“اللَّهُمَّ لا تُؤاخِذْني بمَا يَقولونَ، واغْفِرْ لي مَا لا يَعْلَمونَ”(صحيح الأدب المفرد 761)
” Ya Alloh, janganlah Engkau mengadzabku dengan apa yang mereka ucapkan, dan ampunilah aku dengan apa yang tidak mereka ketahui.”[ HSR Bukhori di kitab AdabulMufrod dari Atsar Abu Bakar As Shiddiiq rodhialloohu'anhu ] 
5- Doa Bagi Yang Telah Engkau Caci 
“اللَّهُمَّ فَأَيُّمَا مُؤْمنٍ سَبَبْتُهُ فَاجْعَلْ ذلك لَهُ قُرْبَةً إليكَ يَوْمَ القيَامَةِ”. (البخاري 6361 ومسلم 2601/92)
” Ya Alloh ,siapa saja dari seorang mukmin yang aku caci (hina), maka jadikanlah cacianku itu untuknya sebagai pendekatan diri kepadaMu pada hari kiamat”.[Muttafaq 'Alaih dari hadits Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu]
6- Jika Mengalami Kesulitan Dalam Urusannya.
“اللَّهُمَّ لا سَهْلَ إلاَّ ما جَعَلْتَهُ سَهْلاً وأنْتَ تَجْعَلُ الحَزَنَ إذا شِئْتَ سَهْلاً” . رواه ابن السني وصححه الحافظ (الأذكار للنووي 106)
” Ya Alloh ,tidak ada kemudahan dalamsegala sesuatu kecuali yang Engkau jadikan mudah padanya, dan Engkau menjadikan perkara sedih jika Engkau kehendaki menjadi mudah” [HSR Ibnu Sunniy dll dari hadits Anas bin Malik rodhialloohu'anhu]. 
7- Jika Perkaranya Di Mudahkan Alloh
“الحَمْدُ لله الَّذِي بِنِعْمَتِهِ تتمُّ الصَّالِحَاتُ”
“Segala puji bagi Alloh, karena dengan nikmatNya sempurnalah kebaikan-kebaikan .” [HSR Ibnu Majah dari 'Aisyah rodhialloohu'anha]
8- Kalau Belum Di Beri Kemudahan
“الحَمْدُ لله عَلَى كُلِّ حالٍ” .صحيح (صحيح الجامع 4/201)
“Segala puji bagi Alloh dalam setiap keadaan”[HSR Ibnu Majah dll dari 'Aisyah rodhialloohu'anha]
9- Ketika Melihat Perkara Yang Menakjubkan atau Menggembirakan atau Mengagetkan.
“سبحان الله”. متفق عليه atau “الله أكبر” . (البخاري ـ الفتح 8/441)
Mengucapkan Tasbih (subhanalloh) atau Takbir( Allohu Akbar)[Muttafaq 'Alaih dari hadits 'Aisyah rodhialloohu'anha] 
10- Jika Melihat Perkara di Atas Akan Tetapi Takut Terkena ‘Ain(hipnotis). 
“بَارَكَ اللهُ فِيْهِ”. صحيح (صحيح الجامع 1/212)
“Semoga Alloh memberkahinya”[HSR Ahmad dari hadits 'Abdulloh bin 'Amir rodhialloohu'anhu]
11- Ketika Berhadapan Dengan Musuh (Menghadapi Musuh).
“اللَّهُمَّ أكْفِنِيِهمْ بمَا شئتَ” . رواه مسلم 4/2300)
Ya Alloh cukupkanlah aku dari mereka dengan sekeendakMu.[HR Muslim dari Shuhaib rodhialloohu'anhu dan di Bukhori (4693) dari Ibnu Mas'ud rodhialloohu'anhu ]
” اللَّهُمَّ أنْتَ عَضُدِي وَنَصيرِي بِكَ أحُولُ وَبِكَ أصُولُ وَبِكَ أُقاتِلُ “.صحيح (صحيح الترمذي 3/183).
” Ya Alloh , Engkaulah penolongku, dan pembelaku, denganMu aku melakukan taktik, dan denganMu aku menguasai musuh, dan denganMu aku berperang.[HSR Tirmidzi dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu ]
«اللَّهُمَّ مُنْزِلَ الْكِتَابِ سَرِيعَ الْحِسَابِ ، اللَّهُمَّ اهْزِمِ الأَحْزَابَ ، اللَّهُمَّ اهْزِمْهُمْ وَزَلْزِلْهُمْ » (متفق عليه)
” Ya Alloh, Yang menurunkan kitab, Yang cepat hisabnya, Ya Alloh msnahkanlah kelompok-kelompok mereka(musuh-musuh kami), Ya Alloh hancurkanlah mereka dan porak porandakanlah mereka.[Mttafaq 'Alaih dari 'Abdulloh bin Abi Aufa rodhialloohu'anhu] 
12- Doa Karb (Waktu Terjepit /Panik / Perkara Yang Mencekam),
« لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ الْعَظِيمُ الْحَلِيمُ ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ رَبُّ السَّمَوَاتِ ، وَرَبُّ الأَرْضِ ، وَرَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ »[متفق عليه]
“Tiada Ilaah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh “Al-’Adzhim”Yang Agung, “Al-Haliim”Yang Aris(Lembut), Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh ”Robb” Pengatur ‘arsy nan agung, Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh, “Robb” Pengatur langit dan bumi serta “Robb”arsy yang mulia.”[Muttafaq 'Alaih dari Ibnu Abbas rodhialloohu'anhu ]
“اللَّهُمَّ رحْمَتَك أرْجُو فلا تكِلْنِي إلى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ وأَصْلَحْ لِي شأَنِي كُلَّهُ، لا إلهَ إلاَّ أَنْتَ” حسن (صحيح سنن أبي داود 3/959)
” Ya Alloh , dengan rohmatMu aku memohon, maka janganlah Engkau biarkan (pasrahkan) aku mengurusi diriku sendiri sekejap matapun, dan perbaikilah diriku semuanya tiada Ilaah yang berhak di sembah selainMu”. [HSR Ibnu Majah dari Abi Bakroh rodhialloohu'anhu] 
“الله، الله رَبِّي لا أُشْرِكُ بِهِ شَيْئاً” . صحيح (صحيح سنن ابن ماجه 23/335)
” Alloh, Alloh, Dialah Robbku, aku tidak menyekutukanNya dengan sesuatu apapun”.[HSR Ibnu Majah dll dari Asma binti 'Umais rodhialloohu'anha]
“لا إِلهَ إِلاَّ أنْتَ سُبْحانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ ” صحيح (صحيح الترمذي 3/168)
“Tiada Ilaah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Engkau, maha suci Engkau, sungguh aku tergolong orang yang menganiaya. [HSR Tirmidzi dari Sa'ad bin Abi Waqqosh rodhialloohu'anhu]
Faedah: Ini adalah doanya nabi Yunus shollalloohu’alaihiwasallam ketika beliau didalam perut ikan, dan rosululloh shollalloohu’alaihiwasallam mengatakan tentang doa ini: ” Tidaklah berdoa seorang muslimpun ketiak tertimpa suatu perkara kecuali akan Alloh kabulkan doanya”. 
13- Doa Ketika Kaget, atau Gugup. 
“لاَ إلهَ إلاَّ الله” متفق عليه
“Tiada Ilaah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh.”[HR Bukhori dari Ummu Salamah rodhialloohu'anha]
14- Apabila Mendengar Kokok Ayam Di Malam Hari
” اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ” 
” Ya Alloh aku memohon kepadaMu dari keutamaanMu” dikarenakan ayam jago tersebut sedang melihat malaikat .[Muttafaq 'Alaih dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu, dan tambahan di malamhari dalam riwayat Ahmad (8050)]
15- Jika Mendengar Ringkikan Keledai dan Gonggongan Anjing Di Malam Hari
“أعوذ بالله من الشيطان الرجيم”
” Aku berlindung kepada Alloh dari syaithon yang terkutuk” (karena keduanya sedang melihat syaithon) [Muttafaq 'Alaih dari hadits Abi Huroiroh rodhialloohu'anhu, dan tambahan di malamhari dalam riwayat Ahmad (8050)]
16 – Menepis Anggapan Kesialan (Tathoyyur).
“اللَّهُمَّ لا طَيْرَ إلاَّ طَيْرُكَ، ولاَ خَيْرَ إلاَّ خَيْرُكَ، وَلا إلهَ غَيْرُكَ ” الصحيحة 3/54
Ya Alloh ,Tidak ada kesialan kecuali sesuatu yang telah Engkau tetapkan, dan tidak ada kebaikan kecuali kebaikanMu, dan tiada Ilaah kecuali Engkau.[HHR Ahmad dll dari Abdulloh bin 'Amr rodhialloohu'anhu lihat di As-Shohihah 1065]
17- Ketika Melihat Pohon Mulai Berbuah.
“اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِى ثَمَرِنَا وَبَارِكْ لَنَا فِى مَدِينَتِنَا وَبَارِكْ لَنَا فِى صَاعِنَا وَبَارِكْ لَنَا فِى مُدِّنَا” مسلم 2/1000
” Ya Alloh , berkahilah untuk kami pada buah-buahan kami ini, dan berkahilah negri kami ini, dan berilah keberkahan untuk kami pada “mud”(takaran) kami, dan berilah keberkahan kepada kami pada “mud” kami”.[HR Muslim dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu ]
18-Balasan Yang Memadai Bagi Yang Berbuat Kebaikan Kepadamu.
” جَزَاكَ الله خيراً “. صحيح (صحيح الترمذي 2/200)
” Semoga Alloh membalasmu (memberimu) dengan kebaikan” .[HSR Tirmidzi dari Usamah bin Zaid rodhialloohu'anhu]

19- Doa Bagi Yang Menawarkan Hartanya Kepadamu.
بَارَكَ اللَّهُ لَكَ فِى أَهْلِكَ وَمَالِكَ
“Semoga Alloh memberkahi keluarga dan hartamu.” [HR Bukhori dari Anas rodhialloohu'anhu]

20- Doa Bagi Yang Terlilit Hutang
“اللَّهُمَّ اكْفِنِي بحلالِكَ عَنْ حَرَامِكَ، وَأَغْنِنِي بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ” . حسن (صحيح الترمذي 3/180)
” Ya Alloh cukupilah aku dengan hal yang halal milikMu dari yang harom, dan cukupkanlah daku dengan anugrahMu dari selainMu”.[HSR Tirmidzi dari Ali bin Abi Tholib rodhialloohu'anhu ]
Faedah doa ini : sebagaimana sabda nabi shollalloohu’alaihiwasallam : barang siapa yang membaca doa ini bagi yang terlilit hutang sampaipun sebesar gunung akan Alloh lunasi. 
« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَالْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْبُخْلِ وَالْجُبْنِ وَضَلَعِ الدَّيْنِ وَغَلَبَةِ الرِّجَالِ ». (رواه البخاري 7/158)
” Ya Alloh aku berlindung kepadaMu dari kegundahan, dan dari kesedihan,dan dari kemalsan,dan dari kebakhilan,dan dari sifat pengecut, dan dari terlilit utang dan dari tindasan(kelaliman) manusia.”[HR Bukhori dari Anas rodhialloohu'anhu]
21- Doa Ketika Membayar Hutang.
“بَارَكَ الله لَكَ في أَهلكَ وَمَالِكَ إنَّمَا جَزَاءُ السَّلفِ الوَفَاءُ وَالحمدُ” .حسن (صحيح ابن ماجه 2/55)
“Semoga Alloh memberkahi keluarga dan hartamu,dan hanyalah ganjaran(balasan) hutang adalah tepat janji dan pujian”[HHR Ibnu Majah dari Abdillah bin Abi Robi'ah rodhialloohu'anhu]

22- Doa Masuk Pasar. 
“لاَ إلهَ إلاَّ وحْدَهُ لاَ شرِيكَ لهُ، لَهُ الملكُ ولَهُ الحَمْدُ، يُحْيي وَيُميت، وهُوَ حيٌّ لا يمُوتُ، بِيَدِهِ الخَيْرُ وهُو عَلَى كُلِّ شيءٍ قدِيْرٍ” . حسن (صحيح الترمذي 3/152)
“Tiada Ilaah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian Yang menghidupkan dan mematikan,di tanganNyalah kebaikan, dan Dia atas segala sesuatu “Qodiir” (Berkuasa).[HHR Tirmidzi dari Ibnu 'Umar rodhialloohu'anhu]
23- Doa Bagi Yang Sedang Tertimpa Musibah.
“إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ اللَّهُمَّ أْجُرْنِى فِى مُصِيبَتِى وَأَخْلِفْ لِى خَيْرًا مِنْهَا ” (رواه مسلم 2/632)
” Sesungguhnya Kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah Kami kembali, Ya Alloh berilah aku pahala pada musibahku ini dan gantilah untukku yang lebih baik darinya(dari musibah ini).[HR Muslim dari Ummi Salamah rodhialloohu'anha]
24- Doa untuk Mengusir Kesedihan..
“اللَّهُمَّ إنِّي عَبْدُك ابنُ عَبْدِك ابنُ أمتك نَاصِيتِي بيدَكَ ماضِ فِيّ حُكْمُكَ، عَدلٌ فِيّ قَضاؤكَ أسْألُكَ بِكُلِّ اسمٍ هُو لك سَمَّيتَ بِهِ نَفسكَ أو أنزلتَهُ في كِتَابِكَ، أو عَلَّمْتَهُ أحَداً مِنْ خَلْقِكَ أو استأثَرْتَ به في عِلْم الغيبِ عِنْدَكَ أنْ تجعلَ القُرآن رَبيعَ قلْبِي، ونُورَ صَدْرِي وجَلاَءَ حُزني وذَهَابَ همِّي” رواه أحمد وصححه الألباني (الكلم الطيب ص 74)
“Ya Alloh sesungguhnya aku adalah hambaMu dan anak hambaMu yang laki-laki dan putra hambaMu yang perempuan, ubun-ubunku di tanganMu, pasti terjadi hukumMu untukku, adil ketetapanMu padaku, aku memohon kepadaMu dengan semua namaMu yang Engkau menamakan diriMu dengannya, atau Engkau ajarkan kepada salah seorang dari makhluqMu, atau Engkau turunkan dalamkitabMu, atau yang Engkau sengaja simpan di dalam ilmu ghoibMu, agar menjadikan Al-Qur’an penyubur (penyemi) hatiku, dan cahaya dadaku, dan penerang kesedihanku, dan terusirnya kegalaunku.[HSR Ahmad dari hadits Abdillah bin Mas'ud rodhialloohu'anhu]
« اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَالْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْبُخْلِ وَالْجُبْنِ وَضَلَعِ الدَّيْنِ وَغَلَبَةِ الرِّجَالِ ». (رواه البخاري 7/158)
” Ya Alloh aku berlindung kepadaMu dari kegundahan, dan dari kesedihan, dan dari kemalasan,dan dari kebakhilan,dan dari sifat pengecut, dan dari terlilit hutang dan dari tindasan (kelaliman) manusia.” [HR Bukhori dari Anas rodhialloohu'anhu dan beliau mengatakan bahwa nabi shollalloohu'alaihiwasallam memperbanyak membaca doa ini]
26- Doa Ketika Marah.
“أعُوذُ بالله منَ الشَّيْطانِ الرَّجيم” (رواه مسلم 4/2015)
” Aku berlindung kepada Alloh dari syaithon yang terkutuk”[HR Muslim dari Sulaiman bin Shurod rodhialloohu'anhu ]

27- Ucapan Bagi Yang Bersin dan Yang Mendengarnya.
Bagi yang bersin mengucapkan:
: “الحَمْدُ لله” .
“Segala Puji bagi Aloh”
Yang mendengar menjawabnya dengan:
يَرْحَمُكَ الله
“Semoga Alloh merahmatimu.”
Kemudian yang bersin menjawab lagi:
” يَهْدِيكُمُ الله ويَصْلحُ بالَكُمْ” . (رواه البخاري ـ الفتح 10/608)
“Semoga Alloh menunjukimu dan memperbaiki keadaanmu” [HR Bukhori dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu ]

28- Jika Yang Bersin Orsng Kafir
“يهديكم الله ويُصْلحُ بَالَكُمْ” صحيح (صحيح سنن أبي داود 3/949)
“Semoga Alloh menunjukimu dan memperbaiki keadaanmu” [HHR Abu Daud dari Abi Musa rodhialloohu'anhu]

29-Doa Untuk Pengantin Baru Setelah Akad Nikah
“بَارَكَ اللَّهُ لك وبارَكَ عَلَيْكَ وَجَمَعَ بَيْنَكُما فِي خَيْرٍ”.صحيح (صحيح سنن أبي داود 2/400)
“Semoga Alloh memberkahimu, dan memberkahi atasmu, dan mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan”.[HSR Abu Daud dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu] 
“اللَّهُمَّ بَارِكْ فِيْهِمَا وَبَارِكْ لَهُمَا فِي بِنَائِهِمَا” .رواه الطبراني في الكبير وحسنه الألباني (آداب الزفاف ص 77)
“Ya Alloh berkahilah pada keduanya, dan berkahilah untuk keduanya dalampernikahankeduanya.” [HHR Thobroni dari Buroidah rodhialloohu'anhu]
“عَلَى الخَيْرِ والبَرَكةِ وعَلَى خَيْرِ طائرِ” (رواه البخاري 7/36)
“Diatas kebaikan dan barokah,dan selalu diatas kebaikan”[HR Bukhori dari 'Aisyah rodhialloohu'anha] 
29- Yang Di Ucapkan dan Di Lakukan Oleh Pengantin Laki-laki Di Kala Pertama Kali Bertemu Dengan Istrinya. 
Memegang kepalanya sembari mengatakan.
“اللَّهُمَّ إنِّي أسألُكَ مِنْ خَيْرِهَا وَخَيْرِ مَا جُبِلَت عَلَيْهِ وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّها وشرِّ مَا جُبلتْ عَلَيْهِ” . حسن (صحيح ابن ماجه 1/324)
” Ya Alloh, sesungguhnya aku memohon kepadaMu dari kebaikannya dan kebaikan yang Engkau tetapkan padanya, dan aku berlindung kepadaMu dari kejahatannya dan kejahatan apa yang Engkau tetapkan kepadanya”.[HHR Ibnu Majah dari 'Abdulloh bin 'Amr rodhialloohu'anhu]
30- Doa Sebelum Jimak (Berhubungan) Antara Suami Istri
“بِسْمِ اللَّهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبِ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا ” متفق عليه
” Dengan nama Alloh, Ya Alloh jauhkanlah dari kami syaihon, dan jauhkanlah syaithon dari apa yang Engkau rizkikan kepada kami.” [HR Bukhori dari Ibnu 'Abbas rodhialloohu'anhu]
32- Doa Untuk Anak Yang Baru Lahir
” بَارَكَ اللهُ فِيْهِ ” صحيح (صحيح سنن أبي داود /961)
“Semoga Alloh memberkahi padanya”.[HHR Abu Daud] 
33-Doa Ketika Melihat Hilal
“اللَّهُمَّ أهِلْلُهُ عَلَيْنَا بِالأَمْنِ والإيْمَانِ ، والسَّلَامَةِ والإسْلامِ، رَبِّي ورَبُّك اللهُ” .صحيح (صحيح الترمذي 3/157)
“Ya Alloh nampakkan hilal untuk kami dengan aman dan iman, selamat dan islam,Robbku dan Robbmu Alloh”[HSR Tirmidzi dari Ibnu 'Umar rodhialloohu'anhu ]
34 – Doa Ketika Menyembelih Binatang Kurban
: “بسم الله والله أكبر [اللهم منك ولك] اللهم تقبل مني”. رواه مسلم (3/1557) والزيادة للبيهقي
“Dengan nama Alloh , Allohu Akbar, Ya Alloh dariMu dan untukMu, Ya Alloh terimalah dariku.” [HR Muslim dari 'Aisyah rodhialloohu'anha dan tambahannya di Baihaqiy]
35- Doa Apabila Ada Anggota Badannya Yang Sakit.
Letakkan telapak tanganmu di tempat yang sakit lalu baca doa ini:
: باسم الله، tiga kali , kemudian ucapkan tujuh kali:
“أعوذُ بالله وقُدْرَتِهِ من شَرِّ مَا أَجِدُ وأُحَاذِرُ”. (رواه مسلم 4/1728)
” Aku berlindung kepada Alloh dan dengan kekuasaanNya dari kejahatan apa yang aku dapatkan dan hindari”.[HR Muslim dari Utsman bin Abil 'A'sh rodhialloohu'anhu ] 
36 – Ucapan Ketika Ziaroh Orang Sakit
“لا بأْسَ طَهُورٌ إنْ شَاءَ الله” . (رواه البخاري ـ الفتح 10/118)
“‘Tidak mengapa, Insya Alloh sebagai pembersih dosa”[HR Bukhori dari Ibnu 'Abbas rodhialloohu'anhu ] 
“اللَّهُمَّ اشْفِ عَبدكَ يَنْكَأ لَكَ عَدُوّاً، أوْ يمشِي لكَ إلى جَنَازةٍ أَوْ إلى صَلَاةٍٍ” .صحيح (صحيح سنن أبي داود 2/600)
“Ya Alloh, sembuhkanlah hambaMu ini agar bisa menikam musuh(berjihad) atau agar bisa berjalan ubtukMu mengantar jenazah atau menuju sholat”[HSR Abu Daud dari 'Abdulloh bin 'Amr rodhialloohu'anhu] 
Membaca doa ini tujuh kali:
“أسألُ اللَّهَ العَظِيمَ رَبّ العَرْشِ العَظِيمِ أنْ يَشْفِيكَ ” . صحيح (صحيح الترمذي 2/210) 
“Aku memohon kepada Alloh Robb ‘Arsy Yang Agung agar menyembuhkanmu.”[HSR Tirmidzi dari Ibnu 'Abbas rodhialloohu'anhu ]
Faedah hadist ini : sesuai dengan ucapan nabi shollalloohu’alaihiwasallam mengatakan siapa yang membacakan doa ini kepada yang sedang sakit, selama pada sakit itu belum di taqdirkan mati, niscaya akan Alloh sembuhkan. 
“بِسْمِ اللَّهِ أَرْقِيكَ مِنْ كُلّ شَيْءٍ يُؤْذِيكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ نَفْسٍ أو عَيْنٍ حاسِدٍ اللَّهُ يَشْفِيكَ بِسْمِ اللَّهِ أرْقِيكَ” صحيح (صحيح الترمذي 1/287)
“Dengan nama Alloh,aku meruqyahmu dari segala sesuatu yang menyakitimu, dan dari setiap jiwa atau mata pendengki, semoga Alloh menyembuhkanmu, dengan nama Alloh aku meruqyahmu.”[HSR Tirmidzi dari Abi Sa'id Alkhudriy rodhialloohu'anhu ] 
“اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أذْهِبِ البأسَ اشْفِ أنْتَ الشَّافِي لا شِفاءَ إِلاَّ شِفاؤُكَ شِفاءً لا يُغادِرُ سَقَماً ” (رواه البخاري ـ الفتح 10/131)
” Ya Alloh , Wahai Robb manusia, hilangkanlah penyakit ini, sembuhkanlah,karena Engkaulah “As-Syaafi” Yang Menyembuhkan penyakit, tidak ada penyembuh kecuali penyembuhMu, kesembuhan yang tidak di iringi penyakit.”[Muttafaq 'Alaih dari 'Aisyah rodhialloohu'anha]
36- Doa Ketika Angin Berhenbus Dengan Kencang. 
” اللَّهُمَّ إني أَسْألُكَ خَيْرَهَا وَخَيْرَ ما فِيها وَخَيْرَ مَا أُرْسِلَتْ بِهِ وأعُوذُ بِكَ مِنْ شَرّهَا وَشَرّ مَا فِيْهَا وَشَرّ مَا أُرسِلَتْ بِهِ”رواه مسلم.
” Ya Alloh aku memohon kepadaMu kebaikannya dan kebaikan apa yang di dalamnya dan kebaikan apa yang diutus dengannya, dan aku berlindung kepadaMu dari kejahatan apa yang di dalamnya dan kejahatan apa yang di dalamnya dan kejahatan apa yang diutus dengannya.[HR Muslim dari 'Aisyah rodhialloohu'anha] 
“اللَّهُمَّ إنِّي أسألك خَيْرَهَا وأعُوذُ بِكَ من شرِّهَا” . صحيح (صحيح سنن ابن ماجه 2/305)
” Ya Alloh aku memohon kepadaMu kebaikannya dan aku berlindung kepadaMu dari kejahatannya.”[ HSR Ibnu Majah dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu ] 
37- Doa Istisqo, (Memohon Hujan) 
“اللَّهُمَّ أغِثْنَا، اللَّهُمَّ أغِثْنَا، اللَّهُمَّ أَغِثْنَا” . متفق عليه
” Ya Alloh turunkanlah hujan kepada kami, tiga kali”[Muttafaq 'alaih dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu ]
“اللَّهُمَّ اسقِنَا غَيثاً مُغيثاً، مَريئاً مريعاً نافعاً غير ضارٍّ ، عاجِلاً غيرَ آجِل” . صحيح (صحيح سنن أبي داود 1/216)
” Ya Alloh turunkanlah untuk kami hujan sebagai penolong, yang tidak memberatkan, yang menyuburkan tanaman, yang memberi manfaat dan tidak membahayakan, segera tanpa di tunda.[HSR Abu Daud dari Jabir rodhialloohu'anhu] 
“اللَّهُمَّ اسْقِ عِبَادَكَ وبَهَائِمَك، وَانشُرْ رَحمتَكَ، وأحْيِ بَلدَكَ الميِّتَ”. حسن (صحيح سنن أبي داود 1/218)
” Ya Alloh , siramilah hambaMu, dan sebarkanlah rohmatMu, dan hidupkanlah negriMu yang telah mati(gersang).” [ HHR Abu Daud dari 'Abdillah bin 'Amr bin 'Ash rodhialloohu'anhu]
38- Doa Ketika Hujan Turun.
“اللَّهُمَّ صيِّباً نَافِعاً” . (رواه البخاري 2/84)
” Ya Alloh turunkanlah hujan yang deras yang bermanfaat”[HR Bukhori dari A'isyah rodhialloohu'anha
39- Doa Ketika Hujan Deras Dan Khawatir Akan Bahayanya.
"اللَّهُمَّ حوَالَيْنَا وَلاَ عَلَيْنَا، اللَّهُمَّ على الآكَامِ والظَّرَابِ وبُطُونِ الأَوْدِيَةِ، وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ" . متفق عليه
"Ya Alloh, palingkanlah (hujan ini dari rumah-rumah kami), Ya Alloh alirkanlah ke tanah-tanah gembur, perbukitan, dan perut lembah serta tempat tumbuhnya pepohonan".[Muttafaq 'Alaih dari Anas rodhialloohu'anhu] 
40- Doa Ketika Hujan Berhenti.
“مُطِرْنَا بِفَضْلِ اللهِ ورَحْمَتِهِ” . متفق عليه
“Kita di hujani dengan anugrah Alloh dan rohmatNya” [Muttafaq 'Alaih dari hadits Zaid bin Kholid Al- Juhaniy rodhialloohu'anhu]
41- Doa Bagi Yang Merasa Sangat Rindu Bertemu Alloh.
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ ليِ وَارْحَمْنِي وأَلحِقْنِي بِالرَّفِيقِ”. متفق عليه
” Ya Alloh , berilah aku ampunan dan rahmatilah daku dan pertemukan aku dengan “Arrofiiq”. [Muttafaq 'Alaih dari hadits 'Aisyah rodhialloohu'anha]
“اللَّهُمَّ الرَّفِيْقَ الأَعْلَى” . رواه مسلم (4/1894)
“Ya Alloh, (aku memilih) Arrofiqul ‘A’la, (Alloh atau malaikatNya). [Muttafaq 'Alaih dari 'Aisyah rodhialloohu'anha)
42- Doa Apabila Bahaya Menimpanya Sebagai Pengganti Mengharap Kematian. 
"اللَّهُمَّ أحْيِنِي مَا كَانَتِ الحياةُ خَيْراً لِي، وَتَوَفَّنِي إِذَا كَانَتِ اْلوَفَاةُ خَيْراً لِي" . متفق عليه
" Ya Alloh hidupkanlah aku jika hidup itu lebih baik untukku, dan wafatkanlah aku jika wafat itu lebih baik untukku." [ Muttafaq Alaih dari Anas bin Malik rodhialloohu'anhu] 
43- Doa Bila Melihat Orang Tertimpa Musibah (Kecelakaan).
“الحَمْدُ لِلَّهِ الَّذي عافانِي مِمَّا ابْتَلاكَ بِهِ وَفَضَّلَنِي على كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقَ تَفضِيلاً ” صحيح (صحيح الترمذي 3/153)
“Segala puji bagi Alloh Yang telah menyelamatkanku (menghindarkanku) dari apa yang Alloh timpakan kepadamu, dan Yang telah memberiku kelebihan (keutamaan) yang banyak atas kebanyakan dari hambaNya yang Ia ciptakan.” [ HSR Tirmidzi dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu] 
44- Mentalqin (Menuntun) Orang Yang Diambang Kematian.
Rosululloh shollalloohu’alaihiwasallam bersabda:”Tuntunlah (Talqinlah) mayat-mayat kalian (maksudnya yang sedang sakaratulmaut) dengan: ” لَا إلَهَ إلاَّ الله” . (رواه مسلم 2/631)
Dan beliau juga mengatakan:
“من كَانَ آخرُ كلامِه لا إلَهَ إلاَّ الله دخل الجنة” . صحيح (صحيح سنن أبي داود 2/602)
” Barang siapa yang akhir dari perkataannya لاإله إلا الله maka pasti masuksorga.”[ HSR Tirmidzi dari hadits Mua'dz bin Jabal rodhialloohu'anhu]
44- Doa Ketika Memejamkan Mata Mayyit.
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ (لفلان) وَارْفَعْ دَرَجَتَهُ في المَهْدِيَّينَ وَاخْلُفْهُ في عَقِبِهِ في الغَابِرِينَ وَاغْفِرْ لَنا وَلَهُ يا رَبَّ العالَمِينَ وَافْسحْ لَهُ فِي قَبْرِهِ وَنَوِّرْ لَهُ فِيهِ “. (رواه مسلم 2/634)
” Ya Alloh ampunilah si fulan ini, dan angkatlah derajatnya pada orang-orang yang mendapatkan petunjuk, dan gantilah untuk keluarganya yang di tinggalkan, dan luaskanlah baginya di kuburannya, dan terangilah dia di dalamnya.”[HR Muslim Ummu Salamah rodhialloohu'anha]
45- Doa-Doa Dalam Sholat Jenazah Dan Tata Caranya.
1- Setelah Takbir Pertama ; Membaca surat Al Fatihah.
2- Setelah Takbir Kedua : Membaca sholawat atas nabi dengan sholawat Ibrohimiyah.
« اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ ، وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ »
“Ya Alloh berilah sholawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau anugrahkan sholawat terhadap Ibrohum dan terhadap keluarga Ibrohim, sungguh Engkau “Hamiid”(Maha Terpuji) lagi”Majiid”(Maha Mulia), Ya Alloh berkahilah atas Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau berkahi Ibrohiim dan keluarga Ibrohiim sungguh Engkau “Hamiid”(Maha Terpuji) lagi”Majiid”(Maha Mulia). [HR Bukhori dari hadits Ka'ab bin 'Ujroh rodhialloohu'anhu ]
3- Setelah Takbir Ketiga : Membaca doa-doa, diantaranya:
” اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وأكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بالمَاءِ والثَّلْجِ وَالبَرَدِ ونَقِّهِ منَ الخَطايا كما نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الأبْيَضَ مِنَ الدَّنَسِ وأبْدِلْهُ دَاراً خَيْراً مِنْ دَارِهِ وَأهْلاً خَيْراً مِنْ أهْلِهِ وَزَوْجاً خَيْراً مِنْ زَوْجِهِ وأدْخِلْهُ الجَنَّةَ وأعِذْهُ مِنْ عَذَابِ القَبْرِ أو مِنْ عَذَابِ النَّارِ ” (رواه مسلم 2/663)
” Ya Alloh ampunilah dia dan rahmatilah, selamatkan dia dan maafkanlah, dan muliakan tempat tinggalnya, dan luaskanlah alam kuburnya, dan cucilah dia dengan air, air es dan air embun,dan sucikanlah dia dari kesalahan-kesalahan sebagiamana Engkau sucikan baju putih dari kotoran, dan gantilah untuknya rumah yang lebih indah dari rumahnya, keluarga yang lebih baik dari keluarganya,istri/suami yang lebih baik dari istri/suaminya, dan masukkanlah dia ke sorga, dan hindarkanlah dari adzab kubur atau adzab neraka.[HR Muslim dari hadits 'Auf bin Malik rodhialloohu'anhu] 
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِحَيِّنَا وَمَيِّتِنَا وَصَغِيْرِنَا وَكَبِيْرِنَا وَذَكَرِنَا وأُنْثَانَا وشَاهِدِنَا وَغَائِبِنَا اللَّهُمَّ مَنْ أحْيَيْتَه مِنَّا فأحْيِهِ عَلىَ الإِسْلامِ وَمَنْ تَوَفَّيْتَهُ مِنَّا فَتَوَفَّهُ عَلَى الإِيْمَانِ اللَّهُمَّ لَا تَحْرِمْنَا أَجْرَهُ وَلاَ تَفْتِنَّا بَعْدَهُ”ُ
” Ya Alloh ampunilah untuk yang masih hidup diantara kami, dan yang telah meninggal, yang kecil ataupun yang besar, yang laki-laki atau yang perempuan, yang hadir bersama kami atau yang ghoib(tidak hadir).
Ya Alloh siapa yang Engkau beri kesempatan hidup diantara kami maka hidupkanlah dalam Islam, dan siapa yang Engkau wafatkan maka wafatkanlah dalamkeadaan Iman.
Ya Alloh jangalah Engkau haramkan (cegah) kami dari pahalanya, dan janganlah Engkau fitnah kami setelahnya.[HHR Abu Daud dll dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu]
“اللَّهُمَّ إن فُلانَ بن فَلان في ذِمَّتِك، وحَبْلِ جِوَارِكَ، فَقِهِ مِنْ فِتْنَةِ القَبْرِ وَعَذَابِ النَّارِ، وَأَنْتَ أَهْلُ الوَفَاءِ وَالحَقِّ ، فَاغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ إنَّكَ أَنْتَ الغَفُوْرُ الرَّحِيمُ” . صحيح (صحيح ابن ماجه 1/251)
“Ya Alloh sesungguhnya fulan bin fulan ada pada tanggunganMu, dan amanatMu, maka selamatkanlah dia dari fitnah kubur dan adzab neraka, Engkau adalah Yang selalu menunaikan janji dan hak, maka ampunilah dia dan rohmatilah,sesungguhnya Engkau “Al- Ghofuur” Yang Maha pengampun, lagi “Arrohiim” Yang Maha penyayang.[HHR Abu Daud dari Watsilah bin Asqo' rodhialloohu'anhu] 
“اللَّهُمَّ عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ احْتَاجَ إِلَى رَحْمَتِكَ، وَأَنْتَ غَنِيٌّ عَنْ عَذَابِهِ، إِنْ كَانَ مُحْسِناً فَزِدْهُ فِي حَسَنَاتِهِ وَإِنْ كَانَ مُسِيْئاً فَتَجَاوَزْ عَنْهُ” رواه الحاكم وصححه ووافقه الذهبي .
” Ya Alloh , hambaMu dan putra hambaMu yang laki-laki dan putra hambaMu yang perempuan, membutuhkan kasih sayangMu (rohmatMu), dan Engkau tidak butuh untuk mengadzabnya, jika dia orang baik maka tambahlah kebaikannya, dan jika dia jahat maka maafkanlah.[HHR Hakim dll dari hadits Yazid bin Rukanah rodhialloohu'anhu ]
47- Jika Mayitnya Anak Kecil (Bayi).
“اللَّهُمَّ أعِذْهُ مِنْ عَذَابِ اْلقَبْرِ” . حسن (أحكام الجنائز للألباني ص 161)
” Ya Alloh selamatkanlah dia dari adzab neraka”.[AHR Malik dari atsar Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu]
“اللَّهُمَّ اِجْعَلْهُ لَنَا سَلَفًا وَفَرَطًا وَأَجْرًا وذُخْرًا “
” Ya Alloh jadikanlah dia sebagai pendahulu kami (dalam memasuki sorga) dan yang menanti kami (di sorga) dan sebagai pahala buat kami, dan simpanan.”[ASR Baihaqiy dari atsar Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu dan Hasan Albashri rohimahullooh ]
Faedah : Berkata Syaikh Al-Bani rohimahullooh di Ahkamul Janaiz (ج 1 / ص 127):
حديث أبي هريرة عند البيهقي إسناده حسن، ولا بأس في العمل به في مثل هذا الموضع، وإن كان موقوفا، إذا لم يتخذ سنه، بحيث يؤدي ذلك الى الظن إنه عن النبي صلى الله عليه وسلم، والذي أختاره أن يدعو في الصلاة على الطفل بالنوع (الثاني) لقوله فيه: ” وصغيرنا…اللهم لا تحرمنا أجره، ولا تضلنا بعده “.
Hadits Abu Huroiroh rodhialloohu’anhu pada riwayat Baihaqiy sanadnya shohih, dan tidak mengapa mengamalkan perkara seperti ini di tempat ini, walaupun cuma mauquf, jika tidak di jadikan sunnah (maksudnya) agar pelakunya tidak menganggap bahwa itu dari nabi shollalloohu’alaihiwasallam, dan yang tepat menurut pilihanku adalah dengan membaca pada sholat jenazah atas anak kecil dengan doa model kedua, karena di dalamnya ada kata-kata nabi shollalloohu’alaihiwasallam : ” Dan untuk anak kecil kami, Ya Alloh jangalah Engkau haramkan (cegah) kami dari pahalanya, dan janganlah Engkau fitnah kami setelahnya.[HHR Abu Daud dll dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu]
Setelah Takbir Ke Empat :boleh membaca doa lagi atau langsung salam.

48- Doa Ketika Memasukkan Mayat Ke Liang Kubur/Lahat.
“بِسْمِ الله وبِالله، وَعَلَى مِلَّةِ رَسُولِ الله (أو على سُنَّة رَسُوْلِ اللهِ).
صحيح (صحيح الترمذي 1/306)
“Dengan nama Alloh, dan diatas agama rosululloh shollalloohu’alaihiwasallam atau di atas sunnah rosulillah shollalloohu’alaihiwasallam” [HSR Tirmidzi dari Ibnu 'Umar rodhialloohu'anhu ]
49- Doa Seusai Pemakaman Untuk Mayyit.
“اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ، اللَّهُمَّ ثَبِّتْهُ عِنْدَ السُّؤَالِ” صحيح (صحيح سنن أبي داود 2/620)
” Ya Alloh ampunilah dia, Ya Alloh tetapkanlah ia ketika menjawab pertanyaan” [HSR Abu Daud dari Utsman rodhialloohu'anhu ]
50 – Doa Ziarah Kubur
« السَّلاَمُ عَلَى أَهْلِ الدِّيَارِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُسْلِمِينَ وَيَرْحَمُ اللَّهُ الْمُسْتَقْدِمِينَ مِنَّا وَالْمُسْتَأْخِرِينَ وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَلاَحِقُونَ »
” Salam sejahtera untuk penduduk kubur dari kalangan kaum mukminin dan muslimin, semoga Alloh merahmati yang telah mendahului kita dan yang di belakang kita, dan sungguh kami Insya Alloh akan berjumpa (menyusul) kalian.[HR Muslim dari 'Aisyah rodhialloohu'anha]
« السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لاَحِقُونَ ». 
” Salam sejahtera untuk kalian wahai penghuni negri kaum mukminin , dan sungguh kami Insya Alloh akan berjumpa(menyusul) kalian.[HR Muslim dari Abu Huroiroh rodhialloohu'anhu 
51- Doa Ta'ziah(Bela Sungkawa)
« إِنَّ لِلَّهِ مَا أَخَذَ ، وَلَهُ مَا أَعْطَى ، وَكُلٌّ شَىْءٍ عِنْدَهُ بِأَجَلٍ مُسَمًّى، فَلْتَصْبِرْ وَلْتَحْتَسِبْ » متفق عليه .
"Sesungguhnya milik Allohlah apa yang Dia ambil, dan milikNya apa yang Dia beri, dan segala sesuatu di sisiNya dengan waktu yang telah di tentukan ,maka sabar dan berharaplah pahala (dalammusibah ini) .[Muttafaq 'Alaih dari Usamah bin Zaid rodhialloohu'anhu] 

Doa-Doa
dan Dzikir-Dzikir
Dalam Ibadah Haji Atau ‘Umroh

1- Doa Talbiah.
” لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ ، لَبَّيْكَ لاَ شَرِيكَ لَكَ لَبَّيْكَ ، إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ ، لاَ شَرِيكَ لَكَ .”( البخاري مع الفتح 3/408 ، ومسلم 2/841)
“Aku penuhi panggilanmu Ya Alloh aku penuhi, aku penuhi panggilanMu ,tidak ada sekutu bagiMu, aku penuhi panggilanMu, sesungguhnya segala pujian dan nikmat serta kekuasaan adalah milikMu, tiada sekutu bagiMu.[Muttafaq 'Alaih dari Ibnu Umar rodhialloohu'anhu ]
2- Doa Ketika Mendekati Hajar Aswad
Mengisayaratkan dengan tangannya sambil mengucapkan takbir:الله أكبر 
3- Doa Diantara Hajar Aswad Dan Rukun Yamani
“رَبَّنا آتِنَا في الدُّنيا حسنةً وفي الآخِرَةِ حسنةً وقِنَا عَذَابَ النَّار”.
” Ya Robb kami , berilah kami di dunia kebaikan dan di akherat kebaikan dan selamatkanlah kami dari adab neraka.”[HHR Abu Daud dari 'Abdulloh bin Saib rodhialloohu'anhu ]
4- Doa Ketika Berhenti Di Atas Shofa dan Marwah Ketika Sa’i.
a- Ketika pertama kali memulai sa’i dari Shofa:
” إنَّ الصَّفَا وَالمَرْوَةَ مِنْ شَعَائِرِ الله ، أبدَأ بِمَا بَدَأ اللهُ بِهِ”
“Sesungguhnya Shofa dan Marwah adalah dari syi’ar-syi’ar Alloh, aku memulai dengan apa yang Alloh memulai dengannya.”
b- Kemudian menghadap ke ka’bah(Qiblat),sampai melihatnya sembari membaca لاإله إلا الله والله أكبر lantas membaca: 
“لا إله إلا اللهُ وحدهُ لا شريكَ له، له الملك وله الحمدُ وهُوَ على كُلِّ شيءٍّ قديرٌ، لا إله إلاَّ اللهُ وحدَهُ، أنجَزَ وَعْدَهُ، ونَصَرَ عَبْدَه وهَزَمَ الأحزابَ وَحْدَهُ”
” Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa), Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , Dia yang memenuhi janjiNya, dan menolong hambaNya, dan menghancurkan para musuhNya sendirian” .[HR Muslim dari hadist Jabir rodhialloohu'anhu ]
c- Kemudian berdoa sebanyak-banyaknya, perbuatan ini dilakukan tiga kali berturut-turut. Dan begitu pula apa yang dilakukan di Marwah,tapi tidak dengan pembuakan pada no “a”.
4- Doa Pada Hari ‘Arofah
“لا إِلَهَ إلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لا شَريكَ لَهُ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شيءٍ قديرٌ”.رواه الترمذي حسن لغيره
” Tiada Ilah yang berhak untuk di sembah (dengan benar) kecuali Alloh Yang Satu , tiada sekutu bagiNya, milikNya kekuasaan, dan milikNya pula pujian, dan Dia atas segala sesuatu Qodiir (Berkuasa)”[ HHR Tirmidzi dari 'Abdulloh bin 'Amr bin 'Ash rodhialloohu'anhu ]
5-Doa di Masy’aril Harom(Arofah).
Memperbanyak Takbir,Tahlil,Tasbih, Tahmid dan Doa.
6- Ketika Melempar Jumroh.
Bertakbir setiap butir ketika melempar jumroh ,kemudian maju sedikit dan memperbanyak berdoa.

 *****

Doa-Doa
Dalam
Al-Qur’an

Doa Taubat Nabi Adam ‘alaihissalam dan Hawwa .
﴿ رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِين﴾ [الأعراف/23]
“Ya Robb Kami, Kami telah Menganiaya diri Kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni Kami dan memberi rahmat kepada Kami, niscaya pastilah Kami Termasuk orang-orang yang merugi.”[QS Al-'Aroof : 23] 
Doa-Doa Nabi Nuh shollalloohu’alaihiwasallam.
﴿أَنِّي مَغْلُوبٌ فَانْتَصِر﴾ [القمر/10]
“Bahwasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku).”[QS Al Qomar : 10]
﴿ رَبِّ انْصُرْنِي بِمَا كَذَّبُون ﴾ [المؤمنون/26]
“Ya Robbku, tolonglah aku, karena mereka mendustakan aku.”[Qs Al-Mu'minun :26]
﴿ رَبِّ إِنَّ قَوْمِي كَذَّبُون ِ* فَافْتَحْ بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ فَتْحًا وَنَجِّنِي وَمَنْ مَعِيَ مِنَ الْمُؤْمِنِين [الشعراء/117، 118]
“Ya Robbnku, Sesungguhnya kaumku telah mendustakan aku; Maka itu adakanlah suatu keputusan antaraku dan antara mereka, dan selamatkanlah aku dan orang-orang yang mukmin besertaku”.[As Syu'aroo :117-118]
﴿ رَبِّ إِنَّهُمْ عَصَوْنِي وَاتَّبَعُوا مَنْ لَمْ يَزِدْهُ مَالُهُ وَوَلَدُهُ إِلَّا خَسَارًا﴾ [نوح/21]
“Ya Robbku, Sesungguhnya mereka telah mendurhakaiku dan telah mengikuti orang-orang yang harta dan anak-anaknya tidak menambah kepadanya melainkan kerugian belaka”[ QS Nuh : 21]
﴿رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الْأَرْضِ مِنَ الْكَافِرِينَ دَيَّارًا * إِنَّكَ إِنْ تَذَرْهُمْ يُضِلُّوا عِبَادَكَ وَلَا يَلِدُوا إِلَّا فَاجِرًا كَفَّارًا * رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَنْ دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَلَا تَزِدِ الظَّالِمِينَ إِلَّا تَبَارًا﴾ [نوح/26-28]
“Ya Robbku, janganlah Engkau biarkan seorangpun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi.
” Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat ma’siat lagi sangat kafir.”
“Ya Robbku! ampunilah Aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke rumahKu dengan beriman dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan. dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kebinasaan”.[ QS Nuh 26-28]
﴿ رَبِّ إِنَّ ابْنِي مِنْ أَهْلِي وَإِنَّ وَعْدَكَ الْحَقُّ وَأَنْتَ أَحْكَمُ الْحَاكِمِينَ﴾ [هود/45]
“Ya Robbku, Sesungguhnya anakku Termasuk keluargaku, dan Sesungguhnya janji Engkau Itulah yang benar. dan Engkau adalah “Ah Kamul Hakimiin” hakim yang seadil-adilnya.”[QS Huud:45] 
﴿رَبِّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَسْأَلَكَ مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ وَإِلَّا تَغْفِرْ لِي وَتَرْحَمْنِي أَكُنْ مِنَ الْخَاسِرِينَ﴾ [هود/47]
“Ya Robbku, Sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakekat)nya. dan Sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaKu, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaKu, niscaya aku akan Termasuk orang-orang yang merugi.”[QS Huud ; 47]
﴿ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي نَجَّانَا مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ * وَقُلْ رَبِّ أَنْزِلْنِي مُنْزَلًا مُبَارَكًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْمُنْزِلِين﴾َ [المؤمنون/28، 29]
“Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan Kami dari orang-orang yang dzalim.”
dan berdoalah: Ya Robbku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah Sebaik-baik yang memberi tempat.”[QS Al-Mu'minun 28-29]
Doa nabi Syu’aib shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿ رَبَّنَا افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِالْحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِين﴾ [الأعراف/89]
.” Ya Robb Kami, berilah keputusan antara Kami dan kaum Kami dengan hak (adil) dan Engkaulah pemberi keputusan yang sebaik-baiknya.”[QS AL- 'Aroof: 89]
Doa-Doa Nabi Ibrohiim shollalloohu’alaihiwasallam.
﴿ رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ﴾ [الصافات/100]
“Ya Robbku, anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang Termasuk orang-orang yang saleh.”[As Shoffaat 100]
﴿رَبِّ اجْعَلْ هَذَا بَلَدًا آَمِنًا وَارْزُقْ أَهْلَهُ مِنَ الثَّمَرَاتِ مَنْ آَمَنَ مِنْهُمْ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِر﴾ [البقرة/126] 
“Ya Robbku, Jadikanlah negeri ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezki dari buah-buahan kepada penduduknya yang beriman diantara mereka kepada Allah dan hari akherat”[QS Al-Baqoroh :126]. 
﴿ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ * رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِنْ ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُسْلِمَةً لَكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ * رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آَيَاتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ﴾ [البقرة/127-129]
“Ya Robb kami terimalah daripada Kami (amalan kami), Sesungguhnya Engkaulah yang “As-Samii’” Maha mendengar lagi ” Al-’Aliim” Maha Mengetahui”.
” Ya Robb Kami, Jadikanlah Kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu Kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada Kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji Kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang ” AT- Tawwaab” Maha Penerima taubat lagi “Ar Rohiim” Maha Penyayang.
Ya Robb Kami, utuslah untuk mereka sesorang Rasul dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka Al kitab (Al Quran) dan Al-Hikmah (As-Sunnah) serta mensucikan mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang”Al-’Aziiz” Maha Kuasa lagi “Al-Hakiim” Maha Bijaksana.[QS Al Baqoroh :127-129]
رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ * وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآَخِرِينَ * وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ * وَاغْفِرْ لِأَبِي إِنَّهُ كَانَ مِنَ الضَّالِّينَ * وَلَا تُخْزِنِي يَوْمَ يُبْعَثُونَ * يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ * إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ [الشعراء/83-89]
“Ya Robbku, berikanlah kepadaku Hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang saleh,
Dan Jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) Kemudian,
Dan Jadikanlah aku Termasuk orang-orang yang mewarisi surga yang penuh kenikmatan,
Dan ampunilah bapakku, karena Sesungguhnya ia adalah Termasuk golongan orang-orang yang sesat,
Dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan,
(Yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna,
Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,
[QS As-Syua'ara 83-89]
﴿ رَبِّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ آَمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ * رَبِّ إِنَّهُنَّ أَضْلَلْنَ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ فَمَنْ تَبِعَنِي فَإِنَّهُ مِنِّي وَمَنْ عَصَانِي فَإِنَّكَ غَفُورٌ رَحِيمٌ * رَبَّنَا إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُوا الصَّلَاةَ فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُمْ مِنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ * رَبَّنَا إِنَّكَ تَعْلَمُ مَا نُخْفِي وَمَا نُعْلِنُ وَمَا يَخْفَى عَلَى اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ * الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَهَبَ لِي عَلَى الْكِبَرِ إِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ إِنَّ رَبِّي لَسَمِيعُ الدُّعَاءِ * رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلَاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاء ِ* رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ ﴾ [إبراهيم/35-41]
“Ya Robbku, Jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala.
“Ya Robbku, Sesungguhnya berhala-berhala itu telah menyesatkan kebanyakan daripada manusia, Maka Barangsiapa yang mengikutiku, Maka Sesungguhnya orang itu Termasuk golonganku, dan Barangsiapa yang mendurhakai Aku, Maka Sesungguhnya Engkau,”Ghofuur” Maha Pengampun lagi ” Rohiim” Maha Penyayang.
Ya Robb kami, Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati.
Ya Robb kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan sholat, Maka Jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezkilah mereka dari buah-buahan, Mudah-mudahan mereka bersyukur.
“Ya Robb kami, Sesungguhnya Engkau mengetahui apa yang Kami sembunyikan dan apa yang Kami lahirkan; dan tidak ada sesuatupun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi maupun yang ada di langit.
“Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tua (ku) Ismail dan Ishaq. Sesungguhnya Robbku, benar-benar”Samii’” Maha mendengar (memperkenankan) doa”.
“Ya Robbku, Jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, Ya Robb kami, perkenankanlah doaku”.
Ya Robb kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)”.[QS Ibrohiim:35-41]
﴿ رَبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ * رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴾[الممتحنة/4، 5]
“Ya Robb Kami hanya kepada Engkaulah Kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah Kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah Kami kembali.”
“Ya Robb Kami, janganlah Engkau jadikan Kami (sasaran) fitnah bagi orang-orang kafir. dan ampunilah Kami Ya Robb kami. Sesungguhnya Engkaulah yang “Aziiz” Maha Perkasa lagi “Hakiim” Maha Bijaksana”.[Al – Mumtahanah 4-5]
Doa Nabi Luth shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿ رَبِّ نَجِّنِي وَأَهْلِي مِمَّا يَعْمَلُونَ﴾ [الشعراء/169]
“Ya Robbku selamatkanlah aku beserta keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka kerjakan”.[ QS As Syua'roo: 169]
﴿ رَبِّ انْصُرْنِي عَلَى الْقَوْمِ الْمُفْسِدِينَ ﴾ [العنكبوت/30]
“Ya Robbku, tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat kerusakan itu”.[Al 'Ankabuut 30]
Doa Nabi Yusuf shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿ رَبِّ السِّجْنُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا يَدْعُونَنِي إِلَيْهِ وَإِلَّا تَصْرِفْ عَنِّي كَيْدَهُنَّ أَصْبُ إِلَيْهِنَّ وَأَكُنْ مِنَ الْجَاهِلِين﴾ [يوسف/33]
“Wahai Robbku, penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka kepadaku. dan jika tidak Engkau hindarkan dari padaku tipu daya mereka, tentu aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentulah aku Termasuk orang-orang yang bodoh.”[QS Yusuf 33]

﴿رَبِّ قَدْ آَتَيْتَنِي مِنَ الْمُلْكِ وَعَلَّمْتَنِي مِنْ تَأْوِيلِ الْأَحَادِيثِ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَنْتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَالْآَخِرَةِ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِين﴾ [يوسف/101]
“Ya Robbku, Sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebahagian kerajaan dan telah mengajarkan kepadaku sebahagian ta’bir mimpi. (ya Alloh) Pencipta langit dan bumi. Engkaulah pelindungku di dunia dan di akhirat, wafatkanlah aku dalam Keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang saleh.”[QS Yusuf :101]
Doa- Doa Nabi Musa shollalloohu’alaihiwasallam
a- Ketika Merasa Berdosa.
﴿ رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي﴾ [القصص/16]
“Ya Robbku, Sesungguhnya aku telah Menganiaya diriku sendiri karena itu ampunilah aku”[QS Al-Qoshos 16]. 
b- Dalam penyesalan.
﴿رَبِّ بِمَا أَنْعَمْتَ عَلَيَّ فَلَنْ أَكُونَ ظَهِيرًا لِلْمُجْرِمِين﴾ [القصص/17]
“Ya Robbku, demi nikmat yang telah Engkau anugerah- kan kepadaKu, aku sekali-kali tiada akan menjadi penolong bagi orang- orang yang berdosa”.
c- Ketika di Kejar Musuh
﴿ رَبِّ نَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِين﴾ [القصص/21]
“Ya Robbku, selamatkanlah aku dari orang-orang yang dzalim itu”[QS Al-Qoshos: 21].
d- Dalam Pelarian
﴿ عَسَى رَبِّي أَنْ يَهْدِيَنِي سَوَاءَ السَّبِيل﴾ [القصص/22]
“Mudah-mudahan Robbku memimpinku ke jalan yang benar”.[Al Qoshos :22]
e- Dalam Keterasingan
﴿ رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِير﴾ [القصص/24]
“Ya Robbku Sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.[QS Al – Qoshos : 24]
f- Dalam Pengaduan Kepada Alloh
﴿ رَبَّنَا إِنَّنَا نَخَافُ أَنْ يَفْرُطَ عَلَيْنَا أَوْ أَنْ يَطْغَى﴾ [طه/45]
: “Ya Robb Kami, Sesungguhnya Kami khawatir bahwa ia segera menyiksa Kami atau akan bertambah melampaui batas”.[Thoha :45]
﴿رَبَّنَا إِنَّكَ آَتَيْتَ فِرْعَوْنَ وَمَلَأَهُ زِينَةً وَأَمْوَالًا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا رَبَّنَا لِيُضِلُّوا عَنْ سَبِيلِكَ رَبَّنَا اطْمِسْ عَلَى أَمْوَالِهِمْ وَاشْدُدْ عَلَى قُلُوبِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُوا حَتَّى يَرَوُا الْعَذَابَ الْأَلِيمَ﴾ [يونس/88]
“Ya Robb Kami, Sesungguhnya Engkau telah memberi kepada Fir’aun dan pemuka-pemuka kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan dunia, Ya Robb Kami – akibatnya mereka menyesatkan (manusia) dari jalan Engkau. Ya Robb Kami, binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, Maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih.”[QS Yunus :88]
g- Dalam Memohon Pertolongan.
﴿ رَبِّ إِنِّي لَا أَمْلِكُ إِلَّا نَفْسِي وَأَخِي فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ﴾ [المائدة/25]
“Ya Robbku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. sebab itu pisahkanlah antara Kami dengan orang-orang yang Fasik itu”
h- Dalam Permohonan Ampun Untuk Dia Dan Saudaranya.
﴿رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِأَخِي وَأَدْخِلْنَا فِي رَحْمَتِكَ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ﴾ [الأعراف/151]
“Ya Robbku, ampunilah aku dan saudaraku dan masukkanlah Kami ke dalam rahmat Engkau, dan Engkau adalah”Arhamurroohimin” Maha Penyayang di antara Para Penyayang”.[QS Al- 'Aroof :151]
i- Ketika Memelas Diri Kepada Alloh
﴿ رَبِّ لَوْ شِئْتَ أَهْلَكْتَهُمْ مِنْ قَبْلُ وَإِيَّايَ أَتُهْلِكُنَا بِمَا فَعَلَ السُّفَهَاءُ مِنَّا إِنْ هِيَ إِلَّا فِتْنَتُكَ تُضِلُّ بِهَا مَنْ تَشَاءُ وَتَهْدِي مَنْ تَشَاءُ أَنْتَ وَلِيُّنَا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الْغَافِرِينَ * وَاكْتُبْ لَنَا فِي هَذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ إِنَّا هُدْنَا إِلَيْكَ﴾ [الأعراف/155-156]
“Ya Robbku, kalau Engkau kehendaki, tentulah Engkau membinasakan mereka dan aku sebelum ini. Apakah Engkau membinasakan Kami karena perbuatan orang-orang yang kurang akal di antara kami? itu hanyalah cobaan dari Engkau.
Engkau sesatkan dengan cobaan itu siapa yang Engkau kehendaki dan Engkau beri petunjuk kepada siapa yang Engkau kehendaki.
Engkaulah yang memimpin Kami, Maka ampunilah Kami dan berilah Kami rahmat dan Engkaulah pemberi ampun yang sebaik-baiknya”.
Dan tetapkanlah untuk Kami kebajikan di dunia ini dan di akhirat; Sesungguhnya Kami kembali (bertaubat) kepada Engkau. [QS Al-'Arof 155-156]
j- Permohonan Untuk Bisa Melihat Alloh
﴿ رَبِّ أَرِنِي أَنْظُرْ إِلَيْكَ قَالَ لَنْ تَرَانِي وَلَكِنِ انْظُرْ إِلَى الْجَبَلِ فَإِنِ اسْتَقَرَّ مَكَانَهُ فَسَوْفَ تَرَانِي فَلَمَّا تَجَلَّى رَبُّهُ لِلْجَبَلِ جَعَلَهُ دَكًّا وَخَرَّ مُوسَى صَعِقًا فَلَمَّا أَفَاقَ قَالَ سُبْحَانَكَ تُبْتُ إِلَيْكَ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُؤْمِنِين ﴾ [الأعراف/143]
: “Ya Robbku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau”. Alloh berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, Maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”. tatkala Robbnya Menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, Dia berkata: “Maha suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman”.QS : [Al- A'roof ;143]

k- Ajakan Nabi Musa Shollalloohu’alaihiwasallam Kepada Kaumnya untuk Berdoa Kepada Alloh
﴿ وَقَالَ مُوسَى يَا قَوْمِ إِنْ كُنْتُمْ آَمَنْتُمْ بِاللَّهِ فَعَلَيْهِ تَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُسْلِمِينَ * فَقَالُوا عَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْنَا رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ * وَنَجِّنَا بِرَحْمَتِكَ مِنَ الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ﴾ [يونس/84-86]
Berkata Musa: “Hai kaumku, jika kamu beriman kepada Allah, Maka bertawakkallah kepada-Nya saja, jika kamu benar-benar orang yang berserah diri.”
Lalu mereka berkata: “Kepada Allahlah Kami bertawakkal! Ya Robb kami; janganlah Engkau jadikan Kami sasaran fitnah bagi kaum yang dzalim. dan selamatkanlah Kami dengan rahmat Engkau dari (tipu daya) orang-orang yang kafir.”[QS Yunus 84-86]
l- Permohonan Ampun Untuk Dia Dan Saudaranya Nabi Harun shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِأَخِي وَأَدْخِلْنَا فِي رَحْمَتِكَ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِين﴾ [الأعراف/151]
“Ya Robbku, ampunilah aku dan saudaraku dan masukkanlah Kami ke dalam rahmat Engkau, dan Engkau adalah “Arhamurrohimiin” Maha Penyayang di antara Para Penyayang”.[QS Al – 'Aroof 151]
m- Memohon Kepada Alloh Melapangkan Dadanya dan Penguat Dalam Dakwahnya
﴿ رَبِّ إِنِّي أَخَافُ أَنْ يُكَذِّبُونِ * وَيَضِيقُ صَدْرِي وَلَا يَنْطَلِقُ لِسَانِي فَأَرْسِلْ إِلَى هَارُونَ ﴾ [الشعراء/12، 13]
“Ya Robbku, Sesungguhnya aku takut bahwa mereka akan mendustakan aku.
Dan (karenanya) sempitlah dadaku dan tidak lancar lidahku Maka utuslah (Jibril) kepada Harun”[As Syu'ara :12-13]
﴿ رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي * وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي * وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي * يَفْقَهُوا قَوْلِي * وَاجْعَلْ لِي وَزِيرًا مِنْ أَهْلِي * هَارُونَ أَخِي * اشْدُدْ بِهِ أَزْرِي * وَأَشْرِكْهُ فِي أَمْرِي * كَيْ نُسَبِّحَكَ كَثِيرًا * وَنَذْكُرَكَ كَثِيرًا * إِنَّكَ كُنْتَ بِنَا بَصِيرًا﴾ [طه/25-35]
Berkata Musa: “Ya Robbku, lapangkanlah untukku dadaku.
Dan mudahkanlah untukku urusanku,
Dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku,
Supaya mereka mengerti perkataanku,
Dan Jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku,
(yaitu) Harun, saudaraku,
Teguhkanlah dengan Dia kekuatanku,
Dan jadikankanlah Dia sekutu dalam urusanku,
Supaya Kami banyak bertasbih kepada Engkau,
Dan banyak mengingat Engkau.
Sesungguhnya Engkau adalah “Bashiir”Maha melihat (keadaan) kami”.[QS Thoha 25-35]

n – Doa Aasiyah rodhialloohu’anha istri Fir’aun.
﴿ رَبِّ ابْنِ لِي عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ وَنَجِّنِي مِنْ فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِ وَنَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ﴾ [التحريم/11]
“Ya Robbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu[1488] dalam firdaus, dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang dzhalim[QS At Tahriim:11]
Doa-doa Nabi Daud shollalloohu’alaihiwasallam
﴿وَلَقَدْ آَتَيْنَا دَاوُودَ وَسُلَيْمَانَ عِلْمًا وَقَالَا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي فَضَّلَنَا عَلَى كَثِيرٍ مِنْ عِبَادِهِ الْمُؤْمِنِينَ﴾ [النمل/15]
“Dan Sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman; dan keduanya mengucapkan: “Segala puji bagi Allah yang melebihkan Kami dari kebanyakan hamba-hambanya yang beriman”.[QSAn Naml 15]
Dao Raja Jaaluut dan Kaumnya.
﴿ رَبَّنَا أَفْرِغْ عَلَيْنَا صَبْرًا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ ﴾ [البقرة/250]
“Ya Robb Kami, tuangkanlah kesabaran atas diri Kami, dan kokohkanlah pendirian Kami dan tolonglah Kami terhadap orang-orang kafir.”[ AlBaqoroh :250]
1- Doa Nabi Sulaiman shollalloohu’alaihiwasallam
﴿ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِين﴾ [النمل/19]
“Ya Robbku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”.[QS An-Naml :19]
﴿ رَبِّ اغْفِرْ لِي وَهَبْ لِي مُلْكًا لَا يَنْبَغِي لِأَحَدٍ مِنْ بَعْدِي إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ﴾ [ص/35]
“Ya Robbku, ampunilah aku dan anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki oleh seorang juapun sesudahku, Sesungguhnya Engkaulah “Al-Wahhaab” yang Maha Pemberi”.[QS Shood 35]
* Doa ratu Saba’ ;
﴿رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي وَأَسْلَمْتُ مَعَ سُلَيْمَانَ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ﴾ [النمل/44]
“Ya Robbku, Sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku dan aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Robb semesta alam”.[QS An-Naml 44]
2- Doa Nabi Ayyub shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿وَأَيُّوبَ إِذْ نَادَى رَبَّهُ أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِين﴾ [الأنبياء/83]
“Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Robbnya: “(Ya Robbku), Sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah “Arhamurroohimin” yang Maha Penyayang di antara semua Penyayang”[QS Al Anbiya :83].
﴿أَنِّي مَسَّنِيَ الشَّيْطَانُ بِنُصْبٍ وَعَذَابٍ﴾ [ص/41]
“Ya Alloh Sesungguhnya aku diganggu syaitan dengan kepayahan dan siksaan”.[QS Shood :41]
Doa Nabi Zakariya shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿رَبِّ هَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاءِ﴾ [آل عمران/38]
“Ya Robbku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau ” Sami’i” Maha Pendengar doa”.[QS Ali 'Imron 38]
﴿ رَبِّ إِنِّي وَهَنَ الْعَظْمُ مِنِّي وَاشْتَعَلَ الرَّأْسُ شَيْبًا وَلَمْ أَكُنْ بِدُعَائِكَ رَبِّ شَقِيًّا* وَإِنِّي خِفْتُ الْمَوَالِيَ مِنْ وَرَائِي وَكَانَتِ امْرَأَتِي عَاقِرًا فَهَبْ لِي مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا * يَرِثُنِي وَيَرِثُ مِنْ آَلِ يَعْقُوبَ وَاجْعَلْهُ رَبِّ رَضِيًّا﴾ [مريم/4-6]
“Ya Robbku, Sesungguhnya tulangku telah lemah dan kepalaku telah ditumbuhi uban, dan aku belum pernah kecewa dalam berdoa kepada Engkau, Ya Robbku.
Dan Sesungguhnya aku khawatir terhadap mawaliku (orang-orang yang akan mengendalikan dan melanjutkan urusannya) sepeninggalku, sedang isteriku adalah seorang yang mandul, Maka anugerahilah aku dari sisi Engkau seorang putera.
Yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Ya’qub; dan Jadikanlah ia, Ya Robbku, seorang yang diridhoi” .[QS Maryam 4-6]
﴿ رَبِّ لَا تَذَرْنِي فَرْدًا وَأَنْتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ﴾ [الأنبياء/89]
“Ya Robbku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah waris yang paling Baik”[QS Al-Anbiya 89]
Doa Istrinya ‘Imron rodhialloohu’anha
﴿ رَبِّ إِنِّي نَذَرْتُ لَكَ مَا فِي بَطْنِي مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّي إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ * فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ إِنِّي وَضَعْتُهَا أُنْثَى وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْ وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالْأُنْثَى وَإِنِّي سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَإِنِّي أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ﴾[آل عمران/35، 36]
“Ya Robbku, Sesungguhnya aku menadzarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang saleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). karena itu terimalah (nadzar) itu dari padaku. Sesungguhnya Engkaulah “As Sami’I” yang Maha mendengar lagi “AL- ‘Aliim” Maha Mengetahui”.
Maka tatkala isteri ‘Imran melahirkan anaknya, diapun berkata: “Ya Robbku, sesunguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai Dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk.”[Al 'Imron 35-36]
Doa Nabi Isa shollalloohu’alaihiwasallam .
﴿ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا عِيدًا لِأَوَّلِنَا وَآَخِرِنَا وَآَيَةً مِنْكَ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِين﴾ [المائدة/114]
“Ya Robb Kami turunkanlah kiranya kepada Kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi Kami Yaitu orang-orang yang bersama Kami dan yang datang sesudah Kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rzekilah Kami, dan Engkaulah pemberi rezki yang paling Utama”.[QS AlMaidah;114] 
﴿ سُبْحَانَكَ مَا يَكُونُ لِي أَنْ أَقُولَ مَا لَيْسَ لِي بِحَقٍّ إِنْ كُنْتُ قُلْتُهُ فَقَدْ عَلِمْتَهُ تَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِي وَلَا أَعْلَمُ مَا فِي نَفْسِكَ إِنَّكَ أَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ * مَا قُلْتُ لَهُمْ إِلَّا مَا أَمَرْتَنِي بِهِ أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ وَكُنْتُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا مَا دُمْتُ فِيهِمْ فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنْتَ أَنْتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ * إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ ﴾[المائدة/116-118]
“Maha suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). jika aku pernah mengatakan Maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau “AllaamulGhuyuub” Maha mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”.
Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya Yaitu: “Sembahlah Allah, Robbku dan Robbmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan Aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha menyaksikan atas segala sesuatu.
Jika Engkau menyiksa mereka, Maka Sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, Maka Sesungguhnya Engkaulah “Al ‘Aziiz” yang Maha Perkasa lagi “Al Hakiim” Maha Bijaksana.[ QS Al-Maidah 116-117] 
Doa As Haabul Kahfi.
﴿ رَبَّنَا آَتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا﴾ [الكهف/10]
“Wahai Robb Kami, berikanlah rahmat kepada Kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi Kami petunjuk yang Lurus dalam urusan Kami (ini).”

Doa – Doa Nabi Muhammad Shollalloohu’alaihiwasallam
DOA YANG ALLOH AJARKAN KEPADA BELIAU JIKA UMATNYA BANYAK YANG BERPALING.
﴿ حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ﴾ [التوبة/129]
“Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Ilaah yang berhak untuk di sembah selain Dia. hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Robbyang memiliki ‘Arsy yang agung”.
PERMOHONAN TAMBAHAN ILMU
﴿ رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا﴾ [طه/114]
“Ya Robbku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.”[ QS Thoha: 114]
UCAPAN YANG ALLOH PERINTAHKAN KETIKA SHOLAT MALAM 
﴿ رَبِّ أَدْخِلْنِي مُدْخَلَ صِدْقٍ وَأَخْرِجْنِي مُخْرَجَ صِدْقٍ وَاجْعَلْ لِي مِنْ لَدُنْكَ سُلْطَانًا نَصِيرً﴾ [الإسراء/80]
“Ya Robb-ku, masukkanlah aku secara masuk yang benar dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi Engkau kekuasaan yang menolong.[QS: Al-Isro 80]
MEMOHON KEPUTUSAN AL HAQ LAGI ADIL
﴿رَبِّ احْكُمْ بِالْحَقِّ وَرَبُّنَا الرَّحْمَنُ الْمُسْتَعَانُ عَلَى مَا تَصِفُونَ﴾ [الأنبياء/112]
“Ya Robbku, berilah keputusan dengan adil.]. dan Robb Kami ialah Robb yang Maha Pemurah lagi yang dimohonkan pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu katakan”.[Qs Al- Anbiya :112]
PERMOHONAN DI PERLIHATKAN JANJI ALLOH.
﴿ رَبِّ إِمَّا تُرِيَنِّي مَا يُوعَدُونَ * رَبِّ فَلَا تَجْعَلْنِي فِي الْقَوْمِ الظَّالِمِين﴾ [المؤمنون/93، 94]
“Ya Robbku, jika Engkau sungguh-sungguh hendak memperlihatkan kepadaku azab yang diancamkan kepada mereka,
Ya Robbku Maka janganlah Engkau jadikan aku berada di antara orang-orang yang dzalim.”[QS Al Mu'minun 93-94]

PERMOHONAN DI HINDARKAN DARI SYAITHON.
﴿ رَبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ * وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَنْ يَحْضُرُونِ﴾ [المؤمنون/97، 98]
“Ya Robbku aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syaitan.
Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau Ya Robbku, dari kedatangan mereka kepadaku.”[Al-Mu'minun 97-98]

MEMOHON AMPUNAN DAN RAHMAT.
﴿ رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِينَ﴾ [المؤمنون/118]
“Ya Robbku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah pemberi rahmat yang paling baik.” .”[Al-Mu'minun 118]

a- PENGADUAN AKAN KAUMNYA.
﴿ وَقِيلِهِ يَا رَبِّ إِنَّ هَؤُلَاءِ قَوْمٌ لَا يُؤْمِنُونَ * فَاصْفَحْ عَنْهُمْ وَقُلْ سَلَامٌ فَسَوْفَ يَعْلَمُونَ ﴾ [الزخرف/88، 89]
Dan (Allah mengetahui) Ucapan Muhammad: “Ya Robbku, Sesungguhnya mereka itu adalah kaum yang tidak beriman”.
Maka berpalinglah (hai Muhammad) dari mereka dan Katakanlah: “Salam (selamat tinggal).” kelak mereka akan mengetahui (nasib mereka yang buruk)[Az Zukhruf: 88-89] .
DOA PENGAGUNGAN DAN PUJIAN,
﴿ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ * تُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَتُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَتُخْرِجُ الْحَيَّ مِنَ الْمَيِّتِ وَتُخْرِجُ الْمَيِّتَ مِنَ الْحَيِّ وَتَرْزُقُ مَنْ تَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ ﴾ [آل عمران/26، 27]
” Ya Alloh yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau” Qodiir” Maha Kuasa atas segala sesuatu.
Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup, dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (batas)”.
﴿ اللَّهُمَّ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِي مَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ﴾ [الزمر/46]
“Wahai Allah, Pencipta langit dan bumi, yang mengetahui barang ghaib dan yang nyata, Engkaulah yang memutuskan antara hamba-hamba-Mu tentang apa yang selalu mereka memperselisihkannya.”[Az AZumar 46]

Doa – Doa Umum

DOA UNTUK KEDUA ORANG TUA.
﴿ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا ﴾ [الإسراء/24]
“Wahai Robbku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”.[Al Isroo :24]
﴿ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِين﴾ [الأحقاف/15]
“Ya Robbku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya aku Termasuk orang-orang yang berserah diri”.[Al-Ahqoof 15]

DOA UNTUK KEBAIKAN DUNIA DAN AKHIRAT

﴿ رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ﴾ [البقرة/201]
“Ya Robb Kami, berilah Kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah Kami dari siksa neraka”[Al Baqoroh 201]
• DOA MEMINTA AMPUNAN DAN DI MAAFKAN DARI KEKELIRUAN BAIK YANG DI SENGAJA ATAU TIDAK DI SENGAJA.
﴿ غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ﴾ [البقرة/285]
“Ampunilah Kami Ya Robb Kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”[AlBaqoroh :285]
﴿ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ﴾ [البقرة/286]
“Ya Robb Kami, janganlah Engkau hukum Kami jika Kami lupa atau Kami tersalah. 
Ya Robb Kami, janganlah Engkau bebankan kepada Kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami.
Ya Robb Kami, janganlah Engkau pikulkan kepada Kami apa yang tak sanggup Kami memikulnya. beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong Kami, Maka tolonglah Kami terhadap kaum yang kafir.”[Al Baqoroh 286]
﴿ رَبَّنَا إِنَّنَا آَمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ﴾ [آل عمران/16]
“Ya Robb Kami, Sesungguhnya Kami telah beriman, Maka ampunilah segala dosa Kami dan peliharalah Kami dari siksa neraka,”[Ali 'Imron :16]
﴿ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ﴾ [آل عمران/147]
“Ya Robb Kami, ampunilah dosa-dosa Kami dan tindakan-tindakan Kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami[235] dan tetapkanlah pendirian Kami, dan tolonglah Kami terhadap kaum yang kafir”.[Ali 'Imron :147]
﴿رَبَّنَا آَمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّاحِمِين﴾َ [المؤمنون/109]
“Ya Robb Kami, Kami telah beriman, Maka ampunilah Kami dan berilah Kami rahmat dan Engkau adalah pemberi rahmat yang paling baik.”[ Al-Mu'minun :109]

DOA MEMOHON ISTIQOMAH (TETAP BERADA DALAM AL HAQ)
﴿رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ * رَبَّنَا إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لَا رَيْبَ فِيهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يُخْلِفُ الْمِيعَادَ﴾[آل عمران/8، 9]
“Ya Robb Kami, janganlah Engkau jadikan hati Kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada Kami, dan karuniakanlah kepada Kami rahmat dari sisi Engkau; karena Sesungguhnya Engkau-lah ” Al Wahhaab” Maha pemberi (karunia)”.
“Ya Rob Kami, Sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia untuk (menerima pembalasan pada) hari yang tak ada keraguan padanya”. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji.[Ali 'Imron 8-9]
﴿ رَبَّنَا آَمَنَّا بِمَا أَنْزَلْتَ وَاتَّبَعْنَا الرَّسُولَ فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ﴾ [آل عمران/53]
” Ya Robb Kami, Kami telah beriman kepada apa yang telah Engkau turunkan dan telah Kami ikuti rasul, karena itu masukanlah Kami ke dalam golongan orang-orang yang menjadi saksi (tentang keesaan Allah)”.[ Ali'Imron 53]
﴿ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ * رَبَّنَا إِنَّكَ مَنْ تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ * رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آَمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآَمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ * رَبَّنَا وَآَتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ﴾[آل عمران/191-194]
“Ya Robb Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka.
“Ya Robb Kami, Sesungguhnya Barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, Maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun.
“Ya Robb Kami, Sesungguhnya Kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Robbmu”, Maka Kamipun beriman.” 
“Ya Robb Kami, ampunilah bagi Kami dosa-dosa Kami dan hapuskanlah dari Kami kesalahan-kesalahan Kami, dan wafatkanlah Kami beserta orang-orang yang banyak berbakti”.
” Ya Robb Kami, berilah Kami apa yang telah Engkau janjikan kepada Kami dengan perantaraan Rasul-rasul Engkau. dan janganlah Engkau hinakan Kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji.”[ Ali 'Imron 191-194]
DOA MOHON DI SELAMATKAN DARI PENDUDUK NEGRI YANG JAHAT
﴿ رَبَّنَا أَخْرِجْنَا مِنْ هَذِهِ الْقَرْيَةِ الظَّالِمِ أَهْلُهَا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ وَلِيًّا وَاجْعَلْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ نَصِيرًا﴾ [النساء/75]
“Ya Robb Kami, keluarkanlah Kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah Kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah Kami penolong dari sisi Engkau!”[An Nisa :75]
• DOA AGAR DI GOLONGKAN PADA ORANG-ORANG YANG DI SAKSIKAN ALLOH.
﴿ رَبَّنَا آَمَنَّا فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ﴾ [المائدة/83]
“Ya Robb Kami, Kami telah beriman, Maka catatlah Kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Quran dan kenabian Muhammad s.a.w.).[Al-Maidah 83]

DOA AGAR TIDAK DI GOLONGKAN MENJADI ORANG DZHOLIM 
﴿ رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِين﴾ [الأعراف/47]
“Ya Robb Kami, janganlah Engkau tempatkan Kami bersama-sama orang-orang yang zalim itu”.[Al-'Aroof :47]
﴿ رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ * وَنَجِّنَا بِرَحْمَتِكَ مِنَ الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ﴾ [يونس/85، 86]
“Kepada Allahlah Kami bertawakkal! Ya Robb kami; janganlah Engkau jadikan Kami sasaran fitnah bagi kaum yang’zalim,
Dan selamatkanlah Kami dengan rahmat Engkau dari (tipu daya) orang-orang yang kafir.”[ Yunus 85-86] 
• Doa Agar Terhindar Dari Adzab Neraka.
﴿رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا * إِنَّهَا سَاءَتْ مُسْتَقَرًّا وَمُقَامًا﴾ [الفرقان/65، 66]
“Ya Robb Kami, jauhkan azab Jahannam dari Kami, Sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”.
Sesungguhnya Jahannam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman.” [AlFurqon 65-66]
DOA AGAR KELUARGA TENTRAM BAHAGIA.
﴿رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا ﴾ [الفرقان/74]
“Ya Robb Kami, anugrahkanlah kepada Kami isteri-isteri Kami dan keturunan Kami sebagai penyenang hati (Kami), dan Jadikanlah Kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.[Al Furqon :74]
• Doa Para Malikat Untuk Kaum Mu’minin.
﴿ رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ* رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آَبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ * وَقِهِمُ السَّيِّئَاتِ وَمَنْ تَقِ السَّيِّئَاتِ يَوْمَئِذٍ فَقَدْ رَحِمْتَهُ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ﴾ [غافر/7، 9] 
“Ya Robb Kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, Maka berilah ampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari siksaan neraka yang menyala-nyala,”
” Ya Robb Kami, dan masukkanlah mereka ke dalam syurga ‘Adn yang telah Engkau janjikan kepada mereka dan orang-orang yang soleh di antara bapak-bapak mereka, dan isteri-isteri mereka, dan keturunan mereka semua. Sesungguhnya Engkaulah yang “‘Aziiz”Maha Perkasa lagi”Hakiim” Maha Bijaksana,
Dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan. dan orang-orang yang Engkau pelihara dari (pembalasan) kejahatan pada hari itu Maka Sesungguhnya telah Engkau anugerahkan rahmat kepadanya dan Itulah kemenangan yang besar”. [Ghoofir :7-9]
Doa Untuk Orang-Orang Mu’min Yang Telah Mendahului Kita dalam Iman.
﴿ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِلَّذِينَ آَمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ﴾ [الحشر/10]
“Ya Rabb Kami, beri ampunlah Kami dan saudara-saudara Kami yang telah beriman lebih dulu dari Kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati Kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb Kami, Sesungguhnya Engkau “Arrouuf” Maha Penyantun lagi “Rohiim” Maha Penyayang.”[Al- Hasyr 10]

DAFTAR ISI
Muqoddimah 3
Doa Pertama : Sayyidul Istighfar 6
Keutamaan Doa Ini: 6
Doa Kedua: 7
Keutamaan Doa Ini: 7
Doa Ketiga : 8
Keutamaan Doa Ini: 8
Doa Keempat: 8
Keutamaan Doa Ini: 9
Doa Kelima: 9
Keutamaan Doa Ini: 9
Doa Keenam: 10
Doa Ketujuh: 11
Keutamaan Doa Ini: 12
Doa Kedelapan: 12
Keutamaan Doa Ini: 13
Doa Kesembilan 13
Doa Kesepuluh 14
Doa Kesebelas 14
Keutamaan Hadits Ini: 15
Doa Kesebelas 15
1- Doa Dan Dzikir Sebelum Tidur Dan Tata Cara Serta Adabnya. 18
Doa Pertama : 18
Tatacara Membacanya: 18
Doa Kedua : 19
Membaca Ayat Kursi Dan Dua Ayat Terakhir Surat Al Baqoroh 19
Keutamaan Membaca Ayat Kursi Sebelum Tidur: 20
Keutamaan Membaca Dua Ayat Ini: 22
Doa Ketiga: 22
Membaca Surat Al-Isro Dan Az -Zumar. 22
Doa Keempat : 22
Membaca Surat As-Sajadah Dan Al-Mulk (Tabarok) 23
Doa Kelima 23
Doa Keenam: 23
Tatacara Sebelum Mengamalkan Doa Ini: 24
Doa Ketujuh : 24
Bertakbir Dan Bertasbih Serta Bertahmid Tiga Puluh Tiga Kali. 25
Doa Kedelapan: 26
Tata Cara Mempraktekkan Doa Ini: 26
Doa Kesembilan: 27
Doa Kesepuluh : 27
Doa Kesebelas: 28
Doa Kedua Belas: 28
Faedah Doa Ini: 29
Doa Ketika Terjaga (Terbangun) Di Malam Hari. 30
Doa Ketika Terjadi Kegundahan Dalam Tidur Atau Terkejut Dan Bimbang 31
Apa Yang Dilakukan Bila Bermimpi Sesuatu Yang Tidak Disukai. 31
Doa Dan Dzikir Seusai Tidur. 32
Doa Pertama: 32
Doa Kedua: 32
Doa Ketiga: 33
Membaca Sepuluh Ayat Terakhir Dari Surat Ali Imron. 33
Doa Keempat: 36
Doa Masuk Kamar Kecil 37
Doa Keluar Kamar Kecil. 38
Faedah: 38
Dzikir Sebelum Wudhu. 39
Dzikir Setelah Wudhu. 39
Faedah Doa Ini: 39
Peringatan: 40
Doa Mengenakan Baju. 40
Keutamaan Hadits Ini: 41
Doa Mengenakan Pakaian Baru, Atau ‘Imamah. 41
Doa Untuk Teman Yang Memakai Pakaian Baru 42
Peringatan : 43
Doa Ketika Meletakkan Atau Melepas Pakaian 43
Doa Dan Dzikir Ketika Makan 44
Faedah : 44
Doa Yang Lainnya: 45
Doa Minum Susu Atau Lainnya: 45
Doa Ketika Selesai Makan. 45
Keutamaan Doa Ini: 46
Doa Lainnya: 46
Doa Untuk Tuan Rumah Atau Yang Mengundang Makan 46
Doa Lainnya: 47
Doa Orang Yang Di Ajak Berbuka Puasa Untuk Pengundangnya. 47
Doa Berbuka Puasa 47
Apa Yang Ucapkan Di Dalam Majlis 48
Doa Kaffaroh Majlis (Penutup Majlis) 48
Doa Ketika Masuk Rumah. 49
1- Membaca Dzikir 49
2- Mengucapkan Salam. 50
Doa Ketika Keluar Rumah 51
Doa Lainnya: 51
Keutamaan Doa Ini: 51
Doa Ketika Berangkat Ke Masjid. 52
Doa Ketika Masuk Masjid 52
Doa Lainnya: 53
Doa Lainnya: 53
Doa Keluar Dari Masjid 54
Doa Lainnya: 54
Doa Ketika Mendengar Adzan. 54
Doa Lainnya Dibaca Ketika Mendengar Tasyahhud: 55
Doa Setelah Mendengar Adzan 55
Doa Lainnya Di Baca Setelah Membaca Sholawat: 55
Faedah: 56
Doa – Doa Iftitah. 58
Doa Lainnya: 58
Doa Lainnya: 58
Doa Lainnya: 59
Doa Lainnya: 59
Doa Lainnya: 60
Doa Lainnya Pada Sholat Malam: 60
Doa Lainnya Ketika Tahajjud: 61
Doa Lainnya Untuk Sholat Malam Juga. 62
Doa Lainnya Untuk Sholat Malam Juga 63
Doa – Doa Ruku’ 64
Peringatan : 64
Doa Lainnya: 65
Doa Lainnya: 65
Doa Lainnya: 65
Doa Lainnya: 65
Doa Ketika Bangkit Dari Ruku’ 66
Ucapan Selanjutnya: 66
Tambahan Lainnya: 66
Tambahan Lainnya: 67
Doa Lainnya: 68
Doa Lainnya: 68
Doa – Doa Sujud 68
Doa Lainnya: 69
Doa Lainnya Dalam Sholat Malam: 70
Doa Lainnya: 70
Doa Lainnya: 70
Doa Sujud Tilawah: 71
Doa Diantara Dua Sujud. 71
Peringatan : 72
Membaca Tasyahhud. 72
Model Lainnya: 73
Membaca Sholawat Atas Nabi Shollalloohu’alaihi Wasallam Seusai Tasyahhud . 73
Model Lainnya: 74
Doa-Doa Seusai Tasyahhud Akhir Sebelum Salam. 75
Membaca Al – Mu’awwidzaat: 84
Membaca Ayat Kursi Sekali, 85
Membaca Doa Ini Seusai Sholat Subuh Saja: 85
Membaca Doa Ini Sepuluh Kali Setelah Solat Magrib Dan Subuh Sepuluh Kali. 85
Dzikir Sebelum Salam / Diakhir Sujud Dari Sholat Witir/ Tahajjud. 86
Dzikir Setelah Salam Dari Sholat Witir/ Tahajjud. 86
Doa Qunut Witir 87
Doa Sholat Istikhoroh. 87
Doa Lailatul Qodar 89
Adab-Adab Ketika Naik Kendaraan: 91
Doa Jika Terpeleset Atau Jatuh Dari Kendaraan Atau Musibah Semisalnya. 92
Doa Yang Muqim Untuk Musafir 93
Doa Apabila Singgah Di Suatu Tempat, Baik Musafir Atau Lainnya. 93
Bertakbir Ketika Menanjak Dan Bertasbih Ketika Turun 94
Doa Musafir Jika Masuk Waktu Sahur 94
Doa Pulang Dari Safar Baik Peperangan Atau Haji Atau Umroh 94
1- Jika Engkau Mencintai Seseorang Karena Alloh 97
2- Jawaban Atas Ungkapan Di Atas 97
3- Kalau Harus Memuji Temannya. 97
4- Jawaban Untuk Ungkapan Di Atas 98
5- Doa Bagi Yang Telah Engkau Caci 98
6- Jika Mengalami Kesulitan Dalam Urusannya. 98
7- Jika Perkaranya Di Mudahkan Alloh 99
8- Kalau Belum Di Beri Kemudahan 99
9- Ketika Melihat Perkara Yang Menakjubkan Atau Menggembirakan Atau Mengagetkan. 99
11- Ketika Berhadapan Dengan Musuh (Menghadapi Musuh). 100
12- Doa Karb (Waktu Terjepit /Panik / Perkara Yang Mencekam), 101
13- Doa Ketika Kaget, Atau Gugup. 102
14- Apabila Mendengar Kokok Ayam Di Malam Hari 102
15- Jika Mendengar Ringkikan Keledai Dan Gonggongan Anjing Di Malam Hari 103
16 – Menepis Anggapan Kesialan (Tathoyyur). 103
17- Ketika Melihat Pohon Mulai Berbuah. 103
18-Balasan Yang Memadai Bagi Yang Berbuat Kebaikan Kepadamu. 104
19- Doa Bagi Yang Menawarkan Hartanya Kepadamu. 104
20- Doa Bagi Yang Terlilit Hutang 104
21- Doa Ketika Membayar Hutang. 105
22- Doa Masuk Pasar. 106
23- Doa Bagi Yang Sedang Tertimpa Musibah. 106
24- Doa Untuk Mengusir Kesedihan.. 106
26- Doa Ketika Marah. 107
27- Ucapan Bagi Yang Bersin Dan Yang Mendengarnya. 108
Bagi Yang Bersin Mengucapkan: 108
Yang Mendengar Menjawabnya Dengan: 108
Kemudian Yang Bersin Menjawab Lagi: 108
28- Jika Yang Bersin Orsng Kafir 108
29-Doa Untuk Pengantin Baru Setelah Akad Nikah 109
29- Yang Di Ucapkan Dan Di Lakukan Oleh Pengantin Laki-Laki Di Kala Pertama Kali Bertemu Dengan Istrinya. 109
Memegang Kepalanya Sembari Mengatakan. 109
30- Doa Sebelum Jimak (Berhubungan) Antara Suami Istri 110
32- Doa Untuk Anak Yang Baru Lahir 110
33-Doa Ketika Melihat Hilal 111
34 – Doa Ketika Menyembelih Binatang Kurban 111
35- Doa Apabila Ada Anggota Badannya Yang Sakit. 111
36 – Ucapan Ketika Ziaroh Orang Sakit 112
Membaca Doa Ini Tujuh Kali: 112
Faedah Hadist Ini : 112
36- Doa Ketika Angin Berhenbus Dengan Kencang. 113
37- Doa Istisqo, (Memohon Hujan) 114
38- Doa Ketika Hujan Turun. 115
39- Doa Ketika Hujan Deras Dan Khawatir Akan Bahayanya. 115
40- Doa Ketika Hujan Berhenti. 115
41- Doa Bagi Yang Merasa Sangat Rindu Bertemu Alloh. 116
42- Doa Apabila Bahaya Menimpanya Sebagai Pengganti Mengharap Kematian. 116
43- Doa Bila Melihat Orang Tertimpa Musibah (Kecelakaan). 117
44- Mentalqin (Menuntun) Orang Yang Diambang Kematian. 117
44- Doa Ketika Memejamkan Mata Mayyit. 118
45- Doa-Doa Dalam Sholat Jenazah Dan Tata Caranya 118
47- Jika Mayitnya Anak Kecil (Bayi). 121
48- Doa Ketika Memasukkan Mayat Ke Liang Kubur/Lahat. 122
49- Doa Seusai Pemakaman Untuk Mayyit. 123
50 – Doa Ziarah Kubur 123
51- Doa Ta’ziah(Bela Sungkawa) 123
1- Doa Talbiah. 126
2- Doa Ketika Mendekati Hajar Aswad 126
3- Doa Diantara Hajar Aswad Dan Rukun Yamani 126
4- Doa Ketika Berhenti Di Atas Shofa Dan Marwah Ketika Sa’i. 126
4- Doa Pada Hari ‘Arofah 127
5-Doa Di Masy’aril Harom(Arofah). 128
6- Ketika Melempar Jumroh. 128
Doa Taubat Nabi Adam ‘Alaihissalam Dan Hawwa . 130
Doa-Doa Nabi Nuh Shollalloohu’alaihiwasallam. 130
Doa Nabi Syu’aib Shollalloohu’alaihiwasallam . 132
Doa-Doa Nabi Ibrohiim Shollalloohu’alaihiwasallam. 132
Doa Nabi Luth Shollalloohu’alaihiwasallam . 135
Doa Nabi Yusuf Shollalloohu’alaihiwasallam . 136
Doa- Doa Nabi Musa Shollalloohu’alaihiwasallam 137
A- Ketika Merasa Berdosa. 137
B- Dalam Penyesalan. 137
C- Ketika Di Kejar Musuh 137
D- Dalam Pelarian 137
E- Dalam Keterasingan 137
F- Dalam Pengaduan Kepada Alloh 138
G- Dalam Memohon Pertolongan. 138
H- Dalam Permohonan Ampun Untuk Dia Dan Saudaranya. 138
I- Ketika Memelas Diri Kepada Alloh 139
J- Permohonan Untuk Bisa Melihat Alloh 139
K- Ajakan Nabi Musa Shollalloohu’alaihiwasallam Kepada Kaumnya Untuk Berdoa Kepada Alloh 140
L- Permohonan Ampun Untuk Dia Dan Saudaranya Nabi Harun Shollalloohu’alaihiwasallam . 141
M- Memohon Kepada Alloh Melapangkan Dadanya Dan Penguat Dalam Dakwahnya 141
N – Doa Aasiyah Rodhialloohu’anha Istri Fir’aun. 142
Doa-Doa Nabi Daud Shollalloohu’alaihiwasallam 142
Dao Raja Jaaluut Dan Kaumnya. 143
Doa Nabi Zakariya Shollalloohu’alaihiwasallam . 144
Doa Istrinya ‘Imron Rodhialloohu’anha 145
Doa Nabi Isa Shollalloohu’alaihiwasallam . 146
Doa As Haabul Kahfi. 147
Doa – Doa Nabi Muhammad Shollalloohu’alaihiwasallam 148
DOA YANG ALLOH AJARKAN KEPADA BELIAU JIKA UMATNYA BANYAK YANG BERPALING. 148
PERMOHONAN TAMBAHAN ILMU 148
UCAPAN YANG ALLOH PERINTAHKAN KETIKA SHOLAT MALAM 148
MEMOHON KEPUTUSAN AL HAQ LAGI ADIL 148
PERMOHONAN DI PERLIHATKAN JANJI ALLOH. 149
PERMOHONAN DI HINDARKAN DARI SYAITHON. 149
MEMOHON AMPUNAN DAN RAHMAT. 149
DOA PENGAGUNGAN DAN PUJIAN, 150
Doa – Doa Umum 152
DOA UNTUK KEDUA ORANG TUA. 153
DOA UNTUK KEBAIKAN DUNIA DAN AKHIRAT 153
DOA MEMOHON ISTIQOMAH (TETAP BERADA DALAM AL HAQ) 155
DOA MOHON DI SELAMATKAN DARI PENDUDUK NEGRI YANG JAHAT 156
DOA AGAR TIDAK DI GOLONGKAN MENJADI ORANG DZHOLIM 157
DOA AGAR KELUARGA TENTRAM BAHAGIA. 157
Doa Untuk Orang-Orang Mu’min Yang Telah Mendahului Kita Dalam Iman. 158
DAFTAR ISI 160

Tinggalkan Balasan Ash Habul Hadits

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s